Liburan ke Korea : Go go go!!!

Heyho! Happy new year 2014! hahah sorry a lil bit late :p

Anyway, seperti yang sudah gua janjikan sebelumnya, mulai postingan ini gua akan nulisin tentang liburan gua seminggu yang lalu. Gua liburan kemana? Hehehe gua baru aja melakukan short trip ke negeri ginseng, negeri penuh drama memukau, dan berjuta artis kpop, aka Korea :) (Korea Selatan loh ya, bukan yang lain hehe)

Gimana persiapannya, apa aja yang dilakuin, kemana aja, abis duit berapa (yang ini penting banget ya? haha) akan gua bahas secara detail di postingan-postingan di blog ini. Selain buat jadi kenangan, tujuan gua posting ini juga sebenernya buat bahan pembelajaran gua juga serta mungkin aja bisa bagi pengalaman, ngasih info, rekomen buat temen-temen yang lain yang mau travelling ke Korea.

Nah, di postingan kali ini gua mau ceritain dulu tentang gimana bisa gua ke Korea dan apa aja yang dipersiapin sebelum pergi liburan ke sana, so here we go….

- Pra Liburan dan keberangkatan -

So, semua ini bermula dari gua yang ga sengaja nimbrung sama temen-temen gua hahaha. Berhubung liburan semester ini bisa jadi liburan panjang terakhir sekaligus liburan kuliah terakhir gua, gua pengen liburan ini gua pake buat pergi ke suatu tempat bareng temen-temen gua. Nah, awalnya gua sih ngajak temen gua ke Bali atau Lombok, temen gua juga sempet ngusulin Bromo, dan setelah liat temen gua yang liburan ke Bangkok pas libur summer kemaren (beuh gaya ya nyebutnya, libur summer ahahaha) gua juga jadi kepengen buat ke Bangkok. Pas ajak temen-temen gua gitu, salah satu temen gua nyeletuk “kita kan ada rencana ke Korea bulan Januari nanti”. Ting. Trus gua sempet tanya kenapa mesti pas winter? Jujur aja, gua juga punya rencana buat ke Korea tapi mungkin pas summer karena ngebayangin repotnya pas winter kudu bawa baju anget yang pasti bikin bawaan banyak. Kalo kata temen gua sih cari pengalaman aja pas winter, kan Indonesia gak punya winter. Jadi kita bisa liat apa yang di Indonesia gak ada, misalnya salju ahahahaha. Lagipula, salah satu temen gua juga ada yang udah ke Korea pas summer dan dia bilang kapok karena sama aja panasnya kayak di Indonesia dan bahkan lebih panas. So, denger rencana mereka mau ke Korea pas winter itu, akhirnya gua pun minta buat join. Alhasil, ada 5 orang yang tergabung dalam rencana trip ini.

Beberapa waktu kemudian, di suatu sore di awal Oktober, salah satu temen gua ngabarin kalau ada tiket promo Air Asia Busan – Jakarta – Busan seharga 2,8 juta (dan perlu diingat itu TIKETNYA DOANG loh ya)! Denger kabar itu, gua dan 2 temen lain yang kebetulan lagi bareng langsung liat-liatan ahahaha gua emang pernah bilang ke temen gua, gua mau pergi kalo ada tiket sekitaran 3 juta. Sebelumnya, temen gua nemu tiket Jakarta – Incheon – Jakarta dan itu 3,7an. Gua sih jelas nolak. Nah, waktu denger promo ini, kita langsung tertarik. Ya, meskipun harus nambah tiket pp Busan – Seoul – Busan yang berujung harga tiketnya bakal sama kayak pp ke Incheon, tapi ga apalah. Toh kita tetep dapet pergi ke Busan! Hahahaha. Akhirnya, karena batas waktu pembelian tiket buat tiket promo itu cuma seminggu, gua langsung ngomong ke Mamake mau pinjem uang buat beli tiket itu dan alhamdulillah Mamake mau kasih pinjem sekaligus ngijinin gua buat pergi! Hore! 3 hari kemudian kami pun booking tiket tersebut, tapi jumlah personel berkurang jadi tinggal 4 karena temen gua yang satu gak dikasih ijin Emaknya.

Setelah booking tiket, kami pun mulai browsing buat nyusun perjalanan mau kemana aja, cari penginapan, dan tetek bengek lainnya. Nah, waktu nyusun yang kayak beginiannya nih yang bikin refot karena gak gampang karena kita nyusun semuanya sendiri. Permasalahan awal terletak pada bagasi. Setelah ngobrol sama temen gua yang udah pada pergi waktu summer kemaren, kenyataannya kalo emang terbang naik Air Asia, tiket lu boleh murah namun pada akhirnya, ujung-ujungnya lu pasti ngeluarin duit gede juga setelah tambah bayar bagasi -,- Karena kami ceritanya mau jalan-jalan ala-ala backpacker, sotoy aja gitu awalnya kami gak mau beli bagasi karena ngerasa cukup dengan kabin aja yang katanya dengan maksimum berat 7kg. Tapi, setelah ngobrol sama temen-temen gua, yang ada kami ‘dimarahin’. Temen gua cerita dia pergi pas summer aja bawaannya 10kg-an waktu berangkat, pas pulang malah bengkak tuh lah kami kok sok-sok-an mau modal kabin doang ahahahah. Akhirnya kami beli bagasi 20kg buat berempat hahaha. Trus ngobrol lagi sama temen yang lain dan mereka nyaranin masing-masing minimal punya 15kg bagasi karena bawaan pas winter ga bisa disamain sama bawaan pas summer. Bahkan, salah satu temen gua yang udah pengalaman pergi ke Korea pas winter bilang bawa kabin 20kg gak akan cukup, bawa 25kg aja udah ngepas banget. Jengjengjeng. Akhirnya kami skip dulu deh masalah bagasi sampe semuanya fix, yaitu setelah visa keluar baru diobrolin lagi.

Seperti yang udah dibilang sebelumnya, trip ini kita lakuin sendiri, bukan atas jasa travel. So, kita mau nginep di mana dan mau kemana aja itu semua kita yang atur. Masalah penginapan, kita mengandalkan google dengan berbagai keyword yang menunjukkan kalau kami cari guesthouse/hostel yang murah meriah. Setelah browsing sampe eneg, kami mendapati fakta kalau guesthouse di Seoul itu range harganya dari 18,000 – 25,000-an won buat kamar versi dormitory. Itu harga untuk per kepala per malamnya yah, bukan per kamar. Isi kamar dormitory juga macem-macem, ada yang untuk 4 orang, 6, 8, 12 dan ada yang khusus cewe atau khusus cowo atau juga mix. Kamarnya itu isinya kasur bertingkat gitu loh. Gua mau kasih tips nih buat nyari guesthouse/hostel via internet. Pertama search aja dengan keyword macem-macem di google dan nanti hasil pencarian datanya pasti bakal ada diantaranya kayak web search engine lain yang merupakan kumpulan guesthouse di dunia, macemnya hostelworld.com, booking.com, dll. Buka aja webnya, terus lu masukin deh negara tujuan, kota, lama waktu lu bakal nginep, biasanya juga ada pilihan mau tempat penginapan kayak apa, dan range harganya dari sekian sampe sekian juga lu bisa pilih (bahkan bisa masukin pake rupiah loh!). Setelah lu pilih, nanti akan banyak pilihan penginapan dengan rating dan review yang available sama condition yang udah lu masukin sebelumnya. Saran gua, kalau kalian ngeliat ada penginapan yang cocok baik itu harga, lokasi, dan bentuk penginapannya, coba untuk lu masuk ke web punya penginapannya itu sendiri. Kalau gak ada di keterangan lengkap si penginapan itu, coba lu search aja nama penginapannya via google, biasanya sih bakal muncul kok, kalo gak bentuk web, ya cafe gitu (yang ini biasanya full Korea tapi). Kenapa mesti re-check? Karena gua beberapa kali mendapati harga di hostelworld beda sama harga aslinya hehe bahkan gua pernah nemu guesthouse murah banget dan pas gua search di google, gua dapet alamat facebooknya dan pas liat-liat di situ ternyata guesthousenya udah tutup -,- Cara booking pun bisa dilakuin via hostelworld (dan atau web pencari guesthouse lainnya) atau langsung ke penginapannya itu sendiri. Tapi, kalau booking via hostelworld gitu biasanya lu disuruh bayar DP gitu yang harus dibayar via mastercard, paypal, atau apalah itu namanya. Kalau kata gua sih yang kayak gitu ribet, karena kalau lu mau berusaha buat buka-buka web penginapannya satu per satu, lu bakal dapet kemudahan yaitu lu bisa bayar waktu lu check-in di tempat mereka nanti via cash. Lebih mudah kan? Jadi penting banget tuh dilihat, selain harga sama fasilitas penginapannya, yaitu cara pembayarannya. Gua sih sangat menyarankan buat bayar cash waktu check-in aja.

Oh ya, salah satu fasilitas di penginapan yang perlu diperhatiin juga menurut gua, yaitu kamar mandi. Ahahahaha ini penting banget nih khususnya buat orang yang suka ngerasa gak nyaman kalau pake kamar mandi umum, macemnya gua ini. Jadi, kalau dormitory room gitu biasanya kamar mandinya shared gitu, bisa aja ada dalam kamar, bisa aja ada di luar kamar. Nah, mau tau apa yang horror (at least ini horror buat gua ya), jadi kadang ada kamar mandi yang satu kamar mandi terdiri dari banyak shower! Jadi kamar mandi terbuka gitu, mandinya bareng-bareng (ntahlah ini penjelasan gua bisa dimengerti atau engga). Huwa horror banget bayanginnya gua sih, gak nyaman gitu loh. Namanya mandi kan, harus buka-bukaan hiiiiiy. So, penting banget tuh buat check bentuk kamar mandinya kayak apa hahahaha

Satu lagi, tentu saja biasanya peginapan itu terletak di tempat-tempat yang dekat dengan pusat keramaian atau tempat wisata gitu kan. Nah, kalau di Korea yang terkenal rame itu Hongdae. Itu emang pusatnya anak gaul Korea gitu, jadi katanya sampe malem pun tempat itu bakal tetep rame. Temen gua banyak yang nginep di daerah Hongdae, tapi ada juga di daerah deket Myeongdong gitu. Ya, tinggal pilih lah. Kalau gua dan temen-temen sih akhirnya menjatuhkan pilihan pada TravelersA yang terletak di antah berantah ahahahaha (gak ding, bercanda). Guesthouse gua gak terletak di Hongdae, maupun di Myeongdong, tapi di deket stasiun Euljiro 4(sa)-ga. Kalau kita liat di webnya, tempat terkenal yang paling deket (bisa jalan kaki banget) sama guesthouse itu adalah Cheonggyecheon dan sebuah pasar tradisional gitu. Selebihnya, tempat-tempat wisata gitu ya harus naik Subway (dalam bahasa Korea namanya 지하철 /jihacheol/) tapi gak lama kok, bentaaaaarr banget jadi emang gak jauh. Kenapa kami milih guesthouse ini? Ya tentu saja karena murah! Hahahaha. Jadi waktu search ini, kami liat guesthouse ini lagi kasih diskon, untuk dormitory 4 orang, dia ngasih per orang bayar 15,000 yang harusnya 20,000. Lumayan kan? So, akhirnya kita booking deh. Booking nya gak repot kok. Tinggal pilih aja menu booking di toolbar (bener gak tuh namanya) di webnya, trus isi deh data diri, jumlah orang, jenis kamar, waktu tiba di Korea. Kalau udah ngisi tinggal send, trus tinggal nunggu email konfimasi masuk ke inbox kita deh. Udah deal. Barengan sama email konfirmasi, dia juga ngasih alamat sama peta dia, sama patokan-patokannya gitu deh. Pembayaran dilakukan waktu check-in. Udah, just as simple as that.

Setelah ngurusin penginapan di Seoul selama 5 malam, kami pun langsung nyusun mau kemananya aja. Gua juga sempet browsing-browsing kira-kira pas lagi winter gitu di Korea enaknya kemana dan ngapain. Banyaknya sih nyaranin buat pergi ski, tapi berhubung gak ada yang bisa ski dan ski itu mahal kami gak berencana buat kesana ahahaha. So dengan bantuan teman-teman yang udah pernah di Korea dan ke Korea, kita pun berhasil tahu kira-kira tempat apa aja yang mesti didatengin kalo kesana. Tentu saja, buat yang suka Korea banget udah tau bangetlah macem Myeongdong, Insadong, Namsan, Itaewon, Dongdaemun, Namdaemun. Itu udah masuk dalam list kita. Terus tau dong Gyeongbok-gung? Itu adalah salah satu dari 5 istana yang ada di Seoul. Kalau kata seorang temen gua sih, 5 istana itu bentuknya mirip-mirip semua jadi gak usah deh buat datengin semua istana itu karena cuma buang-buang duit doang ahahaha so, kami mutusin buat pergi ke satu tempat aja. Nah, enaknya ada satu area namanya Gwanghwamun di depan istana Gyeongbok-gung dan di area itu udah banyak objek wisata gitu, jadi sekali pergi bisa banyak ngunjungin tempat. Bahkan dari tempat itu katanya gak jauh kok kalau mau ke Bukcheon Hanok Village ataupun Insadong. Selain tempat-tempat yang wajib didatengin itu, kita juga ngerencanain buat pergi ke tempat manajemen artis-artis kpop gitu ahahahaha selain itu, salah satu temen gua yang ELF juga pengen pergi ke cafe punya anak Suju, so cafe itu juga masuk ke dalam list hahaha.

Karena pesawat kami PP Busan, kami juga ngerencanain buat ngeluangin waktu 2 malam di Busan. Kami booking guesthouse namanya Zen Backpackers di daerah Seomyeon yang setelah dilihat-lihat itu adalah Hongdae-nya Busan ahahahaha. Terus kami rencana buat pergi ke Gamcheon Culture Village setelah liat artikel di majalah. Sumpah deh kalian coba search di google atau youtube tempat itu karena itu bagus banget (buat gua sih). Agak susah buat nentuin mau kemana aja di Busan ini, karena daerah Busan itu daerah pantai dan kalau winter ke pantai… masuk angin deh ntar ahahahaha. Tapi, karena daerah pantai gitu katanya makanan lautnya enak-enak loh. So, dont forget to have a try!

Ada cerita menarik lagi hehehe waktu di kelas Korespondensi, dosen gua tanya apa ada yang mau ke Korea liburan ini. Gua sih diem aja, tapi temen gua ada yang angkat tangan ahahaha nah pas tau kami berempat pas pertemuan berikutnya sempet dibahas gitu kami mau nginep di mana dan bayar berapa waktu di Seoul. Pas temen gua jawab, eh Ibunya malah nyeletuk katanya mending diem di tempat dia aja, jadi uangnya dibayar ke dia bahkan bayar 10,000 per malem juga ga apa ahahahaha. Fyi, dosen gua ini dosen native dari Korea tapi udah lamaaaa banget di Indonesia (kalau gak salah S2nya di sini dan Agustus kemaren baru lulus S3 di UI) dan beliau ngajar bisnis, jadi apa-apa dikaitin ke bisnis deh ahahahaha. Awalnya sih gua gak ngeh Ibunya bilang apa, tapi pas tanya temen, otak kami pun langsung dapat pencerahan. Gilak! Lumayan banget kan tinggal di tempat ibunya, dikorting lagi harganya! Akhirnya, salah satu dari kami yang emang udah cukup akrab sama Ibunya coba konfirmasi itu kami beneran boleh tinggal disitu atau enggak dan Ibunya cuma tanya berapa orang dan berapa lama setelah itu “okay!”. Wohooooo! Mayan, biaya penginapan bisa diselipin ke biaya yang lain ahahahaha

Dari segala macam persiapan, sebenernya yang bikin deg-degan itu ya ngurus visa. Kami sengaja belum mau ngurusin bagasi dan nyari perlengkapan winter, sampe kami dapetin visa Korea. Sayang aja kan kalo udah ngurusin segala macem, tau-tau visanya ditolak errrr. So, waktu awal Desember gitu akhirnya kita nyiapin persyaratan buat bikin visa. Persyaratannya bisa diliat di web resmi kedutaan Korea untuk Indonesia ini. Jadi ada berkas wajib yang mesti disertain selain form pengajuan visa, yaitu kayak passport + fotokopinya, fotokopi KTP, foto 4×6, fotokopi KK, hmm apalagi yah yang wajibnya, lupa euy. Terus selain itu sih, harus nyertain bukti keuangan gitu dan itu bisa milih di antara berbagai pilihan, kayak slip gaji orang tua, rekening koran selama 3 bulan, bukti PBB, dll. Waktu ngajuin kemaren, gua sih pake slip gaji Bapake yang bulan Desember udah itu doang satu ahahaha temen gua ada yang pake rekening koran dan itu proses dari bank nya makan waktu seminggu katanya. Oh ya, jangan lupa lampirin surat bermaterai di tanda tangani sama pihak yang bertanggung jawab atas lu. Isinya sih cuma keterangan kalau kita itu siapanya pihak sponsor (yang bertanda tangan di surat itu). Kalau gua sih bikin suratnya atas nama Bapake. Kalau bisa bikin juga surat keterangan mahasiswa aktif, itu juga katanya bantu ngelancarin ngurus visa loh. Karena gua anak UI, gua bikin aja surat ke Subak buat ngajuin visa, dan 3 hari berikutnya keluar deh surat nyatain gua mahasiswa aktif hehehe. Hampir ketinggalan, jangan lupa bukti booking pesawat sama jadwal kegiatan gitu disana mau kemana dan ngapain aja (ini optional sih, tapi penting sih, jadi lampirin juga ya). Surat-surat sama jadwalnya dibuat pake bahasa Inggris yah hehe. Oh ya, formulir pengajuannya bisa di download di web ataupun isi langsung di sana. Biayanya juga bisa diliat di webnya dan perlu diingat kalau visa ditolak uang gak kembali ya! Di webnya sih ditulis lama prosesnya itu 5 hari kerja, tapi waktu itu gua sih seminggu lebih sehari.

Jadi, setelah dokumen lu lengkap, dibawa deh dokumen-dokumen itu ke Kedutaan Korea Selatan yang terletak di daerah Gatot Subroto, Jakarta. Kalau dari arah Bogor, kalian bisa naik kereta sampe Cawang trus dari Cawang kalian naik busway aja, turun di halte Tegal Parang. Saat menuju halte Tegal Parang keliatan kok di sebelah kanan ada gedung yang di depannya ada bendera Korea Selatan. Jadi kalau dari arah Cawang tuh, seinget gua sih urutannya patung Pancoran, RS Medistra, baru deh tuh kedutaan. Setelah turun di Tegal Parang, kalian jalan kaki dulu ya, lumayan bikin keringetan. Nah, bangunan kedutaan itu ada 2. Untuk urusan visa, kalian masuk ke gedung kedua yang ada di sebelah gedung utama. Jadi, pas lagi jalan kalian lewatin dulu tuh gedung utamanya yang ada bendera Koreanya, trus masuk ke gerbang di gedung dua. Kalau bingung, tanya ajalah sama satpam disitu ahahaha. Tempat visa ada di bagian belakang gitu, pas masuk udah deh kalian tinggal ambil nomor antrian dan tunggu dipanggil. Pas udah dipanggil ya tinggal serahin dokumennya ke petugas trus bayar biayanya. Waktu itu gua ngajuin hari Kamis dan nyampe di kedutaan sekitar jam setengah 10-an lah dan banyak yang mau apply. Jangan heran kalau ngeliat satu orang bisa bawa setumpuk paspor ahaahhaha. Gua masukin pengajuan itu dibarengin sama 2 temen yang lain, sementara yang satu waktu kita udah dipanggil dia masih belum nyampe di kedutaan. So, akhirnya kita terpisah deh. Katanya visa kami semua bisa diambil minggu depan, tapi harap telpon dulu buat mastiin visanya udah selesai diproses atau belum.

Kenyataan pahit pun harus kami hadapi. Selama seminggu itu, kami was-was gitu, takut banget visa kami ditolak. Kalau ditolak, duit gua 3juta melayang sia-sia aja gitu? Errr amit-amit kan. Nah, waktu hari Kamis minggu depannya, temen gua telfon ke kedutaan dan kedutaan bilang 2 nomer aplikasi itu masih diproses jadi belum bisa diambil. Ngek. Gua yang udah excited mau dapet visa harus ketunda dulu deh. Mamake juga udah khawatir takut gak bisa dapet. Besoknya temen gua iseng telfon kedutaan lagi dan ternyata visa kami udah di-approve dan bisa di ambil nanti siang. Tapi, berita bahagia itu dibarengin dengan kabar bahwa temen gua yang satu (yang aplly terpisah) visanya ditolak. JEGER! Gua sama seorang temen gua yang baru keluar kelas langsung mong. Omaygat! Ini tuh hal yang gak kepikiran sama sekali bahwa ada satu diantara kami yang gak dapet visa. Temen gua yang nelfon kedutaan udah coba tanya kenapa tapi katanya itu cuma pihak konsuler yang tahu. Temen gua yang visanya ditolak ini pun gak bisa langsung ngurusin ke kedutaan hari itu juga karena dia lagi kerja. Udah dicoba tanya langsung sama petugas kedutaan waktu sekalian ambil visa ternyata jawabannya sama cuma pihak konsuler yang tahu dan yang lebih mencengangkannya lagi, temen gua gak bisa apply visa sampe 3 bulan ke depan! WHAT! Tadinya kami masih mikir, kalau dia hari Senin apply visa lagi, kemungkinan kami bisa pergi ber-4 bareng, eh apa daya ada peraturan macam itu. Kami pun pasrah. Temen kami juga pasrah. Alhasil, kami cuma pergi bertiga doang.

Dengan ditolaknya visa salah satu teman gua, akhirnya banyak yang harus dirubah. H-seminggu-an gitu gua sibuk ngehubungin penginapan buat ganti kalau kita jadinya ber-3, waktunya juga yang tadinya mau 5 malem di penginapan di Seoul akhirnya berubah jadi cuma 3 malem. Yang tadinya mau 5 malem di rumah dosen, akhirnya jadinya cuma 2 malem aja karena gak ada temen gua yang deket sama dosen gua itu (dan ternyata rumahnya di daerah Gangnam dan cukup jauh kalau mau ke pusat wisata). Terus dosen gua juga nawarin buat ikut camping bareng anak-anak UI yang sekarang lagi di Korea. Pokoknya rencana yang udah disusun jadi banyak berubah deh gegara satu dan lain hal.

SO, bagaimana kelanjutan ceritanya? Stay tune!

(maaf postingannya jadi panjang banget hehe)

.TIA.

Ps:

Ada yang perlu ditekenin nih, tentang masalah biaya. Dulu gua juga pernah denger katanya kalau mau ke luar negeri (khususnya Korea) harus punya uang minimal 20 juta di tabungan. Gak harus rekening sendiri sih, katanya rekening orang tua lu juga gak apa. Tapi setelah gua ngobrol juga sama temen yang lain, katanya itu gak bener kok. Yang penting ada bukti kalau kita ataupun pihak yang sponsorin bisa ngasih bukti kalau ada pemasukan tetap tiap bulan gitu. Nah, seperti yang udah gua tulis di atas, waktu ngajuin visa kemarin tuh bukti keuangan gua cuma masukin selembar slip gaji Bapake dan fyi aja pekerjaan Bapake itu cuma PNS di daerah kabupaten (bukan anggota DPR gitu loh maksud gua, yang gajinya berpuluh juta per bulan). Jadi, gua cuma mau bilang sekaligus kasih bukti, tanpa keterangan gua atau pihak sponsor gua punya uang minimal 20 juta, gua bisa kok sampe di Korea dan pulang dengan selamat sehat wal afiat. Oh ya, jangan lupa juga sertain estimasi biaya selama di sana pas ngajuin visa.

2 thoughts on “Liburan ke Korea : Go go go!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: