HAI!

Aku pindah rumah hoho kayaknya gak bakal nulis lagi di sini deh….. tulisan yang ada di sini udah di import ke sana.

So, ini alamatnya : sendaljepit-merah.blogspot.com

See you there!

Liburan ke Korea: second day – start the journey and meeting with old friends!

Hari ke-2,

Selasa, 7 Januari 2014. Seoul.

Rencana tempat yang akan dikunjungi hari ini adalah: area Gwanghwamun, Gyeongbok-gung, Korea National Folk Museum (is it right?), Bukcheon Hanok Village. Selain tempat tersebut, kami juga udah janjian sama Esther buat ketemuan jam 5 sore di exit 1 Jonggak station untuk ketemu temen-temen PAS 2013 yang lain juga pas jam 6-nya.

Kami rencana bakal keluar dari guesthouse jam 10, tapi kenyataannya jam 10 kurang kami baru bangun dong! errr. Mari kita jadikan kecapean sebagai excuse-nya hahaha๐Ÿ™‚ Meskipun bangun kesiangan, kami tetep aja santai. Gini nih enaknya pergi sendiri, semua serba santai hehehe. Kami gantian mandi karena kamar mandinya cuma satu. Buat gua sarapan itu penting, so gua harus sarapan. Jadi, gua dan Lulu beli nasi seceng itu dan angetin pake microwave cukup 3 menit aja. Oh ya, waktu angetin nasinya, jangan lupa ujung kemasannya dibuka dikit yah. Gua udah persiapan banget kan dari rumah bawa abon, popmie, saos, kering kentang, dan bon cabe. So, sarapan gua ditemani itu semua. Alhamdulillah enak dan kenyang๐Ÿ™‚

Image

Penampakan kemasan nasinya. Kenyang kok segitu. Harga: 1,000 di guesthouse

Beres sarapan langsung cus deh keluar. Dari guesthouse buat sampe ke Gwanghwamun cukup naik subway selama 4 menit doang karena ์„์ง€๋กœ 4๊ฐ€ (Euljiro 4(sa)-ga) dan stasiun Gwanghwamun itu ada di satu line yang sama, yaitu line 5 dan cuma beda 2 stasiun aja hehehe. So, dalam waktu sekejap kami udah sampe di area Gwanghwamun. Sebenernya kami gatau pasti mesti keluar dari exit yang mana, cuma ngikutin papan pemberitahuan aja gitu deh.

Penampakan exit 4 stasiun Euljiro 4(sa)-ga

Pas keluar dari stasiun Gwanghwamun dan ngeliat jalanan, gua baru aja ngerasain bahwasanya gua ada di Seoul, Korea ahaha karena emang Gwanghwamun area itu Seoul banget. Ngeliat jalanan besaaar banget dan di depan mata ada patung Raja Sejong dan di depannya juga ada patung Jenderan Lee Sunshin hihi baru berasa deh Korea-nya.

Exit 2 stasiun Gwanghwamun (๊ด‘ํ™”๋ฌธ)

20140107_121913

Hmm gatau ini apa namanya hehe

Dari pintu keluar kami jalan ke arah foto yang ada di atas, karena zebra crossnya ada di sana. Kami akan nyebrang ke Gwanghwamun square yang ada patung Jenderal Lee Sunshin dan Raja Sejong. Di area sini banyak juga turis yang dateng buat foto-foto. Wisatawan Korea-nya juga banyak, tapi banyaknya sih anak kecil gitu.

20140107_122345

Jenderal Lee Sunshin

SANYO DIGITAL CAMERA

Waktu lagi jalan menuju patung Raja Sejong, tiba-tiba ada yang nyapa bilang “Assalamualaikum”. Pas diliat ternyata seorang bapak gitu, lupa tapinya dia orang Korea atau Cina. Dia bareng sama 2 cewe muda gitu. Kami jawab aja salamnya, terus sempet ditanya-tanya gitu. Pas bilang Indonesia, dia sempet ngomong satu-dua kata bahasa gitu. Lucu deh bapa-bapanya.

20140107_124515

Raja Sejong sang pencipta hangul

Gak jauh dari patung Lee Sunshin, di belakangnya juga berdiri patung Raja Sejong. Raja ini nih yang nemuin hangul yang sekarang terkenal itu. Waktu sebelum berangkat sempet tanya-tanya Cla dan dia bilang dibalik patung Raja Sejong ini sebenernya ada museum bawah tanah tentang Raja Sejong dan itu gratis. Karena kami cari yang gratisan, kami juga cari tempat itu dan tada! ternyata bener dibaliknya itu ada jalan ke bawah.

20140107_124854

penampakan dibalik patung Raja Sejong

20140107_124900

pintu masuk

Di dalemnya sih iya emang beneran museum yang isinya tentang Raja Sejong, tentang Hangul, ya pokoknya berkaitan tentang Raja Sejong dan Hangul deh. Gimana Raja itu bisa nyiptain Hangul ada semua di dalem sini. Terus ini menurut gua sih udah termasuk museum modern, banyak alat-alat yang interaktif gitu deh, gak cuma display gambar atau patung. Selain itu, ada juga kayak mini perpustakaan di dalemnya, bahkan cafe juga ada.

SANYO DIGITAL CAMERA

pintu masuk di bagian dalam

SANYO DIGITAL CAMERA

separuh dari bagian dalam

SANYO DIGITAL CAMERA

anak-anak asyik main komputer untuk foto-foto

Kalau kita jalan di dalemnya, itu ternyata nyambung juga sama ruangan museum tentang Jenderal Lee Sunshin. Jadi, di ruang sebelahnya ceritanya udah bukan lagi tentang Raja Sejong, tapi tentang Jenderal Korea yang terkenal yang (kalo gak salah) berhasil ngalahin pasukan Jepang. Di dalemnya juga ada replika kapal kura-kura yang dulu dipake sama pasukan Lee Sunshin. Replikanya cukup besar dan kita juga bisa masuk ke dalemnya. Di dalemnya ada diorama dan alat-alat yang dulu emang dipake mungkin yah. Selain itu, ada video yang ngegambarin perang yang dilakuin oleh Lee Sunshin ini. Ada alat interaktifnya juga jatohnya sih kayak mainan, makanya anak-anak pada heboh main di situ.

20140107_132507

ini replika Turtle Ship-nya

20140107_132833

patung-patung kecil di bagian dalam kapal

Sebenernya ada satu hal yang gua salut dari orang Korea, sekaligus bikin gua malu sebagai seorang warga negara, yaitu orang Korea itu banyak tahu tentang sejarah negaranya sendiri. Kalo di kelas dosen gua jelasin tentang sejarah negaranya, dia banyak tahu gitu. Gua pikir mungkin karena dia seorang pengajar, tapi kayaknya sih engga. Seengganya, momen-momen penting tentang negaranya kayaknya tiap warganya tahu deh. Waktu gua nonton sedikit videonya Lee Sunshin itu, di sebelah gua ada seorang anak sama ibunya dan gua ngederin si Ibu itu lagi jelasin tentang video itu ke anaknya, siapa itu Lee Sunshin dan apa yang udah Jenderal itu lakuin. Waktu gua kesana pun, banyak banget anak-anak yang dateng kesitu. Kebetulan emang lagi libur sekolah juga. Ada yang dateng tur gitu. Yang gua tahu dari Muhan Dojeon sih emang Korea lagi gencar buat ngenalin tentang sejarahnya ke anak muda biar mereka gak lupa, makanya sempet ada kelas khusus tentang sejarah gitu di Mudo sama para idol kan. Duh, gua harus banyak belajar sejarah lagi nih dari sekarang, biar nanti gua juga bisa jelasin tentang sejarah negara kita ini ke anak-anak gua :3

20140107_134137

kolase di dinding yang kalo gak difoto agak susah untuk nebak ini gambar apa. tahu kan siapa?

20140107_134227

ini bukan kereta api yah

Setelah muter-muter selama kurang lebih sejam di dalem ruangan bawah tanah itu, akhirnya kami keluar lagi. Tujuannya adalah ke depan Gwanghwamun dan Istana Gyeongbok. Keluar dari museum kita balik ke Gwanghwamun square. Foto-foto depan Gwanghwamun yang merupakan sebuah pintu istana yang ada di tengah kota di kawasan istana Gyeongbok.

20140107_140231

Gwanghwamun

Nyebrang ke arah Gwanghwamun trus ke arah kanan dan ikutin jalan aja maka kalian akan sampe ke pintu masuk buat ke area istana Gyeongbok. SAYANGNYA, waktu kami ke sana istananya tutup aja dong! Grrrr. Jadi ternyata, tiap hari Selasa itu istana tutup, gak dibuka untuk umum. Sayang banget sumpah. Kami lupa ga ngecek sih tempat ini tutupnya kapan, tapi harusnya sih dari info yang kami punya istana ini gak tutup karena kalau kami tau istana ini tutup ya ngapain juga kami ngerencanain ini di hari Selasa? Hmm. Ya pokoknya di papan yang ada deket penjualan tiket terpampang ‘closed every tuesday’. Blah. Jadi ya kami gak bisa masuk ke area istananya deh, cuma bisa liat di bagian luarnya aja huhu.

20140107_141827

bagian luar Gyeongbok-gung

20140107_141452

Serius ini sangat disayangkan kami gak bisa masuk ke sana huhu tapi perjalanan masih harus tetap disayangkan. Oh ya, sebenernya ada objek wisata lain sih, yaitu pergi ke kawasan Cheongwadae atau Blue House atau istana Negara. Meeting point buat pergi ke sana ada di parkiran istana. Beli tiketnya juga kayaknya sih di situ deh. Jadi, nanti kalian akan diangkut naik bus gitu buat pergi ke sana. Kami sih karena cari yang murah-murah jadinya gak pergi ke sana. Gua pribadi sih pengennya pergi ke kawasan Panmujom alias DMZ, perbatasan Korea Selatan dan Utara kayak yang ada di King2Hearts itu loh, perbatasannya kan garis doang gitu. Ah pengen deh hehe

Balik lagi ke cerita awal yah. Berbekal kata-kata Kara yang bilang ada sebuah museum juga di kawasan sana yang wajib buat didatengin, yaitu The National Folk Museum of Korea. Katanya dia bagus. So, kami juga memutuskan buat keluar dari area istana ngikutin papan petunjuk yang ada di sana.

20140107_143114

Peta informasi yang ada di jalanan

Fyi aja, kalian bakal banyak nemuin informasi kayak foto di atas di jalanan yang kalian lewatin waktu di Korea. Di foto itu ditunjukin tentang 5 istana terkenal, tempat sejarah, dan tempat yang bisa dikunjungi lainnya. Lengkap ada gambaran petanya juga kan? Biasanya bentuknya gak segede gini juga. Ada yang cuma buletan aja gitu yang nunjukin 4 arah dan nama daerahnya kayak yang gua temuin di Cheonggyecheon deket guesthouse.

So, setelah ngikutin jalan aja, gak jauh udah keliatan deh tanda-tanda keberadaan itu museum. Bukan cuma Folk Museum aja, tapi ternyata ada museum anak-anak juga di sana. Fiuh, ada yang bisa dikunjungi juga deh. Kami pun semakin mendekat dan jengjengjengjeng… TUTUP JUGA DONG! Grrr. Yap, di pintunya tertulis ‘hari selasa tutup’. Omaygat. Kami pun langsung lesu. Untung di depan situ ada tempat duduk-duduk gitu. Tapi tempat duduknya dingin aja dong gegara lagi musim dingin *penting abis ini buat diceritain*

DSC08822

Plang di depan museum (photo credit: Suci)

20140107_143959

So, akhirnya setelah agak bete karena dua tempat gak bisa dikunjungin karena tutup. Akhirnya kami ngelanjutin rencana selanjutnya, yaitu ke Bukcheon. Kalau gak salah sih jam udah nunjukin pukul setengah 3-an gitu dan kami juga janjian ketemu Esther jam 5 kan, jadi kami gak boleh buang waktu. Modal liat-liat buku, kami percaya kalau Bukcheon itu deket dari kawasan Gyeongbok-gung, tapi tetep gatau gimana caranya ke sana. Naik subway itu cuma deket banget tapi ke stasiun subway-nya makan waktu. Sempet liat petunjuuk jalan kalau jalan untuk ke arah Bukcheon itu ada di perempatan jalan besar tadi dan itu ke arah kiri dari tempat kami berada sekarang. Dan waktu kami bingung gini, akhirnya Lulu dan Suci nyamperin pak polisi yang lagi nganggur diem aja depan zebra cross.

20140107_144749

Coba tanya pak polisi dulu

Fyi lagi nih, banyak loh pak polisi yang masih muda gitu berkeliaran di pinggir jalan. Kayaknya sih anak-anak(?) yang lagi pada gundae gitu haha. Salut deh sama pak polisi yang harus jaga di segala cuaca!

Nah, setelah dapet pencerahan dari pak polisi yang dibantu peta yang kami bawa, ternyata kami tinggal nyebrang aja dan masuk ke jalanan yang ada di situ karena katanya sih ada di daerah itu. Oke deh, akhirnya kami nyebrang dan masuk ke jalanan itu. Lurus aja gitu sampe ketemu perempatan. Di situ bingung lagi deh. Sempet kami belok ke arah kiri dan liat papan petunjuk di situ tapi gak ada indikasi kalau jalanan itu adalah jalanan buat ke Hanok village. Tapi ternyata gak jau dari perempatan itu ada sebuah tourist information gitu. Kami pun masuk ke sana dan petugas di dalemnya itu Ajumma gitu. Karena semua yang masuk ke situ udah pasti nanyain ke Hanok Maeul, dia pun langsung kasih kami peta besar gitu dan dia tandain petanya pake krayon gitu arah dari tempat kita sekarang sampe ke jalanan Hanok Maeul-nya. Jadi dari tourist information itu kita cukup jalan lurus aja sampe nanti ketemu tourist information lagi yang ada di pertigaan jalan gitu (kalau gak salah sih). Pokoknya setelah kita nemuin tourist information itu kita tinggal belok kiri sampe kita nemuin sebuah apotek dan gang ke Bukcehon Hanok Maeul-nya itu ada di sebelahnya apotek itu. Oh ya, tourist informationnya yang sebelum belok kiri itu ada di seberang jalan, tapi kalian gak perlu lah nyebrang. Pokoknya keluar tourist information yang pertama itu ikutin jalan aja di kiri.

Karena jalannya gak susah cuma cukup jauh aja, akhirnya kami berhasil dengan selamat sampe ke depan apotek yang dikasih tau sebelumnya. Langsung deh kami masuk ke gang di sebelahnya dan ternyata selain kami banyak juga pengunjung lain yang datang. Gak cuma turis asing (dan bahkan sebenernya turis asingnya keitung jari sih), turis Korea juga banyak yang dateng. Jadi, emang ini tempat apaan sih? Buat yang masih belum tau, Bukcheon Hanok Village (Maeul) itu sebenernya adalah sebuah perumahan yang rumah-rumahnya itu masih rumah tradisional khas Korea yang disebut dengan Hanok dalam bahasa mereka. Karena ini perumahan beneran, jadi sebenernya kita cuma bisa liat dari luar aja pintu dan pagar yang khas banget dari Hanok. Dalemnya kayaknya gimana sih kita gak bisa liat karena rumahnya emang ditinggalin juga. Selain itu, di kawasan ini dilarang banget ribut-ribut. Pokoknya kita harus bisa jaga ketenteramanm kawasan ini karena sekali lagi, ini adalah kawasan perumahan yang ada penduduknya di dalemnya. Oh ya, sebagaimana kontur khas negara Korea, di daerah ini jalanannya naik turun gitu. Bikin capek sebenernya dan ya pemandangannya gitu-gitu aja sih gak ada apa-apa yang wah banget haha cuma ya daripada penasaran aja sih. At least ada tempat khas yang udah dikunjungin gitu haha. Hanok Maeul ini gak cuma ada di Bukcheon aja sih, kalau gak salah di kawasan Namsan juga ada. Ya, coba dicari ajalah hehe

20140107_150929

20140107_151158

20140107_151256

20140107_152527

20140107_151331

20140107_151107

tanda dilarang ribut di kawasan ini. ssstt.

Karena gak ada yang bisa diliat lagi selain pintu rumah dan cape juga bro naik terus jalanannya, akhirnya kami mutusin buat balik aja menuju stasiun subway terdekat. Pas baru jalan keluar gang gitu masa ya, gua papasan sama Naysila Mirdad coba! ahahaha cantik loh, dandan banget doi! Awalnya gua kira doi turis India gitu, tapi pas papasan langsung ngeh itu artis Indonesia haha. Di jalan, kami liat ada Ajumma jualan eomuk. Karena kami pecinta eomuk, kami pun mampir haha kebetulan belum makan siang juga sih. Ajumma ini jualan eomuk satuan dan satu tusuknya harganya 700 saja. Nongkrong dulu deh di situ beli eomuk seorang satu. Serius deh eomuk itu enak banget, ga ngerti lagi gua. Kuahnya juga seger banget. Sempet ngobrol sama Ajumma-nya dan dia cukup wah juga gitu ngedenger kami bisa ngomong pake bahasa Korea haha. Udah cukup makan satu, kami pun ngelanjutin jalan lagi. Lulu sempet beli tteokpokki satu cup kecil kalau gak salah sih harganya sama dan itu enak juga! Bedalah sama yang udah ada di Indonesia rasanya.

Gua lupa kami pergi ke stasiun mana, tapi yang jelas sih ke deket-deket situ. Tujuan selanjutnya adalah ke stasiun Jonggak buat ketemuan sama Esther jam 5 dan anak-anak PAS lain jam 6. Jam 4-an kami udah di stasiun dan gak sampe setengah jam kami udah sampe di Jonggak. Ada kejadian konyol di sini. Kami mulai terlibat dalam sebuah drama lagi. Berawal dari gua yang nerima katok Esther yang bilang kalau dia bakal telat sekitar 10 menit. So, kami pun santai aja nunggu di dalem stasiun, gak naik ke atas. Ternyata di bawah situ itu ada ์ง€ํ•˜ ์ƒ์ž /jiha sangja/, jadi di situ banyak toko jualan gitu. Toko baju, mart, kosmetik, aksesoris, sepatu, ya pokoknya macem-macem toko deh. Kami pun muter-muter di situ aja. Udah muterin sekali, kami pun jalan ke arah pintu keluar dan kami nemuin toko buku juga di situ. Toko bukunya cukup besar. Muter-muterin situ deh sambil cari sinyal wifi buat ngabarin Esther juga. Toko bukunya rame dan gua gak bisa lepas liat agenda yang anjir banget lucu-lucunya tapi harganya gak lucu! ใ… ใ… 

Nah, waktu asik-asik ngeliatin barang yang lucu-lucu udah mau jam 5 kurang dikit rupanya. Kami pun mutusin buat keluar dan begonya gua, waktu iseng baca ulang katoknya Esther, tetiba aja gua salah ngartiin dengan ngira Esther bilang bakal lebih cepet 10 menit datengnya. Teng. Panik. Pas keluar toko buku aja itu udah jam 5 dan kami kan janjian di exit 1 tapi pas menuju sana kami liat ada pemberitahuan kalau exit 1 lagi ada renov gitu jadi gak bisa dipake. Akhirnya kami diarahin ke exit 2 dan sebenernya exit 1 itu keliatan mata dari exit 2. Langsung deh ke depan exit 1 dan celingukan di sana tapi diliat-liat gak ada Esther di sana. Nah loh. Kami pun bingung. Gak ada sinyal wifi yang ketangkep pula. Makin bingung. Kami pun cuma bolak-balik exit 1 dan 2, takut Esther nungguin kami. Karena udara yang dingin banget, gua takutnya Esther nunggu di cafe atau tempat anget lain dan dia ngehubungin via katok tapi kami gak bisa liat chatnya. Nomor telfon Esther pun gua gak tahu. Selain bolak-balik di sekitaran situ, kami juga masuk lagi ke bawah dan coba ke exit lain. Kami sempet sampe ke exit yang ada di seberang. Di sana nanya sama mbak-mbak Korea 3 orang cuma buat mastiin kalau exit 1 itu emang yang ada di sebrang sana. Mbak-mbaknya itu sampe pada nyariin lewat internet gitu, padahal emang gak salah itu exit 1 emang yang ada di seberang yang lagi direnov. Oh ya, waktu di sini kami dapet pengalaman gak enak. Waktu keluar di exit 2 sambil bingung nyariin Esther, Lulu sempet mau nanya sama Ajumma yang lagi berdiri di depan situ sambil sibuk sama hp. Tapi waktu disamperin gitu, belum ditanya apa-apa masa Ajummanya udah nolak aja gitu terus pergi ngehindar. Zing. Beda banget sama 3 mbak ini.

Akhirnya kami balik ke depan exit 1. Ada kali setengah jam lewat kami kebingungan cari Esther dan waktu masih kebingungan gitu, gua ngebalik ke belakang dan keliatan ada Esther lagi jalan ngehampirin kami. Ngeliat Esther gitu, gua langsung lari manggil Esther trus meluk dia aja gitu! Huwaaaaaaaa finally! Akhirnya Esther muncul. Ya ampun~ terharu! Akhirnya ketemu Esther setelah nunggu setengah jam lebih sambil kebingungan di Jonggak stasiun, tapi lebih dari itu akhirnya ketemu Esther lagi setelah setahun yang lalu ketemu! Huwaaaa~ kami berempat pelukan macem teletubbies hahaha. Jadi sebenernya Esther emang telat dateng dari yang dia prediksi bakal dateng jam 5-an dan gua-nya bego aja pake salah baca di kedua kalinya baca chat-nya Esther hahah

Karena dingin, akhirnya kami balik ke bawah buat ngobrol sekaligus nunggu temen-temen lain yang bakal dateng jam 6. Jadi, Suci emang udah janjian sama Minki oppa buat ketemuan hari ini dan ternyata Minki ngajakin mentor gogeub-ban yang lain juga ditambah Riris dan juga Cha. Awalnya Esther bilang ke Minki kalau dia gak bisa ikut karena rumah Esther gak di Seoul jadi dia gak bisa pulang malem. Tadinya dia ngajakin ketemuan siang gitu, tapi akhirnya dia dateng jam 5 aja lebih cepet sejam supaya bisa ngobrol dan jam setengah 9-an dia bakal langsung cabut pulang ke Chuncheon. Ah seneng banget akhirnya ketemu lagi sama Esther, gak nyangka. Kami pun duduk di depan toko buku terus foto-foto. Esther mau tunjukin ke Minki oppa kalau dia udah ketemu kami dan sebenernya dia dateng ke Seoul hahaha udah foto-foto kami balik ke ์ง€ํ•˜ ์ƒ์ž /jiha sangja/ buat bunuh waktu juga dan Esther kalap liat rok-rok yang harganya 5000-an haha. Esther emang pecinta rok gitu dan akhirnya dia ga tahan terus beli satu. Abis muter-muter, kami pun ke exit 10 buat ketemu temen-temen yang lain yang udah pada nunggu.

์Šค๋”์•ผ~ ์ง„์งœ ์˜ค๋žœ๋งŒ์ด์•ผ! ๋“œ๋””์–ด ์šฐ๋ฆฌ ๋‹ค์‹œ ๋งŒ๋‚  ์ˆ˜ ์žˆ์–ด ใ…Žใ…Ž

์Šค๋”์•ผ~ ์ง„์งœ ์˜ค๋žœ๋งŒ์ด์•ผ! ๋“œ๋””์–ด ์šฐ๋ฆฌ ๋‹ค์‹œ ๋งŒ๋‚  ์ˆ˜ ์žˆ์–ด ใ…Žใ…Ž

Kami pun diajak makan ๋‹ญ๊ฐˆ๋น„ /dalkkalbi/ di Yoogane. Lupa tanya itu di daerah mana. Pokoknya di area yang disebut ํ”ผ์•„๋…ธ๊ฑฐ๋ฆฌ /piano geori/ kalo gak salah, soalnya yang gua inget waktu jalan ke sana Minki Oppa ngomong2 piano gitu. Oh ya, dalkkalbi-nya juara! Haha berhubung kami gak bisa makan daging-dagingan yang udah jelas haram, jadi kami sengaja diajak makan ke tempat ayam, meskipun ya Wallahu ‘Alam ya itu terjamin hallal atau engga ._. Abis makan malem sambil ngobrol-ngobrol, kita pun jalan keluar. Sebenernya kami gatau mau di ajak kemana, kami cuma ngikutin Minki oppa aja yang jadi ketua rombongan saat itu. Kita pun turun ke Cheonggyecheon dan jalan nyusurin sungai itu yang seriously, gak ada pemandangan apa-apa. Gak ada tuh Cheonggyecheon yang cantikย  penuh lampu saat itu. Cuma dingin aja yang ada๐Ÿ˜ Karena jalan di bawah, kita gak tau udah sampe mana karena jalan raya gak keliatan. Udah capek jalan, banyak yang mulai protes kita mau jalan kemana. Kalau gak salah denger sih Minki mau ngajakin ke Dongdaemun dan ternyata Dongdaemunnya udah kelewat aja dong errrr. Akhirnya kita terus jalan sampe gua nemuin sesuatu yang familiar. Gua ngeliat jembatan yang ada di atas gua familiar gitu kayak pernah liat dan suasana pinggir jalannya juga familiar. Kejadian berikutnya sebenernya gua agak lupa runtutnya gimana, pokoknya intinya kayak gini. Kita pun naik ke jalan raya dan di bawa masuk ke pasar tardisional yang sebenernya udah tutup tapi jadi rame banget sama yang jualan makanan di tengah-tengah jalannya. Pas masuk ke sana gua lagi-lagi familiar tapi pas nyeletuk gitu, kata Minki tempat yang mirip kayak gini banyak kok. Pasar itu adalah salah satu pasar tradisional yang terkenal di Korea gitu. Tapi akhirnya omongan Lulu mematahkan itu semua. Ternyata sodara-sodara, itu adalah pasar yang kemaren kami datengin buat cari makan malem. HAHA! Jadi Lulu inget banget sama satu toko dan dia inget sama muka ajumma di mana kita beli eomuk kemaren hahaha ini konyol. Terus kita juga akhirnya nunjukkin jalan ke arah guest house kita yang mana itu ada di sebrang pasar ini aduuuuh ini failed banget sumpah sebenernya mah ahahahaha.

Meskipun pulang tinggal ngesot gitu, kita diajakin lagi buat lanjut jalan cari keramaian karena daerah guest house gua itu emang udah sepi banget meskipun baru jam setengah 9 malem. Gua rada watir juga sih sama Esther yang masih milih buat ikut kita, bukannya pulang. Tapi katanya sih ga apa-apa gitu. Akhirnya kita malah masuk ke starbucks dan di sana pun ga bisa lama-lama karena mau tutup -,- akhirnya cuma duduk, foto-foto dan kami dianter pulang ke guesthouse.

20140107_184305

Yoogane’s ๋‹ญ๊ฐˆ๋น„

20140107_193351

20140107_201141

Esther says “coba fotonya biar keliatan akrab gitu” HAHA

20140107_203403

minus Beomjin oppa yang jadi fotografer buat foto ini ใ…Žใ…Ž

Terima kasih banyak buat mentor-mentor gogeub-ban plus Cha dan Riris yang udah mau nemenin jalan-jalan meskipun rada gaje hahaha gak nyangka bisa ketemu lagi setelah satu tahun berlalu hihihi.

Besok kita akan jalan kemana? Kita liat di postingan berikutnya yah hehe

 

 

 

ps:

Setelah nyaris dua bulan tulisan ini gak gua lanjutin dan cuma nongkrong di draft aja, akhirnya gua pun menyentuhnya lagi haha blame the internet connection in my house for being such a jerk sehingga baru hari ini gua posting huhu. Masih banyak utang cerita yang sayang kalo cuma diem di kepala gua doang. See ya!

Liburan ke Korea: first day – from Busan to Seoul

Senin, 06 Januari 2014. Busan.

So, setelah melakukan perjalanan panjang dengan susah tidur akhirnya tanda-tanda pagi dan tiba di Busan mulai keliatan. Ternyata, perjalanan lebih cepat 30 menit dari waktu yang diperkirakan. Jam 8-an kami udah nyampe di Gimhae International Airport di Busan. Turun dari pesawat, kami langsung naik shuttle bus gitu buat sampe ke gedung bandaranya. Oh ya, di sini gua sengaja gak langsung pake jaket karena gua pengen biasain tubuh gua sama suhu di situ dan Busan suhunya relatif lebih anget daripada Seoul yang ada di bagian utara. Sampe di bandara, kami langsung antri di bagian imigrasinya, scan sidik jari sama retina mata kayaknya, trus udah deh ke bagian ambil koper. Setelah keluar dari situ kami istirahat sebentar, ke kamar mandi, touch up dikit, makan roti, dan minum air dari dispenser yang disediakan di sebuah sudut. Abis istirahat sebentar, kami pun langsung memulai perjalanan lagi yang masih panjang karena kami bakal langsung ke Seoul. Sebelum keluar, kami bingung dulu harus kemana. Sebelumnya Suci (salah satu temen gua) udah tanya sama kenalannya gimana caranya dari Gimhae ke Busan station karena rencana awalanya kita mau pergi naik kereta mugughwa dari Busan sampe ke Seoul. Nah, kita dikasih tau buat naik macem subway ke sebuah stasiun dan ntar transfer gitu. Tapi kami pake bingung dulu tuh. Satu hal yang dibutuhkan adalah: t-money. Kami butuh t-money. T-money (atau orang Korea-nya mungkin lebih sering bilang ๊ตํ†ต ์นด๋“œ /gyotong kadeu/) itu kartu transportasi yang cukup multi guna, bukan hanya dipake buat pas naik subway aja, tapi juga bisa dipake buat naik bis, taksi, dan bahkan jajan di mini market. Hasil dari baca-baca blog orang dan tanya-tanya temen gua yang travelling juga, katanya sampe di bandara kita haruslah cari itu barang. So, kita samperin bagian informasi buat nanya di mana kita bisa beli T-money dan jawabannya adalah T-money bisa dibeli di luar bandara. Oh terima kasih. Kita pun cuma keluar lesu dan cari petunjuk yang kira-kira ngarahin kita ke stasiun subway.

Ternyata, nama subway-nya itu bukan ์ง€ํ•˜์ฒ  kayak nama kereta bawah tanah pada umumnya, tapi ini namanya ๊ฒฝ์ „์ฒ  /gyeongjeoncheol/. Artinya sih intinya sama-sama kereta, ini kayaknya kereta khusus penghubung gitu buat sampe ke bandara. Kereta ini gak ada di bawah tanah macem ์ง€ํ•˜์ฒ , dia lebih kayak mono rail gitu, ada di atas tapi dengan dua rel (kalo ga salah sih) macem kereta commuter di sini. Waktu kita sampe di stasiunnya, kami sempet bengong-bengong gitu. Pertama kami masih nyariin yang jual T-money dan kedua, kami coba meresapi peta keretanya. Kami masih gatau harus kemana yang benernya buat sampe ke Busan station. Padahal kami rencana mau naik kereta ke Seoul jam 10 sementara kami masih di stasiun Gimhae jam 9-an. Alhamdulillah Busan ngasih first impression yang sangat baik. Waktu kami lagi kebingungan harus bagaimana, ada seorang bapak yang nyamperi dan tanya “why? why? where?”. Terus kami bilang aja kalau kami mau ke Busan Station terus beliau coba liat di peta jalur keretanya. Terus dia bilang kami harus naik ke Sasang dan di sana naik lagi ke Busan. Terus kami juga dibantu buat beli tiketnya. Dia yang pencet-pencet gitu mesinnya. Sistem beli tiket kereta di Korea semuanya udah dilakuin pake mesin, kita tinggal pencet aja mau kemananya. Harga tiketnya 1,300 (mulai sekarang semua satuan ada dalam kurs won yah) buat sampe ke Sasang Station. Tiketnya itu bentuknya koin macem koin yang dipake di kasino-kasino gitu loh hahaha. Pas mau masuk, koin-nya tinggal di tap aja ke gate-nya macem kita tap kartu commuter hoho. Udah bantuin kami beli tiket, akhirnya dia pun pergi dan sebelumnya bilang nanti di Sasang kalian ngelakuin kayak gini lagi. Duh baik banget deh bapaknya :’)

Image

Tiket kereta dari Gimhae ke Sasang. Harga: 1,300. (Photo credit: Suci)

Setelah dibantu Bapak tadi, akhirnya kami pun naik eskalator dan nunggu kereta. Gak lama nunggu, kereta pun datang dan kami langsung cus masuk. Selama perjalanan, keliatan deh kayak gimana Busan deket-deket bandara, rapi dan syahdu (gak tau cuma kata ini yang keluar). Keliatan juga ntah sungai atau emang udah laut gitu yang luaaaas banget. Sambil ngeliatin itu kami pun tetep waspada liat dan dengerin info, serem juga kalau sampe Sasang-nya kelewat kan errr. Pas sampe di Sasang, kami pun turun. Lalu kami lagi-lagi bingung. Pertanyaannya sekarang, gimana caranya sampe ke stasiun Busan? Harus keluar dulu dari sini kah, atau gimana. Kami pun bingung lagi. Mana pas liat jam itu udah setengah 10-an dan kayaknya gak akan sempet kalau harus ke stasiun buat naik kereta jam 10. Kereta selanjutnya baru ada sekitar jam 1 atau jam 2-an gitu. Nah loh masih lama banget kan? Oh ya, waktu kami bingung-bingung gitu, kami diteriakkin sama seoarng Ajumma petugas kebersihan gitu. Tapi diteriakkinnya bukan dimarahin, melainkan beliau tanya kami mau kemana. Lagi, kami bilang mau ke stasiun Busan. Kalau gak salah Ajumma-nya bilang kita keluar dulu terus nanti naik subway ke Busan. Setelah dikasih tau gitu, akhirnya kami lewatin gate-nya buat keluar dari tempat itu. Koin yang tadi di masukkin aja ke lubang di gate-nya supaya kita bisa keluar.

Waktu udah keluar gitu, lagi-lagi kami kebingungan di depan mesin dan peta kereta. Terus akhirnya kami coba tanya sama salah satu petugas yang lagi mau tempelin poster gitu. Karena kami gak punya waktu banyak, kami coba tanya alternatif lain buat ke Busan dan akhirnya kami dapet pencerahan. Ternyata gak jauh dari stasiun Sasang ada terminal bus Sasang dan di sana ada bus buat antar kota juga. Oke, kami pun segera keluar dari stasiun dan jalan ke arah gedung Apple karena kata mas-masnya itu, terminalnya ada di belakang gedung itu. Waktu di jalan kami liat ada mini market GS-25. Keinget Bella bilang katanya kita bisa beli T-money di mini market itu dan katanya bisa di refund pula nantinya hoho (Fyi aja, GS-25 itu macemnya alfamart indomart gitulah, jadi kalian pasti bakal sering nemuinnya). Kami pun mampir dulu buat beli T-money. Harga T-money aja itu 2,500 dan itu masih kosong. Kita harus isi supaya bisa dipake. Sebelum kita beli, kita pastiin dulu kalo itu T-money juga bisa dipake di Seoul ntar. Setelah kasirnya bilang bisa, kami pun isi T-money itu sebanyak 30,000.

Image

T-money beli di GS-25. Harga: 2,500

Setelah jalan sambil geret-geret koper, akhirnya kami sampe di terminal bus-nya. Lalu drama babak dua pun dimulai. Dengan malangnya, bus-nya jalan jam 10 juga dan kami sampe jam 10 lewat 5-an. Hufff. Bus berikutnya jam 1-an. So, akhirnya kami mutusin buat naik bus aja karena itu berangkat lebih dulu daripada kereta. Kami bener-bener dikejar waktu karena estimasi awal yang dibilang ke guesthouse di Seoul kita bakal sampe sekitar jam 4-an. Perjalan Busan – Seoul makan waktu 5 jam naik kereta Mugunghwa ataupun bus. Beda ceritanya kalau naik KTX karena harganya jauh beda ahahahahah. Waktu gua dan temen gua mau beli tiket, ternyata tike ke Seoul yang availbale itu jam 5 doooong! Tiket yang sebelumnya udah pada ludes. Omaygat! Kami pun gak jadi beli dan termenung. Mau ke stasiun pun, rasanya cuma takut buang-buang waktu karena belum tentu juga tiketnya masih ada. Lagi bengong-bengong bingung, gua ngeliat satu loket yang ada di paling pojok kiri. Di situ ada bacaan bus ke Seoul dan jam berangkatnya 11.20, tapi ternyata itu bus express gitu. Sebenernya gak express juga sih, tapi itu kayak bus eksekutifnya gitu lah. Harganya lumayan. Bus yang biasa itu kalo gak salah gak sampe 25,000, sedangkan bus ini harganya 34,000. Gua sih ngusulin buat naik bus ini aja daripada buang-buang waktu gak jelas mau ngapain di terminal. Mau pergi-pergian juga gak tau kemana dan repot bawa-bawa koper. Tapi ada satu permasalahan yang muncul. Si bus express ini berhentinya bukan di Nambu terminal kayak bus yang biasa, tapi berhentinya di Express Terminal gitu. Nah, yang udah kita pelajarin kan dari Busan kalo naik bus turun di Nambu trus naik subway, kami ya mana tau Express Terminal itu di mana. Bingung lagi. Akhirnya kami ngeluarin peta yang dibawa Lulu. Trus coba cari Express terminal tapi gak ketemu. Akhirnya Lulu tanya deh ke bapak-bapak yang lagi lewat dan katanya Express Terminal itu ada di Gangnam dan diliat-liat deket situ ada stasiun subway-nya juga. Akhirnya kami mutusin buat beli tiket bus itu dan alhamdulillah masih available. Satu masalah akhirnya terselesaikan. Tinggal ngabarin guesthouse kalau kami akan telat sampe karena kalau gak dikabarin atau gak bisa dihubungin saat udah lewat waktu yang dibilang, booking kita bisa di cancel๐Ÿ˜

Image

Terminal Bus Sasang, Busan. (Photo credit: Suci)

Sekilas tentang terminalnya, entah mungkin karena di Busan dan bukan weekend juga kali yah, terminalnya itu gak crowded loh. Yang antri banyak tapi gak banyak banget, gak sampe nguler tapi tiap loket gak pernah kosong. Orang-orang dalem terminalnya juga gak paciweuh lalu lalang gitu loh. Kerasa nyaman banget. Foto di atas itu tempat nunggu dan naik bus-nya. Bus-nya tuh masuk ke situ gak lama sebelum dia berangkat.

Image

Ibu-ibu pengajian nunggu bus-nya datang. (Photo credit: Suci)

Image

Busan – Seoul express bus’ tickets. Harga: 34,000

Alhamdulillah bisa nangkep sinyal wi-fi di terminal itu jadi bisa ngehubungin guesthouse di Seoul. Hati jadi lumayan lega. Setelah nunggu sambil kedinginan sambil diliatin juga sama Ajussi dalam cafe, akhirnya bus-nya pun datang. Kami pun masukin koper ke bagasi bus dan segera naik ke bus. Oh ya, di tiketnya udah ada nomer kursinya gitu, jadi kita gak bisa sembarang duduk. Kalau boleh jujur, kursi bus lebih nyaman dibanding kursi pesawat maskapai AA ahahahaha. Serius. Kursinya luas, empuk, sama bisa diatur dimaju-mundurin, trus ada tempat buat selonjorin kakinya juga ahahaha bener-bener dibuat nyaman buat perjalanan jauh nan melelahkan hehehe. Tepat jam 11.20 bus nya pun berangkat dan sepanjang perjalanan sejauh mata memandang, setelah keluar Busan pemandangannya sama aja. Jadi perjalanan nyaris 4,5 jam itu emang asli perjalanan yang ditempuh lewatin tol. Gak pake macet. Jadi bosen aja gitu. Pemandangannya macem pemandangan tol cipularang deh, kanan kiri ya cuma gunung, tebing, apalah itu zzzzz

Image

interior dalam bus. (photo credit: Suci)

Image

Pemandangan bukit (atau tebing) bersalju

Ada kejadian lucu (mungkin juga engga sih). Namanya manusia emang gak pernah luput dari kesalahan, gak terkecuali buat orang Korea yang emang native di negaranya. Jadi, waktu berhenti di rest area, sebelum bus nya berangkat lagi, supirnya tiba-tiba bertanya dengan lantang siapa yang mau pergi ke Incheon. Terus hening. Pak supirnya udah megang potongan tiket gitu yang gua asumsikan itu tiket yang menuju ke Incheon dan gak lama ada cowo yang ngangkat tangan. Trus sama pak supirnya suruh pindah ke bus sebelah yang emang tujuan ke Incheon, karena bus yang dia naikin itu ke Seoul. Gua sama Suci ketawa kecil, ngerasa bangga karena kami yang orang asing aja gak salah naik bus hehehe :peace:.

Anyway, setelah perjalanan panjang, sekitar jam 4-an akhirnya kami berhasil sampe di Express terminal yang ternyata emang tempatnya bus-bus macem yang gua naikin. Setelah ambil koper kami pun ngikutin arus dan juga petunjuk bacaan buat sampe ke stasiun subway. Oh ya, yang namanya subway yah udah jelas doi stasiunnya ada di bawah tanah so, kita harus turun tangga dan naik tangga buat sampe ke peron yang tepat. Syukur kalo ada eskalator atau gak lift, kalo gak ada selamat menikmati aja. Macem kami yang harus geret-geret koper terus.

Karena kami udah punya T-money, jadi kami tinggal tap aja pas masuk ke stasiun-nya. SIstemnya, pas baru masuk di gate, saldo kita udah kepotong 1,050. Oh ya, lupa bilang, selain punya peta kereta, sangat disarankan buat download aplikasi tentang subway di Korea. Gua dikasih tau temen gua waktu masih nyusun-nyusun rencana gitu dan dijarain juga cara pakenya. Aplikasi yang gua download itu namanya Smarter Subway. Sayangnya, aplikasi ini full bahasa Korea. So, buat yang bisa baca hangeul sih ini sangat amat praktis karena kita tinggal pilih stasiun keberangkatan dan tujuan trus ntar hasilnya langsung dikasih tau cara tercepat buat sampe ditujuan, harus naik line berapa transfer di mana ganti line berapa, bahkan lama perjalanan dan jumlah stasiun sampe ke harganya juga udah disediain loh. Aplikasi yang oke banget. Nanti kalau inget gua bakal kasih tau deh caranya step by step. Jadi selama jalan di Korea, gua cuma ngandelin stasiun apa yang terdekat dengan tempat yang mau gua kunjungin dan tinggal search aja deh caranya pake aplikasi itu.

Buat sampe ke stasiun Euljiro 4(sa)-ga itu dari stasiun Express Terminal harus transfer dulu sekali di Euljiro 3(sam)-ga baru deh nyampe. Estimasi waktunya 32 menit menurut aplikasi itu. Tapi karena kami pertama kali menjejakkan kaki di Seoul, kami mesti banget pake linglung dulu. Harus banget dipastiin kalian berada di peron yang tepat karena sekalinya salah peron, kalian gak bisa tinggal asal nyebrang aja macem di sini, tapi kalian harus naik tangga lagi dan pergi ke arah yang berlawanan. Sekali lagi, kalo lu gak bawa barang (dalam konteks ini koper) sih mungkin gak apa, nah kalo lagi refot? Kadang meskipun nanya sama orang yang ada di situ juga suka aja ada yang gak tahu dan sama bikin sesatnya ahahaha.

Anyway, akhirnya kami berhasil sampe di stasiun Euljiro 4(sa)-ga dan stasiun ini tuh merupakan stasiun pertemuan line 2 sama line 5. Kata temen gua sih line 2 itu line padet. Jadi ya, stasiunnya gak sepi kok hehe. Untuk sampe ke guesthouse, kami harus keluar lewat pintu 4. Catetan penting, perlu banget buat kita tahu pintu keluar yang tepat yang mengarah sama tempat tujuan kita. Karena tiap stasiun punya banyak banget pintu yang sebenernya tujuannya ya bikin mudah orang-orang supaya gak harus repot nyebrang jalan misalnya. Di Korea, sekalinya jalan yang gede banget tuh yah gede banget dan perempatan jalannya banyak banget. Jadi ya ketolong banget sama adanya pintu keluar stasiun yang ada di segala arah supaya gak harus nyebrang jalan kuadrat. Lanjut ke guesthouse, keluar dari stasiun kita cukup jalan sampe mentok perempatan lalu belok kanan dan jalan aja terus ntar juga keliatan ada plang kuning bertuliskan TravelersA. Kalau plang-nya gak keliatan, cukup masuk aja ke gang pertama. Terus tinggal perhatiin plang yang ada di kanan aja. Akan ada 2 plang TravelersA, yang satu panjang dan yang satu kecil. Nah, yang plang yang kecil yang jadi petunjuk sebenarnya lokasi guesthouse-nya.

Image

Pintu masuk TravelersA

Kita sampe di guesthouse satu jam lebih cepat dari yang diperkirakan. Pas kita sampe udah ada dua orang yang lagi nunggu buat check-in juga ternyata. Cukup lama nunggu, akhirnya ada Ibu-ibu keluar gitu dan pas beliau sadar ada banyak yang nunggu, beliau suruh tunggu sebentar dan gak lama ada seorang Ibu (?) muda yang masuk ke meja resepsionis. Tamu yang berdua check-in dulu dan ternyata mereka dari Cina. Abis mereka, giliran kami deh. Sebenernya kami ditawari buat nempatin kamar untuk bertiga dengan kamar mandi di dalem tapi harganya naik jadi 20,000 per orang. Tapi kami memutuskan untuk pake kamar yang sebelumnya udah dipesen aja. Setelah nyerahin passport buat dia fotokopi dan juga bayar cash untuk 3 malem x 3 orang + uang jaminan 10,000 kita pun udah boleh nempatin kamarnya. Kamar kami terletak pas di koridor buat masuk ke dalam. Di dalemnya ada 2 kasur tingkat. Fasilitas dalam kamar ada TV, telfon, hairdryer, shampoo sabun odol sikat gigi handuk, selimut, penghangat di tiap kasur dan ada juga penghangat ruangannya. Ada AC-nya juga loh, tapi yakali aja lagi musim dingin ahahaha. Kamar mandinya ada di ujung banget koridor, dipisah kamar mandi cewe warna merah dan yang cowo warna biru. Over all, tempat ini recommended banget sih menurut gua. Tempatnya rapi, bersih, sunyi, tenang, suasanya asik deh. Oh ya, dia juga sedia kopi teh gitu dan bahkan dia juga jual nasi instant yang tinggal diangetin di microwave gitu loh. Harga nasinya 1,000.

Image

Penampakan lobby TravelersA

Image

Penampakan kamar. Foto diambil waktu mau check-out, jadi kamarnya berantakan hehe

Sampe kamar langsung beberes, mandi, sholat dan langsung cus jalan ke sekitaran guesthouse-nya. Ternyata sampe jalan di perempatan tadi, kalau kita nyebrang itu ada tangga ke bawah dan ternyata ituloha Cheonggyecheon sodara-sodari. Cheonggyecheon itu sungai dan namanya juga sungai jadilah bisa dipastikan kalau dia itu panjang. Sayanganya, bagian Cheonggyecheon yang ada di daerah guesthouse gua itu bukanlah daerah utamanya Cheonggyecheon ahahahahahaha! Bisa aja sih kalo lu mau nyusurin tuh sungai kali aja lu mungkin tiba-tiba bisa uda sampe lagi aja di Gwanghwamun ahahahaha tapi berhubung kami masih baru sampe banget dan gamau macem-macem dan laper, akhirnya kami memutuskan untuk langsung naik lagi dan pergi ke arah sebrang guesthouse.

Nah, ternyata daerah tempat tinggal kami itu jam setengah 9 malem gitu ternyata udah sepi. Semua udah tutup. Seriusan gak ada tempat makan yang buka. Akhirnya kita terus jalan aja dan sampe ke sebuah pasar. Rame banget. Macem pasar Anyar. Rame sama penjual makanan dan orang yang makan. Makanannya macem-macem, dari mulai kimbab, eomuk (odeng), sundae, ttokpokki, seafood, bibimbab, dll. Banyaknya sih bapak-bapak gitu yang makan ahahahaha kami cuma muterin sekali doang udah gitu langsung balik lagi aja takut nyasar, refot. Sebelum pulang kami coba makan eomuk dulu, tau kan fishcake yang ada kuahnya gitu loh. Asli sumpah enak banget seger banget! ahahahaha gua lupa euy harganya, kalo gak salah sih 2,000 satu porsinya dan kami makan satu buat bertiga ahahahahahaha

Image

delicious ์–ด๋ฌต. (photo credit: Suci)

Abis makan itu pun kami langsung balik ke guesthouse. Sebelumnya sempet mampir ke mini market deket situ pengen bandingin harga nasi ahahaha dan ternyata gak ada. Akhirnya Suci jajan susu pisang aka ๋ฐ”๋‚˜๋‚˜ ์šฐ์œ  /banana uyu/ harganya 1,300. Abis jajan gitu, balik ke guesthouse dan nongkrong di lobby-nya. Gua ngenet pake PC guesthouse dan asli PC-nya lemot parrrrah ahahahaha. Internetnya sih boleh cepet, ya kalo PC-nya lemot mah sama aja bo’ong ahahaha mending sekalian ngenet lewat HP aja deh, wi-fi lantai satu kenceng mampus. Gua aja bisa streaming ์•„๋น  ์–ด๋””๊ฐ€ pake wi-fi di HP ahahahahah top.

Setelah streaming yang berujung ketiduran, akhirnya gua pun tidur (yaiyalh). Besok niatnya mau keluar dari guesthouse jam 10-an terus janjian sama Esther jam 5 dan sama anak-anak PAS lain jam 6. Gonna be a great day!

Bagaimana kelanjutan jalan-jalan Tia di hari berikutnya? Tunggu postingan berikutnya hehe ^^

-TIA-

Liburan ke Korea: flights Jakarta – KL – Busan

Yeap, langsung aja ke cerita berikutnya tentang liburan gua selama seminggu di Korea.

Nah, setelah booking tiket pesawat, booking penginapan, ngatur jadwal, ngajuin visa, tentu saja yang tersisa hanyalah tinggal nunggu keberangkatan. Tapi, jangan lupa karena kami bakal pergi ke Korea yang mana di bulan Januari masih winter, jadi baju anget buat winter pun harus disiapin. Penting banget loh kalo gak mau sakit atau kesusahan apapun hehe. Diantara dua temen gua yang lain, gua adalah orang yang paling gak modal hahaha gak modal di sini, gua males banget buat beli-beli perlengkapan winter gitu karena selain gak punya duit, asa sayang aja gitu kalo belanja perlengkapan winter yang gak bisa dipake di Indonesia dan gatau juga mau dipake kapan lagi nantinya. Perlengkapan winter itu buat gua mahal banget, jadi daripada dibelanjain buat begituan mending buat makan hehehe. So, gua usaha buat cari pinjeman. Pertama cari temen gua yang udah pernah tinggal di Korea dan dia minjemin coat sama baju bulu-bulu gitu. Coatnya diambil temen gua dan gua ambil baju bulunya satu. Trus gua juga sempet tanya ke temen lain, awalnya sih gua mau pinjem jaket windbreaker gitu, tapi gataunya kakaknya beberapa bulan yang lalu abis dari Jerman dan kebetulan pas kakaknya pergi juga lagi musim dingin, jadi ya gua pinjem aja satu coatnya. Selain itu gua juga coba hubungin satu temen lain dan kebetulan dia juga punya jaket buat winter gitu dan kebetulannya lagi dia ada di Bogor jadi langsung aja deh gua pinjem. Alhamdulillah, buat urusan jaket gini gua gak dipersuliti sama Yang Di Atas hehehe. Yang paling wajib buat dipake pas winter itu adalah longjohn dan ternyata longjohn juga harganya gak murah. Longjohn buatan Cina itu paling murah 130ribuan. Awalnya gua mau beli juga tuh longjohn, eh tapi pas bilang mamake ternyata mamake juga punya daleman buat musim dingin gitu, waktu itu dibeli pas mau ke Mekkah. So, mamake suruh gua pake itu aja karena pas atasan sama bawahan gitu. Kalau gatau longjohn itu kayak gimana, sebenernya macem baju daleman sama legging gitu sih, cuma bagian dalemnya agak berbulu gitu. Sebenernya, kalo kata temen gua, pake longjohn buatan Cina itu masih kurang ampuh karena dinginnya masih tembus, tapi ya kalo mau beli longjohn yang oke silahkan luangkan uang anda sekitaran 500ribuan (menurut artikel blog yang gua search). Oh ya, kalau mau cari longjohn silahkan ke mall ambasador, temen gua sih beli di toko namanya For Her, pas banget di belokan setelah pintu masuk dan ada di sebelah kiri. Dia gak cuma jual longjohn, tapi juga jual perlengkapan winter lainnya macem sarung tangan, kupluk, tutupan telinga, legging tebel, coat, jake, dll. Tapi kalau beli satu biji satu biji gitu, dia harga pas, kalau beli dua, cuma korting 10%. Kalau engga coba puterin aja itu satu mall sama ITC di sebelahnya, ada lagi kok.

So, pakaian yang gua bawa untuk selama seminggu di Korea adalah sebagai berikut: 2 jaket/coat, 2 daleman panjang ala longjohn (yang satu punya mamake, yang satu kaos tebel banget punya temen gua), 1 kaos daleman panjang (yang biasa dipake buat baju muslim itu loh, kayak manset haha), 2 legging dan 1 celana pasangan ala longjohn, 3 kaos biasa (buat rangkap setelah daleman panjang itu), 3 kemeja (yang satu bahan jeans) dan 2 baju panjang yang emang agak tebel (yang satu ada hoody-nya gitu), 1 baju bulu-bulu punya temen gua, 1 celana training (buat tidur sih), sama bawa 2 jeans (plus satu yang dipake pas pergi sih), ditambah 2 pashmina (buat dijadiin syal) dan sepasang sarung tangan dan beberapa pasang kaos kaki (gua bawa banyak kaos kaki, karena cuma punya kaos kaki biasa). Pas pergi gua cuma pake kaos, kemeja, dan jeans dengan satu jaket ditaro di luar. Sisanya semua masuk koper dan pas ditimbang di rumah itu beratnya 10kg total, ditambah tetek bengek lainnya dan sepatu sepasang dan bahan makanan (mie 5 biji, popmie 3 biji, abon, saos, dan mentega 2 biji). Oh ya, masing-masing dari kami akhirnya beli bagasi 20kg. Jaga-jaga aja, daripada overweight katanya biayanya bisa lebih mahal dari beli bagasi๐Ÿ˜

Jakarta. Minggu, 05 Januari 2014

Setelah koper fully packed, gua pun siap berangkat. Bawaan pergi gua cuma satu koper dan satu backpack. Backpack isinya cuma alat mandi, kamera + batre, charger hp + kabel data, passport, buku travel guide di Korea sama buku tentang subway Korea, buku buat baca-baca di pesawat + headset, buku catatan, roti 2 biji, air minum (yang kemudian harus dibuang isinya), popmie, 1 pashmina, sarung tangan, mukena + sejadah, tas kecil dan dompet. Gua saranin untuk naro passport di tempat yang gampang terjamah karena passport bakal terus-terusan di keluarin. Jangan lupa buat tetep sediain uang rupiah, buat bayar airport tax 150ribu rupiah.

Gua berangkat ke Soetta naik Damri yang berangkat jam 2 siang dari Botani Bogor. Jam setengah 4an udah masuk kawasan bandara dan gua turun di terminal 3. Gua yang paling terakhir dateng haha 2 temen gua udah nungguin gitu (mian T.T). Pas gua dateng kita langsung ke counter check-in aja, sebelumnya udah check-in online sih, trus masukin koper (setelah ditimbang di bandara, koper gua jadi 11,5 kilo-an haha) ke bagia check-in-nya. Setelah itu kami pun tinggal nunggu boarding aja, flight ke Kuala Lumpur-nya jam 6.50 pm. Setelah solat, makan, akhirnya kita pun masuk ke temapt boarding-nya dan nunggu di sana aja. Tapi sampe jam setengah 7-an gitu gak ada kabar tentang pesawat kita. Malah pesawat yang ke Singapur yang harusnya jam 6 kurang baru diinfoin kalo pesawatnya delay gara-gara traffic dan baru diberangkatin jam 8 nanti. Gilak. Gua pun was-was. Yang ke Singapur yang seharusnya berangkat lebih dulu aja belum jalan, apalagi pesawat gua? Gak lama ada info juga kalo pesawat yang ke KL juga delay dan dijadwalin berangkat jam 9 kurang 15. WHAT?! Makin was-was. Masalahnya tiket kami kan tiket terusan gitu Jakarta – KL – Busan dan kita harus udah boarding jam 12.55 untuk berangkat KL – Busan. Dengan jadwal biasanya, kita harusnya nyampe jam 9.50 pm waktu KL lah kalo pake delay 2 jam? Nanya sama mas-mas di bagian informasi pun dia cuma jawab “nanti kalo ketinggalan juga bakal diurusin sama pihak di KL” tanpa ngeliat muka kita. Agak kesel juga denger jawabannya errr. Soalnya, ada salah satu temen gua yang pengalaman naik maskapai AA juga dan dia beli tiket Medan – KL – Incheon, nah waktu di Medan penerbangannya delay dan ternyata pas sampe KL pesawat ke Incheon-nya udah terbang. Alhasil dia harus nunggu sampe besok buat bisa berangkat ke Korea. Ya emang sih diurusin, dikasih hotel segala macem, tapi tetep aja loh horror kalo udah ketinggalan gitu mah, mana dia sendiri. Dan sebelumnya, gua ga sempet kepikiran kalo pesawat bakal delay kayak gini. Delay-nya gegara traffic di dalam Soetta-nya pulak hadoooh. Eh tapi untungnya, jam setengah 8-an gitu kami udah dibolehin boarding meskipun pesawatnya sih ada kali jamย  setengah 10an baru jalan -,- pokonya gua nunggu lama aja dalem pesawat, gak jalan-jalan.

Sebenernya perjalanan ke KL gak sampe 2 jam, tapi karena beda waktu aja jadinya keliatan lama. Selama perjalanan, gua gak bisa tidur dan malah ngobrol sama temen gua. Temen gua yang satu kepisah cukup jauh karena dia milih kursi gitu sebelumnya, semenrara gua pasrah lillaahi ta’ala karena ga mau ngeluarin uang lagi ahahahaha. Karena delay tadi, gua sampe di KL jam 12 kurang gitu deh. Pokoknya gua cuma punya waktu satu jam sampe ke batas boarding gate pesawat ke Busan ditutup. Berhubung semuanya juga baru pertama kali menginjakkan kaki di bandara KL, akhirnya kita cuma ngikutin arus aja untuk keluar dari lapangan terbang. Dan drama episode 1 pun dimulai.

Pas udah nyampe di bagian imigrasi, eh kami sempet salah antri gitu malah antri di bagian khusus orang Malaysia ahahahahabego untung cepet sadar. Setelah antri di bagian yang bener, kita pun cukup lama nunggu dan setelah keluar dari bagian imigrasi itu kita langsung buta arah. Masih ngikutin arus dan kemudian benar-benar tersesat. Kalau boleh gua bilang bandara KL yang gua lewatin itu terlalu suram, entahlah mungkin karena udah tengah malem juga kali yah. Waktu hilang arah itu, sempet tanya sama orang Indonesia yang sebelumnya antri depan kami, tapi ternyata mereka itu mau pergi ke Vietnam dan pesawat mereka masih jam 6 nanti, jadi mereka juga gatau errr. Kami pun akhirnya coba tanya sama mbak-mbak berkerudung yang (kayaknya) sih pegawai salah satu maskapai luar negeri. Lucu deh, pas mau tanya kami malah bingung gitu mau tanyanya pake apa dan bahasa Inggris lagi stuck banget, akhirnya yang keluar “bisa bicara bahasa kan?” ahahahahah dan dia pun ngangguk. Akhirnya kami tanya ke mana penerbangan internasionalnya, eh dia jawabnya pake bahasa Melayu dong. Terus gua pusing ahahahaha. Pokoknya katanya keluar dan ikutin aja tandanya. Yaudah deh kami jalan cepet sesuai dengan yang dia arahin dan pas sampe di bagian pintu buat ke lapangan terbangnya, kami masih harus kayak check-in lagi gitu, dan itu kerasa lamaaaa banget padahal cuma ada kami bertiga dan di situ mbak-mbaknya berdua. Kata mas-mas yang jaga di gate gitu kami disuruh cepet-cepet takut ketinggalan dan si mbaknya juga rasanya pelan banget buka passport kita errrr. Mbaknya cuma bilang “kita usahakan secepat mungkin ya” dalam logat melayu. Gua pusing.

Abis ngelewatin si mbak-mbak itu, kami mulai lari-lari karena udah jam setengah 1-an gitu dan lu harus tau itu gua masih harus naik tangga pula alamak! Udah heboh lari-lari, masih ada pengecekan macem imigrasinya gitu, udah gitu masih juga harus periksa barang dan badan lewat metal detector. Omaygat. Lebih bikin paniknya lagi, kami lewatin bagian itu barengan sama rombongan umroh, waduh makin kerasa lama aja prosesnya. Di bagian ini, kami ketemu sama 3 cewe Korea dan pas ditanya sama temen gua, ternyata mereka juga naik pesawat yang sama dengan kami. Oke, seengganya gak cuma kami bertiga aja hahaha. Serius loh antri di situ lama banget, sampe sempet gua celetukin “can you make it faster?” saking geregetannya. Setelah ngelewatin bagian ini, kami langsung lari-lari lagi dan sampe di gate terakhir masih ada aja loh pemeriksaan. Pertama di counter gitu, trus di gate nya sama petugas (kayaknya) keturunan India gitu. Orang udah buru-buru, eh masih aja diibercandain waktu gua bilang gua gak ada waktu dan dia cuma bilang “saya bisa minta pilotnya buat nunggu kok” grrrr menurut lu gua masih bisa ketawa?! Sampe di tangga pesawat juga petugasnya, cewe keturunan India juga nyapa dan bilang “kalian dari Jakarta? santai sajeu”. Iye dah iye… Alhasil masuk pesawat semua penumpang yang lain udah pada duduk rapi cantik manis ganteng, sementara kami bertiga udah ngos-ngosan capek haus. Kami langsung cari tempat duduk kami yang agak di bagian belakang gitu.

Perjalanan KL – Busan makan waktu 5-6 jam gitu dan udah dicoba bagaimanapun, gua tetep gak bisa tidur. Beda banget sama anak kecil depan kiri gua yang dari pesawat belum jalan sampe udah nyampe Busan dia tidur pules banget hahaha. Oh iya, maskapai AA ini seriusan aja loh gak ngasih makanan apa pun padahal perjalanan jauh. Iya sih low fare, tapi yak masa akua gelas tibang gope aja ga mau kasih sih? Beli akua botol kecil di dalem pesawat harganya 4 ringgit kalo gak salah inget errrr. Sebenernya sih udah dikasih tau sama temen gua buat nuker ringgit juga, tapi karena males balik ke money changer dan setelah tanya temen gua yang di Malay kalo ternyata harga ringgit juga mahal, gua jadi gak nuker ringgit deh. So, gua emang dari rumah udah niat mau puasa aja di pesawat. Jadi gua ga jajan apa-apa di pesawat ahahahah laper-laper dah tuh.

Oh ya, waktu masuk pesawat ke Busan itu gua sempet kaget loh, karena ternyata sebagian besar penumpangnya itu adalah orang Korea dan banyak juga yang kayaknya pergi sekeluarga gitu hahahaha emang ya, gak ada yang gak mau hal-hal yang bersifat murah kkk.

Anyway, kisah selanjutnya ada di postingan berikutnya ya! Ciao!

.TIA.

Liburan ke Korea : Go go go!!!

Heyho! Happy new year 2014! hahah sorry a lil bit late :p

Anyway, seperti yang sudah gua janjikan sebelumnya, mulai postingan ini gua akan nulisin tentang liburan gua seminggu yang lalu. Gua liburan kemana? Hehehe gua baru aja melakukan short trip ke negeri ginseng, negeri penuh drama memukau, dan berjuta artis kpop, aka Korea๐Ÿ™‚ (Korea Selatan loh ya, bukan yang lain hehe)

Gimana persiapannya, apa aja yang dilakuin, kemana aja, abis duit berapa (yang ini penting banget ya? haha) akan gua bahas secara detail di postingan-postingan di blog ini. Selain buat jadi kenangan, tujuan gua posting ini juga sebenernya buat bahan pembelajaran gua juga serta mungkin aja bisa bagi pengalaman, ngasih info, rekomen buat temen-temen yang lain yang mau travelling ke Korea.

Nah, di postingan kali ini gua mau ceritain dulu tentang gimana bisa gua ke Korea dan apa aja yang dipersiapin sebelum pergi liburan ke sana, so here we go….

– Pra Liburan dan keberangkatan –

So, semua ini bermula dari gua yang ga sengaja nimbrung sama temen-temen gua hahaha. Berhubung liburan semester ini bisa jadi liburan panjang terakhir sekaligus liburan kuliah terakhir gua, gua pengen liburan ini gua pake buat pergi ke suatu tempat bareng temen-temen gua. Nah, awalnya gua sih ngajak temen gua ke Bali atau Lombok, temen gua juga sempet ngusulin Bromo, dan setelah liat temen gua yang liburan ke Bangkok pas libur summer kemaren (beuh gaya ya nyebutnya, libur summer ahahaha) gua juga jadi kepengen buat ke Bangkok. Pas ajak temen-temen gua gitu, salah satu temen gua nyeletuk “kita kan ada rencana ke Korea bulan Januari nanti”. Ting. Trus gua sempet tanya kenapa mesti pas winter? Jujur aja, gua juga punya rencana buat ke Korea tapi mungkin pas summer karena ngebayangin repotnya pas winter kudu bawa baju anget yang pasti bikin bawaan banyak. Kalo kata temen gua sih cari pengalaman aja pas winter, kan Indonesia gak punya winter. Jadi kita bisa liat apa yang di Indonesia gak ada, misalnya salju ahahahaha. Lagipula, salah satu temen gua juga ada yang udah ke Korea pas summer dan dia bilang kapok karena sama aja panasnya kayak di Indonesia dan bahkan lebih panas. So, denger rencana mereka mau ke Korea pas winter itu, akhirnya gua pun minta buat join. Alhasil, ada 5 orang yang tergabung dalam rencana trip ini.

Beberapa waktu kemudian, di suatu sore di awal Oktober, salah satu temen gua ngabarin kalau ada tiket promo Air Asia Busan – Jakarta – Busan seharga 2,8 juta (dan perlu diingat itu TIKETNYA DOANG loh ya)! Denger kabar itu, gua dan 2 temen lain yang kebetulan lagi bareng langsung liat-liatan ahahaha gua emang pernah bilang ke temen gua, gua mau pergi kalo ada tiket sekitaran 3 juta. Sebelumnya, temen gua nemu tiket Jakarta – Incheon – Jakarta dan itu 3,7an. Gua sih jelas nolak. Nah, waktu denger promo ini, kita langsung tertarik. Ya, meskipun harus nambah tiket pp Busan – Seoul – Busan yang berujung harga tiketnya bakal sama kayak pp ke Incheon, tapi ga apalah. Toh kita tetep dapet pergi ke Busan! Hahahaha. Akhirnya, karena batas waktu pembelian tiket buat tiket promo itu cuma seminggu, gua langsung ngomong ke Mamake mau pinjem uang buat beli tiket itu dan alhamdulillah Mamake mau kasih pinjem sekaligus ngijinin gua buat pergi! Hore! 3 hari kemudian kami pun booking tiket tersebut, tapi jumlah personel berkurang jadi tinggal 4 karena temen gua yang satu gak dikasih ijin Emaknya.

Setelah booking tiket, kami pun mulai browsing buat nyusun perjalanan mau kemana aja, cari penginapan, dan tetek bengek lainnya. Nah, waktu nyusun yang kayak beginiannya nih yang bikin refot karena gak gampang karena kita nyusun semuanya sendiri. Permasalahan awal terletak pada bagasi. Setelah ngobrol sama temen gua yang udah pada pergi waktu summer kemaren, kenyataannya kalo emang terbang naik Air Asia, tiket lu boleh murah namun pada akhirnya, ujung-ujungnya lu pasti ngeluarin duit gede juga setelah tambah bayar bagasi -,- Karena kami ceritanya mau jalan-jalan ala-ala backpacker, sotoy aja gitu awalnya kami gak mau beli bagasi karena ngerasa cukup dengan kabin aja yang katanya dengan maksimum berat 7kg. Tapi, setelah ngobrol sama temen-temen gua, yang ada kami ‘dimarahin’. Temen gua cerita dia pergi pas summer aja bawaannya 10kg-an waktu berangkat, pas pulang malah bengkak tuh lah kami kok sok-sok-an mau modal kabin doang ahahahah. Akhirnya kami beli bagasi 20kg buat berempat hahaha. Trus ngobrol lagi sama temen yang lain dan mereka nyaranin masing-masing minimal punya 15kg bagasi karena bawaan pas winter ga bisa disamain sama bawaan pas summer. Bahkan, salah satu temen gua yang udah pengalaman pergi ke Korea pas winter bilang bawa kabin 20kg gak akan cukup, bawa 25kg aja udah ngepas banget. Jengjengjeng. Akhirnya kami skip dulu deh masalah bagasi sampe semuanya fix, yaitu setelah visa keluar baru diobrolin lagi.

Seperti yang udah dibilang sebelumnya, trip ini kita lakuin sendiri, bukan atas jasa travel. So, kita mau nginep di mana dan mau kemana aja itu semua kita yang atur. Masalah penginapan, kita mengandalkan google dengan berbagai keyword yang menunjukkan kalau kami cari guesthouse/hostel yang murah meriah. Setelah browsing sampe eneg, kami mendapati fakta kalau guesthouse di Seoul itu range harganya dari 18,000 – 25,000-an won buat kamar versi dormitory. Itu harga untuk per kepala per malamnya yah, bukan per kamar. Isi kamar dormitory juga macem-macem, ada yang untuk 4 orang, 6, 8, 12 dan ada yang khusus cewe atau khusus cowo atau juga mix. Kamarnya itu isinya kasur bertingkat gitu loh. Gua mau kasih tips nih buat nyari guesthouse/hostel via internet. Pertama search aja dengan keyword macem-macem di google dan nanti hasil pencarian datanya pasti bakal ada diantaranya kayak web search engine lain yang merupakan kumpulan guesthouse di dunia, macemnya hostelworld.com, booking.com, dll. Buka aja webnya, terus lu masukin deh negara tujuan, kota, lama waktu lu bakal nginep, biasanya juga ada pilihan mau tempat penginapan kayak apa, dan range harganya dari sekian sampe sekian juga lu bisa pilih (bahkan bisa masukin pake rupiah loh!). Setelah lu pilih, nanti akan banyak pilihan penginapan dengan rating dan review yang available sama condition yang udah lu masukin sebelumnya. Saran gua, kalau kalian ngeliat ada penginapan yang cocok baik itu harga, lokasi, dan bentuk penginapannya, coba untuk lu masuk ke web punya penginapannya itu sendiri. Kalau gak ada di keterangan lengkap si penginapan itu, coba lu search aja nama penginapannya via google, biasanya sih bakal muncul kok, kalo gak bentuk web, ya cafe gitu (yang ini biasanya full Korea tapi). Kenapa mesti re-check? Karena gua beberapa kali mendapati harga di hostelworld beda sama harga aslinya hehe bahkan gua pernah nemu guesthouse murah banget dan pas gua search di google, gua dapet alamat facebooknya dan pas liat-liat di situ ternyata guesthousenya udah tutup -,- Cara booking pun bisa dilakuin via hostelworld (dan atau web pencari guesthouse lainnya) atau langsung ke penginapannya itu sendiri. Tapi, kalau booking via hostelworld gitu biasanya lu disuruh bayar DP gitu yang harus dibayar via mastercard, paypal, atau apalah itu namanya. Kalau kata gua sih yang kayak gitu ribet, karena kalau lu mau berusaha buat buka-buka web penginapannya satu per satu, lu bakal dapet kemudahan yaitu lu bisa bayar waktu lu check-in di tempat mereka nanti via cash. Lebih mudah kan? Jadi penting banget tuh dilihat, selain harga sama fasilitas penginapannya, yaitu cara pembayarannya. Gua sih sangat menyarankan buat bayar cash waktu check-in aja.

Oh ya, salah satu fasilitas di penginapan yang perlu diperhatiin juga menurut gua, yaitu kamar mandi. Ahahahaha ini penting banget nih khususnya buat orang yang suka ngerasa gak nyaman kalau pake kamar mandi umum, macemnya gua ini. Jadi, kalau dormitory room gitu biasanya kamar mandinya shared gitu, bisa aja ada dalam kamar, bisa aja ada di luar kamar. Nah, mau tau apa yang horror (at least ini horror buat gua ya), jadi kadang ada kamar mandi yang satu kamar mandi terdiri dari banyak shower! Jadi kamar mandi terbuka gitu, mandinya bareng-bareng (ntahlah ini penjelasan gua bisa dimengerti atau engga). Huwa horror banget bayanginnya gua sih, gak nyaman gitu loh. Namanya mandi kan, harus buka-bukaan hiiiiiy. So, penting banget tuh buat check bentuk kamar mandinya kayak apa hahahaha

Satu lagi, tentu saja biasanya peginapan itu terletak di tempat-tempat yang dekat dengan pusat keramaian atau tempat wisata gitu kan. Nah, kalau di Korea yang terkenal rame itu Hongdae. Itu emang pusatnya anak gaul Korea gitu, jadi katanya sampe malem pun tempat itu bakal tetep rame. Temen gua banyak yang nginep di daerah Hongdae, tapi ada juga di daerah deket Myeongdong gitu. Ya, tinggal pilih lah. Kalau gua dan temen-temen sih akhirnya menjatuhkan pilihan pada TravelersA yang terletak di antah berantah ahahahaha (gak ding, bercanda). Guesthouse gua gak terletak di Hongdae, maupun di Myeongdong, tapi di deket stasiun Euljiro 4(sa)-ga. Kalau kita liat di webnya, tempat terkenal yang paling deket (bisa jalan kaki banget) sama guesthouse itu adalah Cheonggyecheon dan sebuah pasar tradisional gitu. Selebihnya, tempat-tempat wisata gitu ya harus naik Subway (dalam bahasa Korea namanya ์ง€ํ•˜์ฒ  /jihacheol/) tapi gak lama kok, bentaaaaarr banget jadi emang gak jauh. Kenapa kami milih guesthouse ini? Ya tentu saja karena murah! Hahahaha. Jadi waktu search ini, kami liat guesthouse ini lagi kasih diskon, untuk dormitory 4 orang, dia ngasih per orang bayar 15,000 yang harusnya 20,000. Lumayan kan? So, akhirnya kita booking deh. Booking nya gak repot kok. Tinggal pilih aja menu booking di toolbar (bener gak tuh namanya) di webnya, trus isi deh data diri, jumlah orang, jenis kamar, waktu tiba di Korea. Kalau udah ngisi tinggal send, trus tinggal nunggu email konfimasi masuk ke inbox kita deh. Udah deal. Barengan sama email konfirmasi, dia juga ngasih alamat sama peta dia, sama patokan-patokannya gitu deh. Pembayaran dilakukan waktu check-in. Udah, just as simple as that.

Setelah ngurusin penginapan di Seoul selama 5 malam, kami pun langsung nyusun mau kemananya aja. Gua juga sempet browsing-browsing kira-kira pas lagi winter gitu di Korea enaknya kemana dan ngapain. Banyaknya sih nyaranin buat pergi ski, tapi berhubung gak ada yang bisa ski dan ski itu mahal kami gak berencana buat kesana ahahaha. So dengan bantuan teman-teman yang udah pernah di Korea dan ke Korea, kita pun berhasil tahu kira-kira tempat apa aja yang mesti didatengin kalo kesana. Tentu saja, buat yang suka Korea banget udah tau bangetlah macem Myeongdong, Insadong, Namsan, Itaewon, Dongdaemun, Namdaemun. Itu udah masuk dalam list kita. Terus tau dong Gyeongbok-gung? Itu adalah salah satu dari 5 istana yang ada di Seoul. Kalau kata seorang temen gua sih, 5 istana itu bentuknya mirip-mirip semua jadi gak usah deh buat datengin semua istana itu karena cuma buang-buang duit doang ahahaha so, kami mutusin buat pergi ke satu tempat aja. Nah, enaknya ada satu area namanya Gwanghwamun di depan istana Gyeongbok-gung dan di area itu udah banyak objek wisata gitu, jadi sekali pergi bisa banyak ngunjungin tempat. Bahkan dari tempat itu katanya gak jauh kok kalau mau ke Bukcheon Hanok Village ataupun Insadong. Selain tempat-tempat yang wajib didatengin itu, kita juga ngerencanain buat pergi ke tempat manajemen artis-artis kpop gitu ahahahaha selain itu, salah satu temen gua yang ELF juga pengen pergi ke cafe punya anak Suju, so cafe itu juga masuk ke dalam list hahaha.

Karena pesawat kami PP Busan, kami juga ngerencanain buat ngeluangin waktu 2 malam di Busan. Kami booking guesthouse namanya Zen Backpackers di daerah Seomyeon yang setelah dilihat-lihat itu adalah Hongdae-nya Busan ahahahaha. Terus kami rencana buat pergi ke Gamcheon Culture Village setelah liat artikel di majalah. Sumpah deh kalian coba search di google atau youtube tempat itu karena itu bagus banget (buat gua sih). Agak susah buat nentuin mau kemana aja di Busan ini, karena daerah Busan itu daerah pantai dan kalau winter ke pantai… masuk angin deh ntar ahahahaha. Tapi, karena daerah pantai gitu katanya makanan lautnya enak-enak loh. So, dont forget to have a try!

Ada cerita menarik lagi hehehe waktu di kelas Korespondensi, dosen gua tanya apa ada yang mau ke Korea liburan ini. Gua sih diem aja, tapi temen gua ada yang angkat tangan ahahaha nah pas tau kami berempat pas pertemuan berikutnya sempet dibahas gitu kami mau nginep di mana dan bayar berapa waktu di Seoul. Pas temen gua jawab, eh Ibunya malah nyeletuk katanya mending diem di tempat dia aja, jadi uangnya dibayar ke dia bahkan bayar 10,000 per malem juga ga apa ahahahaha. Fyi, dosen gua ini dosen native dari Korea tapi udah lamaaaa banget di Indonesia (kalau gak salah S2nya di sini dan Agustus kemaren baru lulus S3 di UI) dan beliau ngajar bisnis, jadi apa-apa dikaitin ke bisnis deh ahahahaha. Awalnya sih gua gak ngeh Ibunya bilang apa, tapi pas tanya temen, otak kami pun langsung dapat pencerahan. Gilak! Lumayan banget kan tinggal di tempat ibunya, dikorting lagi harganya! Akhirnya, salah satu dari kami yang emang udah cukup akrab sama Ibunya coba konfirmasi itu kami beneran boleh tinggal disitu atau enggak dan Ibunya cuma tanya berapa orang dan berapa lama setelah itu “okay!”. Wohooooo! Mayan, biaya penginapan bisa diselipin ke biaya yang lain ahahahaha

Dari segala macam persiapan, sebenernya yang bikin deg-degan itu ya ngurus visa. Kami sengaja belum mau ngurusin bagasi dan nyari perlengkapan winter, sampe kami dapetin visa Korea. Sayang aja kan kalo udah ngurusin segala macem, tau-tau visanya ditolak errrr. So, waktu awal Desember gitu akhirnya kita nyiapin persyaratan buat bikin visa. Persyaratannya bisa diliat di web resmi kedutaan Korea untuk Indonesia ini. Jadi ada berkas wajib yang mesti disertain selain form pengajuan visa, yaitu kayak passport + fotokopinya, fotokopi KTP, foto 4×6, fotokopi KK, hmm apalagi yah yang wajibnya, lupa euy. Terus selain itu sih, harus nyertain bukti keuangan gitu dan itu bisa milih di antara berbagai pilihan, kayak slip gaji orang tua, rekening koran selama 3 bulan, bukti PBB, dll. Waktu ngajuin kemaren, gua sih pake slip gaji Bapake yang bulan Desember udah itu doang satu ahahaha temen gua ada yang pake rekening koran dan itu proses dari bank nya makan waktu seminggu katanya. Oh ya, jangan lupa lampirin surat bermaterai di tanda tangani sama pihak yang bertanggung jawab atas lu. Isinya sih cuma keterangan kalau kita itu siapanya pihak sponsor (yang bertanda tangan di surat itu). Kalau gua sih bikin suratnya atas nama Bapake. Kalau bisa bikin juga surat keterangan mahasiswa aktif, itu juga katanya bantu ngelancarin ngurus visa loh. Karena gua anak UI, gua bikin aja surat ke Subak buat ngajuin visa, dan 3 hari berikutnya keluar deh surat nyatain gua mahasiswa aktif hehehe. Hampir ketinggalan, jangan lupa bukti booking pesawat sama jadwal kegiatan gitu disana mau kemana dan ngapain aja (ini optional sih, tapi penting sih, jadi lampirin juga ya). Surat-surat sama jadwalnya dibuat pake bahasa Inggris yah hehe. Oh ya, formulir pengajuannya bisa di download di web ataupun isi langsung di sana. Biayanya juga bisa diliat di webnya dan perlu diingat kalau visa ditolak uang gak kembali ya! Di webnya sih ditulis lama prosesnya itu 5 hari kerja, tapi waktu itu gua sih seminggu lebih sehari.

Jadi, setelah dokumen lu lengkap, dibawa deh dokumen-dokumen itu ke Kedutaan Korea Selatan yang terletak di daerah Gatot Subroto, Jakarta. Kalau dari arah Bogor, kalian bisa naik kereta sampe Cawang trus dari Cawang kalian naik busway aja, turun di halte Tegal Parang. Saat menuju halte Tegal Parang keliatan kok di sebelah kanan ada gedung yang di depannya ada bendera Korea Selatan. Jadi kalau dari arah Cawang tuh, seinget gua sih urutannya patung Pancoran, RS Medistra, baru deh tuh kedutaan. Setelah turun di Tegal Parang, kalian jalan kaki dulu ya, lumayan bikin keringetan. Nah, bangunan kedutaan itu ada 2. Untuk urusan visa, kalian masuk ke gedung kedua yang ada di sebelah gedung utama. Jadi, pas lagi jalan kalian lewatin dulu tuh gedung utamanya yang ada bendera Koreanya, trus masuk ke gerbang di gedung dua. Kalau bingung, tanya ajalah sama satpam disitu ahahaha. Tempat visa ada di bagian belakang gitu, pas masuk udah deh kalian tinggal ambil nomor antrian dan tunggu dipanggil. Pas udah dipanggil ya tinggal serahin dokumennya ke petugas trus bayar biayanya. Waktu itu gua ngajuin hari Kamis dan nyampe di kedutaan sekitar jam setengah 10-an lah dan banyak yang mau apply. Jangan heran kalau ngeliat satu orang bisa bawa setumpuk paspor ahaahhaha. Gua masukin pengajuan itu dibarengin sama 2 temen yang lain, sementara yang satu waktu kita udah dipanggil dia masih belum nyampe di kedutaan. So, akhirnya kita terpisah deh. Katanya visa kami semua bisa diambil minggu depan, tapi harap telpon dulu buat mastiin visanya udah selesai diproses atau belum.

Kenyataan pahit pun harus kami hadapi. Selama seminggu itu, kami was-was gitu, takut banget visa kami ditolak. Kalau ditolak, duit gua 3juta melayang sia-sia aja gitu? Errr amit-amit kan. Nah, waktu hari Kamis minggu depannya, temen gua telfon ke kedutaan dan kedutaan bilang 2 nomer aplikasi itu masih diproses jadi belum bisa diambil. Ngek. Gua yang udah excited mau dapet visa harus ketunda dulu deh. Mamake juga udah khawatir takut gak bisa dapet. Besoknya temen gua iseng telfon kedutaan lagi dan ternyata visa kami udah di-approve dan bisa di ambil nanti siang. Tapi, berita bahagia itu dibarengin dengan kabar bahwa temen gua yang satu (yang aplly terpisah) visanya ditolak. JEGER! Gua sama seorang temen gua yang baru keluar kelas langsung mong. Omaygat! Ini tuh hal yang gak kepikiran sama sekali bahwa ada satu diantara kami yang gak dapet visa. Temen gua yang nelfon kedutaan udah coba tanya kenapa tapi katanya itu cuma pihak konsuler yang tahu. Temen gua yang visanya ditolak ini pun gak bisa langsung ngurusin ke kedutaan hari itu juga karena dia lagi kerja. Udah dicoba tanya langsung sama petugas kedutaan waktu sekalian ambil visa ternyata jawabannya sama cuma pihak konsuler yang tahu dan yang lebih mencengangkannya lagi, temen gua gak bisa apply visa sampe 3 bulan ke depan! WHAT! Tadinya kami masih mikir, kalau dia hari Senin apply visa lagi, kemungkinan kami bisa pergi ber-4 bareng, eh apa daya ada peraturan macam itu. Kami pun pasrah. Temen kami juga pasrah. Alhasil, kami cuma pergi bertiga doang.

Dengan ditolaknya visa salah satu teman gua, akhirnya banyak yang harus dirubah. H-seminggu-an gitu gua sibuk ngehubungin penginapan buat ganti kalau kita jadinya ber-3, waktunya juga yang tadinya mau 5 malem di penginapan di Seoul akhirnya berubah jadi cuma 3 malem. Yang tadinya mau 5 malem di rumah dosen, akhirnya jadinya cuma 2 malem aja karena gak ada temen gua yang deket sama dosen gua itu (dan ternyata rumahnya di daerah Gangnam dan cukup jauh kalau mau ke pusat wisata). Terus dosen gua juga nawarin buat ikut camping bareng anak-anak UI yang sekarang lagi di Korea. Pokoknya rencana yang udah disusun jadi banyak berubah deh gegara satu dan lain hal.

SO, bagaimana kelanjutan ceritanya? Stay tune!

(maaf postingannya jadi panjang banget hehe)

.TIA.

Ps:

Ada yang perlu ditekenin nih, tentang masalah biaya. Dulu gua juga pernah denger katanya kalau mau ke luar negeri (khususnya Korea) harus punya uang minimal 20 juta di tabungan. Gak harus rekening sendiri sih, katanya rekening orang tua lu juga gak apa. Tapi setelah gua ngobrol juga sama temen yang lain, katanya itu gak bener kok. Yang penting ada bukti kalau kita ataupun pihak yang sponsorin bisa ngasih bukti kalau ada pemasukan tetap tiap bulan gitu. Nah, seperti yang udah gua tulis di atas, waktu ngajuin visa kemarin tuh bukti keuangan gua cuma masukin selembar slip gaji Bapake dan fyi aja pekerjaan Bapake itu cuma PNS di daerah kabupaten (bukan anggota DPR gitu loh maksud gua, yang gajinya berpuluh juta per bulan). Jadi, gua cuma mau bilang sekaligus kasih bukti, tanpa keterangan gua atau pihak sponsor gua punya uang minimal 20 juta, gua bisa kok sampe di Korea dan pulang dengan selamat sehat wal afiat. Oh ya, jangan lupa juga sertain estimasi biaya selama di sana pas ngajuin visa.

Libur! Holiday! Holidaaaaaaaaay!

Oyeah! Holidaaaaaaaaaaay!!!!

Mulai Senin kemarin gua resmi libur. Hari Jumat kemarin adalah penutup dari semester 7 gua. Huwaaaaa akhirnya libur juga yampuuuun terharu >,< tapi ada sisi sedihnya juga sih, semester ini adalah terakhir kalinya punya kelas gede bareng satu angkatan sama temen-temen Korea ’10 (ooooh). Semester depan udah misah-misah deh dan sibuk sama kerjaan atau skripsinya (ups) masing-masing. Tapi yasudahlah life must go on kan hehehe

Anyway, berhubung liburan sekarang ini adalah liburan terakhir gua, gua ingin menikamtinya dengan sangat puas. Seperti yang sempet gua singgung di post sebelumnya, liburan kali ini gua udah nyiapin rencana yang epik bersama 3 temen gua. Rencana itu apa? Gua mau jalan-jalan ke… luar negeri! Ahahaha. For the first time, Tia will take a flight and going abroad! Huahahahaha I’m so excited! >,<

Jadi, surat izinnya aka visanya udah jadi kemarin Jumat. Alhamdulillah, visanya lolos udah deg-degan aja gitu takut malah susah dapet visanya. Tapi akhirnya setelah nunggu seminggu lebih sehari dari yang dijanjiin itu visa nongol juga. Jadi sekarang di paspor gua udah ketempel satu visa gitu deeeeh hehehehe

Mau kemana sih sebenernya?

Gua kasih taunya di postingan berikutnya aja ya karena gua emang rencana pengen bikin kayak jurnal harian atau diary gitu selama di sana nanti. Nah, mulai postingan berikutnya (mungkin) gua akan menceritakan secara detail semua prosesnya sampai akhirnya gua nyeritain bagaimana liburan gua di tiap harinya. Pokoknya gua udah berniat buat cerita sampe detail karena seriously buat gua pergi jalan-jalan ala backpacker itu bukanlah hal yang mudah loh! Gak cuma asal nekat aja, tapi harus dipikirin mateng. SO, stay tune terus deh kalo pengen tau gua pergi ke mana, dengan siapa, melakukan apa, bagaimana persiapannya! Hehehe

See you in the next post! Sekarang gua mau lanjut kerja dulu.

And, by the way I’m turning 22 tomorrow. Oh my God! Twenty twooo u u (nyanyi 22-nya Taylor Swift)

Happy holiday! Merry Christmas~! n_n

ย 

Tia is signing out.

Ciao!

Hari ini adalah Senin kedua yang mana kelas harus kosong akibat dosen gua yang masih belum balik dari Korea karena ibunya lagi di rawat di rumah sakit. Sebenernya sih kalau mau bener-bener diitung, sebulan ini gua gak ada kelas sama sekali ahahaha dari 4 minggu ini, masuk cuma sekali buat UTS dan itu pun yang jaga bukan dosen gua yang semestinya, karena Ibunya udah di Seoul saat itu. Entahlah minggu depan masuk lagi bakal sengebut apa belajarnya. Padahal ini mata kuliah Korespondensi Bisnis Bahasa Korea. Wohoooo! Cuma bisa dinikmatin aja deh nanti ._.

Nah, enaknya sehari cuma punya satu kelas tuh jadi kalau enggak ada kelas ya gua jadi libur seharian. Apalagi gak ada kelasnya udah dibilangin dari malem sebelumnya, udah deh libur seharian. Gak kayak Jumat lalu, gua udah kesiangan, buru-buru eh taunya pas masuk kelas dosennya belum masuk dan setelah nunggu 10 menitan ada bapak OB masuk bilang dosennya ternyata gak bisa dateng -,- Buat mahasiswi macem gua yang ngabisin perjalanan buat ke kampus nyaris 1,5 jam adalah hal yang kurang ajar kalau sampe kejadian kayak gini heu.

Jadi, hari ini gua memutuskan untuk diam saja di rumah. Padahal rencananya hari ini kalau ke kampus gua mau ke TM di Detos buat beli novel buat presentasi telaah minggu depan. Tapi, apalah daya ini ke-mager-an mengalahkan segalanya sehingga pengen di rumah aja. Rencananya sih dari tadi pagi mau ngerjain tugas nge-review buat UTS Geografi Pariwisata Jepang yang harus dikumpulin besok. Tapi ya itu, niat hanyalah tinggal niat. Sebenernya niatnya tuh udah dari Sabtu kemarin loh, hadeuh. Mood nugasnya belum ada nih, ditambah bingung juga sih bikin review-nya kayak gimana dari pdf 8 halaman yang dikasih bapanya ._. Alahasil dari tadi pagi gua malah ngenet gak jelas, download tentang CNBLUE (masih aja kan gua errr) trus nontonin juga. Duh ojaaaaaaan.

Gua pun malah ada di sini kan, posting gak jelas. Sebenernya dari lama banget gua pengen posting, tapi gatau mau cerita apa. Gak ada cerita yang spesial selain keseharian gua yang udha mulai mager ngampus dan hilang greget ngampus. Gua juga iseng blogwalking sih akhir-akhir ini ke blog-blog yang sekeliatan mata aja, padahal gatau orangnya siapa. Gua seneng loh blogwalking, baca-baca cerita orang, apalagi kalau yang punyanya doyan jalan-jalan beuh betah deh gua nge-klik older post hahahaha

Kemaren ini gua buka blognya salah satu traveler yang namanya sulit untuk dituliskan (ya daripada salah yah). Pasti deh kalau gua sebut namanya, orang pasti pernah denger siapa dia. Pas gua buka blognya, mata gua dimanjain banget sama foto sunset di laut, pantai, woah pokoknya keren banget. Bikin pengen banget pergi ke sana. Dia seneng banget pergi ke laut trus diving dan laut atau pantai yang dia datangin itu yang masih jarang banyak wisatawan gitu. Serius deh itu mah bagusnya. Ngiri banget pengen bisa ke sana.

Akhir-akhir ini sering banget deh liat foto temen-temen jalan-jalan, denger orang ngomongin traveling, seolah-olah sering banget diteriakin “mumpung masih muda jalan-jalan gih!”. Ya siapa sih yang gak pengen jalan-jalan? Masalah gua sih cuma satu: duit. Gua bukan orang yang banyak duit, begitupun juga dengan keluarga gua. Jadi itu masalah banget. Kalau gua banyak duit sih, bosen dikit gua langsung ambil tas gua trus cus pergi kemana gitu deh hahaha. Makanya gua punya keinginan ntar sebelum nikah, gua pengen banyak jalan-jalan dulu kemana pun itu. Berarti ntar pas kerja harus bisa dapet penghasilan yang oke kan? Manfaatin libur dikit-dikit karena katanya cuti orang kerja itu setahun cuma 12 hari :O

Ngomongin liburan, jalan-jalan, gua pengen spoiler dikit deh. Liburan yang akan dateng ini, gua udah nyiapin rencana sama 3 orang temen gua. Mau kemana? Ntar dulu deh, jangan diceritain dulu. Kalau udah ada tanda izin perginya nanti gua akan cerita sedetail-detailnya di sini hihihi. Yang jelas, insya Allah akhir bulan ini mau ngurus surat izinnya itu. Mudah-mudahan lancar sih. Sekarang gua lagi sibuk muter otak buat cari uang untuk biayain liburan gua itu. Fuh, ngapain ya? Liburan ini agak ngedadak dan kurang persiapan buat mikirin tetek-bengeknya sih, jadinya sekarang gua lagi kelimpungan deh. Tapi, gua percaya semua bisa diselesaikan. Ada banyak tangan Tuhan yang gak keliatan, yang siap bantu diam-diam. Bismillah aja semoga lancar. Karena ini bakal jadi jalan-jalan terjauh Tia. Kalau, Januari tahun ini berhasil pergi ke Jogja, Januari tahun depan akan pergi ke tempat yang lebih jauh lagi dan jelas lebih beda! Bener-bener nunggu banget buat liburan ini >,<

Tuh kan, malah ngelantur ngomong kesana-kemari. Sekarang saatnya untuk lanjtuin browsing (atau mulai nulis review-nya) hehehe

Ciao! ๋‚˜์ฃผ์— ๋˜ ๋ด์š”~!!^^

One of The Best Moment in My Life: BLUE MOON, 2013 CNBLUE WORLD TOUR LIVE IN JAKARTA

So here it is my first story.

Pernah baca di timeline twitter, katanya “Ngeblog deh biar ga lupa”. So, sekarang gua mau tulis apa yang terjadi pada lebih dari 2 minggu yang lalu. One of the biggest moment in my life (so far), dan yang pasti sih unforgettable (parrrah!). Biarlah, kalau sampai tulisan ini jadi panjang banget. Demi biar ada jejaknya apa yang udah terjadi itu ahahaha

Tulisan kali ini adalah tentang…. *drumrolls* KONSER CNBLUE! KYAAAAAAAAAAA!!!! *fangirling mode: on*

Yap. Dari gelombang Korea yang rame banget ini, dari sekian idol Korea yang satu kelompok bisa bikin satu pasukan perang, dari banyaknya cowok-cowok bergelinjang di atas panggung sambil nyanyi, dari sekian cewek cantik berpaha photoshop, cuma satu yang ngena banget di hati dan ย gak terganti. CNBLUE. Perlu diingat dan digarisbawahi, kalo CNBLUE bukan boyband yang menggelinjang di atas panggung, tapi mereka adalah sebuah grup band yang beranggotakan 4 orang dengan komposisi 2 gitaris + vokalis, 1 basis, dan 1 drummer. So, sekali lagi CNBLUE adalah grup band Korea yang sebenernya lebih dulu debut di Jepang. Gak pernah tau kalo kpop juga punya band? Silahkan anda pergi ke situs pencari video ternama. Masalah musik udah gak perlu diragukan lagi, oke banget deh. Jadi bukan cuma visual mereka yang oke, tapi skill mereka juga oke punya.

Pas pertama kali denger (waktu itu masih awal banget masuk kuliah) lagu CNBLUE itu lagu LOVE dan gatau gimana langsung jatuh hati (padahal saat itu masih asing banget sama bahasa Korea) sama band ini sampe sekarang. Sampe tulisan ini dibuat gua jatuh hati sama CNBLUE. Bias? Gua suka banget Yonghwa. Suka banget juga sama Minhyuk. Kenapa gak Jonghyun? Duh dia mah udah ganteng. Absolut. Jungshin mah hahahihi aja yah ahahaha. ย Nah, waktu artis-artis kpop mulai dateng ke Indonesia dan temen-temen gua satu per satu udah mulai liat penampilan live artis favoritnya pake mata kepala sendiri, gua mulai sirik. CNBLUE gak pernah dateng ke Jakarta. Gua mengapresiasilah musik Korea, tapi kalo bukan artis idola gua, gua gak mau buang-buang duit gua juga. Jadi, kalopun gua dateng liat artis Kpop itu pasti gratisan mihihi. Nah, buat CNBLUE gua bener-bener bikin pengecualian. Gua selalu pengen liat live-nya mereka. Gua bahkan bertekad kalo gua harus nonton konser mereka, at least sekali dalam hidup gua. Pilihanya cuma 2: nonton di Jakarta, atau langsung di Korea.

Sebenernya waktu tahun 2011 kemaren, mereka udah mau banget konser di Jakarta, tiket udah dijual, tapi karena katanya tiket yang kejual gak sampe permintaan pihak manajemen (80% dari kapasitas venue), akhirnya konser batal. Untung gua lagi waktu itu gak jadi beli tiketnya muahahaha

Penantian panjang gua mulai tahun 2010, akhirnya berbuah hasil di tahun 2013 ini. Gua ga perlu pergi ke Korea (you know, one of my reasons why I want to apply any exchange program to Korea is so I will be able to come to one of CNBLUE’s concert or show in there hahaha) untuk bisa liat mereka live, tapi mereka justru nyamperin ke Jakarta! Yihaaaaaaa!!

Info konser ini gua dapet dari Nunuy (temen fangirling-an, sekaligus salah satu orang yang ngenalin CNBLUE juga ke gua). Inget banget lagi waktu itu bulan puasa, pagi-pagi Nunuy mention tentang info ini dan langsung gua cross-check ke fanpage officialnya CNBLUE di Facebook dan tada… ternyata itu semua bukan wacana. Di sana langsung tertera seating plan dan harga tiketnya. Men, gua langsung menbung saat itu. CNBLUE is coming to Jakarta. Mati. Gak lama Isan mention juga tentang berita ini dan akhirnya setelah babibu, akhirnya kita memutuskan untuk nonton bareng-bareng… dan beli yang tribune aja (ahahaha). Berhubung venue-nya di Tennis Indoor dan kata Nunuy itu venue-nya oke, gak gede macem Meis, jadi kalo pun di tribune, semuanya masih keliatan jelas pake mata. Alhamdulillah-nya, tahun ini gua nyoba untuk jadi translator lepas untuk komik Korea, lumayanlah ada sedikit uang, jadi gua ga khawatir waktu mau nontonnya karena gua punya uang! Haha. Mamake sempet protes ngapain sih gua pake nonton konser segala, tapi mau apa lagi tiketnya udah dibeli hehehe. (tips buat yang punya orangtua rada bawel sama uang, kalo lagi mau nonton konser dan punya uang sendiri, gak usah bilang-bilang dulu ke orangtua kalo lu mau nonton konser. bilanglah saat lu udah beli tiket konsernya. so, orangtua udah gak bisa berkutik juga kan. ahaha)

Sabtu, 19 Oktober 2013.

Harinya pun tiba. Sebenernya meskipun tiket udah dibeli dari 2 bulan sebelumnya, gua merasa gak nyaman karena takut banget suatu ketika ada kabar kalo mereka batal berangkat. Sampe akhirnya gua baca twitnya Jungshin yang ngomongin Jakarta, sampe akhirnya gua liat Yonghwa ngetwit sebelum dia dateng ke Jakarta. Fix mereka dateng. So, malem sebelum hari H janjian sama Nunuy buat berangkat bareng. Jadi gua itu nonton bareng Nunuy, Isan, dan temennya Isan dari Bandung yang namanya Dhion (sengaja diajak Isan biar dia gak cowo sendirian katanya ahaha). Nah, tadinya kita mau berangkat dengan formasi lengkap dari Bogor, tapi karena Isan baru ke Bogor pas Sabtu paginya, alhasil gua dan Nunuy milih buat jalan duluan aja untuk mengejar spot oke.

Kami berangkat jam 9 lewat dari Bogor. Perjalanan panjang buat sampe Tennis Indoor. Naik kereta, kopaja, trus turunnya kejauhan yang mengakibatkan kita mesti jalan kaki jaaaaaaauh banget dan berujung naik taksi ke Tennis Indoor dari FX. Lucu deh, waktu sampe ke istora tanya pa Satpam gitu kan Tennis Indoor di mana, bapanya langsung jawab “wah jauh dek”, anjiir zonk parah. Muka Pa Satpamnya aja udah kayak kasian gitu liat kita ahahaha. Sampe depan Tennis Indoor jam setengah 12-an kayaknya. Slow lah kita observasi sekeliling gitu dan konyolnya lagi waktu jalan gitu gak sadar kalo orang-orang itu udah duduk dalam antrian gitu. Celingukan dulu sama Nunuy meresapi suasana sekitar, dan akhirnya kita malah duduk aja di rerumputan sebelah orang-orang yang duduk antri (panas banget Bro waktu itu!). Sempet 2x hoax gitu, orang-orang langsung rame berdiri buat antri, cari spot. Gua dan Nunuy? Nyelip. Ahahaha. Maaf ya, kami emang gak tau diri langsung nyelip aja dari pinggir ahahaha. Sebenernya itu kami nyelip beneran modal nekat, selain karena gak antri dari awal, saat itu tiket masih ada di Isan dan Isannya masih ada di antah berantah ahahaha. Sekitar jam 1 atau setengah 2 gitu, yang antri bener-bener udah antri, padahal gate baru dibuka jam 4. Jam setengah 3-an gitu akhirnya ketemu Isan juga dan dia kasih map tiketnya. Gua sama Nunuy tetep diantrian dan Isan sama Dhion nunggu di tempat rumput yang tadi gua duduk-duduk sama Nunuy. Gak lama suasana chaos banget. Gua sama Nunuy masuk dalam antrian lebih dalem lagi dan akhirnya memutuskan untuk pisah sama Isan-Dhion. Gua sama Nunuy udah nempel aja itu jangan sampe kepisah karena yang lain udah pada beringas, marah-marah, kesel, karena antrian yang berantakan dan kedorong kesana-kemari. Gua cuma bisa diem aja sambil mastiin Nunuy ada di belakang selalu. Cuma satu yang gua takutin waktu itu: gua takut pihak manajemen CNBLUE lihat betapa chaos-nya di luar dan dia malah mutusin untuk batalin konsernya. Tapi alhamdulillah, ketakutan gua gak berwujud nyata. Dengan penantian panjang akhirnya gua dan Nunuy berhasil lewatin gate pertama penuh derita itu. Sebelum antri lagi buat masuk ke venue, sempet dibagiin kayak invitation gitu tulisannya Blue Moon buat semua pengunjung yang dateng, tanpa terkecuali. Apa yang gua kira invitation itu ternyata adalah postcards CNBLUE official dari FNC. Wohoooo!

CNBLUE's official postcards

CNBLUE’s official postcards

Pas lagi antri buat masuk venue-nya, akhirnya kami bertemu dan bersatu dengan Isan dan Dhion dan pas udah giliran masuk gua ikutin Nunuy yang lari buat cari spot oke. Pas udah di dalem ternyata bagian depan udah diisi semua, tapi kami gak ilang akal. Gak ada pikiran banget buat cari ke atas, pokoknya depan. Akhirnya kami cuma diem dulu di depan situ dan memanfaatkan tangga yang kosong. Kami berempat duduk manis di tangga. Untungnya kami gak disuruh pindah aja ke atas hahaha. Waktu nunggu konsernya mulai Isan sempet nyeletuk, “Gilak, Ti, akhirnya kesampean juga kita beneran nonton konsernya CNBLUE.” Iya emang gak nyangka banget akhirnya beneran kesampean kalimat “kalopun gua harus nonton konser Kpop, gua mau nonton CNBLUE aja.” >,<

Let's begin the show!

Let’s begin the show!

So, setelah video tentang sekolah CNBLUE di Afrika dan VCR singkat CNBLUE, kurang-lebih pada jam 7.00 pm konser pun dimulai. KYAAAAAAAA!! CNBLUE DI DEPAN MATAAAA!!!! Meskipun di tribune, mata gua masih bisa nangkep sosok Yonghwa kyaaa!! Fangirling dimulai. Lagu pembukanya Where You Are. Gak pake basa-basi mereka semua tampil dengan sangat memukau. Selama konser berlangsung, gak ada yang mereka lakukan selain nyanyi dan nge-band ahahaha salutnya meskipun dibantu sama monitor, tapi mereka coba buat komunikasi pake bahasa Indonesia langsung. Jadi gak ada tuh namanya interpreter di konser ini. Semuanya dilakuin sama CNBLUE sendiri. Kalo gak pake bahasa Indonesia, ya mereka pake bahasa Inggris. Gak ada yang ngomong bahasa Korea sama sekali, kecuali Jungshin dan itu pun cuma sekali sepanjang kesempatan mereka ngomong. Yonghwa jelasin juga katanya postcards yang dibagiin di depan tadi itu adalah hadiah dari mereka karena lagi waktu itu sempet batal dateng ke Indonesia. Ah sweet banget sih CNBLUE. Aku padamu bangeeetโค.Oh ya, btw gua dan temen-temen kan ada di sisi kanan panggung, di mana itu adalah sisinya Jungshin (formasi CNBLUE akan selalu sama, di tengah ada Yonghwa, kirinya Yonghwa itu Jonghyun, kanannya ada Jungshin, dan Minhyuk di belakangnya Yonghwa) maka dengan secara langsung Jungshin akan sering main ke pinggir daaaaan Ya Allah Ya Tuhaaan, Jungshin aja ganteng doooongs!! >,<

Di awal-awal penampilan, crew promotornya itu ngawasin ketat banget. Digicam itu dilarang banget dibawa ke venue. Gua bawa tuh lengkap sama batrenya bejibun, eh alhasil gak berani gua keluarin karena cewek deket Nunuy ditegur berkali-kali ketauan bawa digicam dan ngerekam sampe akhirnya dibawa keluar sama crew (yang akhirnya gua tau katanya foto-foto atau rekaman apapun itu disuruh dihapus. sedih amaaaat). Dhion yang lagi foto-foto pake hp aja kena tegur sama mbak-mbak. Asli lah strict abis. Jadinya gua bener-bener nikmatin konser pake mata dan hati gua (ceilah!). Sempet ambil foto sih pake hp tapi banyakanny blur! Ahahaha. Mata gua bener-bener dimanjain banget.

Selama konser, mata gua tertuju pada Yonghwa. Gak bisa lepas banget. Kemana Yonghwa pergi mata gua ngikutin tanpa gua sadarin. Seru banget liat Yonghwa joget-joget akward gitu, badannya kaku parah jadi lucu liatnya. Ngeliat Yonghwa nyengir-nyengir. Men, itu pembuktian nyata banget kalo si Yonghwa manusia seutuhnya >,<. Sementara Minhyuk, cuma bisa liat dari big screen aja. Dia gak lepas dari drumnya. Tapi dia punya kamera sendiri di drum set-nya, jadi bisa liat dengan puas senyum manisnya yang asli manis bangeeeeeeet. Jonghyun mah otot lengannya bersinar parrrah! Cuma dia yang pake sleeveless. Pamer banget dia punya otot bagus dan bikin mata gua merhatiin ototnya doang >,< Aslilah tapi si Jonghyun itu coooool banget.

Yonghwaaaaaaaa!!!

Yonghwaaaaaaaa!!!

Oh ya, jadi lagu-lagu di konsernya itu dibagi-bagi gitu. Awal-awal dikasih lagu yang nge-rock, bikin panas suasana banget. Terus dilanjutin sama yang agak ballad gitu, macemnya Feeling sama ์‚ฌ๋ž‘๋น›. Terus langung dipanasin lagi pake lagu yang nge-beat, yang bisa bikin goyang-goyang. Gak lama, penampilan berhenti dulu dan tada! Encore pun dimulai. Mereka yang sempet ilang dari panggung langsung balik dan ganti kaos mereka jadi kaos-Blue Moon-yang-gua-pengen-banget-itu.

Jeda sebelum encore, abis ini dikasih vcr singkat juga

Jeda sebelum encore, abis ini dikasih vcr singkat juga

Goodbye darling, hey you!

Goodbye darling, hey you!

Aslilah konsernya gak kerasa banget dan gua sangat menikmatinya. Tau-tau udah dikasih encore aja. Encore dibuka dengan lagu Hey You yang cool abis! Penampilan mereka dari awal sampe akhir gak mengecewakan. Semua ditampilin secara live, lagu-lagu yang dibawain juga gak sama kayak rekamannya, kerasa banget deh feel konsernya. Pas lagi encore gini si Yonghwa untuk yang kesekian kalinya nyamperin ke sisi panggung deket tribun kami dan gua udah saking freaknya ikutan orang lari nyamperin ke arahnya dan berhasil liat dari deket senyum dia yang anjir bikin lupa sekitar! Jonghyun juga sempet nyamperin ke sisi itu dan Nunuy berhasil rekam momen berharga itu. ์ข‹๊ฒ ์ง€? ใ…‹.

20131019_205026[1]Sekitar jam 9.15 konser pun selesai. Kurang lebih 25 lagu mereka bawain. Mereka menutup konser dengan lagu Try Again, Smile Again (english version). Sediiiih konsernya udahan. Abis nyanyi mereka pun jalan buat insa terakhirย ke penonton. Sayang banget waktu itu hp gua udah lowbat ._. Sebelum mereka menghilang dari panggung, mereka sempet foto-foto dulu kayak biasanya mereka kalo abis konser dan waktu gua dijalan pulang, ada update dari Jonghyun dan dia juga kirim fotonya itu. Ah sweet. Semoga aja konser di Jakarta ini berkesan buat mereka dan bikin mereka gak kapok buat balik lagi.

2013 BLUE MOON CONCERT LIVE IN JAKARTA

2013 BLUE MOON CONCERT LIVE IN JAKARTA

Pas keluar venue, ternyata di luar ujan. Meskipun ujan turun, gua keluar dengan penuh senyum kepuasan. Gua ngerasa seneng banget dan puasss banget sama konsernya. Ini kali pertama gua nonton konser band luar (Kpop pula), dan gua ga ngerasa nyesel udah ngeluarin 600k buat ini. Seneng rasanya bisa nonton konser idola, ngerasain crowd-nya. Ngerasa worth it banget sama konser ini . Akhirnya, gua berhasil coret satu dari wishlist gua: Nonton live concert CNBLUE. Udah nonton gini bikin gua ngerasa cukup? Kayaknya engga deh. Kalo nanti mereka dateng lagi, harus lagilah nonton. Hihihihi.

-After effect-

Emang dasarnya cewe ya, gua sama Nunuy gak berhenti buat fangirling. Beres nonton, di mobil (yang mana Dhion sama Isan sibuk ngurusin mobil) kita masih aja fangirling-an via fancamnya Isan. Gua yang nginep di rumah Nunuy malem itu juga pas nyampe bukannya langsung tidur, tapi malah fangirling-an. Besok paginya, langsung cari foto-foto konser semalem. Hahahaha. Suara gua pun sampe serak parah beberapa hari akibat ini. Gua yang awalnya emang udah bindeng, terus teriak-teriak JUNG YONGHWA! pas lagi konser, udah deh jadi abis ._.

Gak berhenti sampe disitu. Sampe tulisan ini dibuat pun gua masih aja fangirling-an CNBLUE. Ditambah Yonghwa dan MInhyuk yang lagi main drama, gua makin gak bisa behenti untuk gak fangirling-an. Kemaren Jumat baru aja minta fancam dari hp-nya Isan. Kalo nontonin fancamnya rasanya gak bisa buat gak senyum-senyum sendiri. Sampe sekarang gua masih kebayang aja loh Yonghwa yang joget (tapi keliatannya malah kayak bergetar-getar gak jelas gitu) waktu lagu Feel Good. Lucunya lagi, di fancam dari Nunuy dan Isan itu pasti ada suara teriakan gua manggil-manggil Yonghwa dan juga teriakan Nunuy yang histeris tiap liat Jonghyun! ahahahaha >,< Bener-bener deh unforgettable moment, one of the best moment in my life banget konser BLUE MOON ini.

THANK YOU CNBLUE!

Intermezzo

Helloooooo!!

Oho. Entah kenapa gua lagi pengen banget nge-blog lagi. Pas tadi buka blogspot, blog itu udah hancur gara-gara lagi waktu itu gua otak-atik buat bikin tugas online shop kelas Bu Maya yang menghasilkan sekarang blog gua juga jadi kacau. Terus kepikiran deh buat bikin blog baru dan mau coba ke wordpress aja. Ribet yah ternyata? Errr.

But anyway, sekarang gua udah ada di sini dengan blog baru ini. Mudah-mudahan bisa rajin cerita, teratur, dan gak omdo (ahahaha). Serius ini mah pengen latihan nulis biar biasa pas nulis skripsi ntar hehehe. So, what will be the first story? Stay tune. It is a big BIG story! Oho. Ciao. Sekian intermezzonya. Papay!