Liburan ke Korea: first day – from Busan to Seoul

Senin, 06 Januari 2014. Busan.

So, setelah melakukan perjalanan panjang dengan susah tidur akhirnya tanda-tanda pagi dan tiba di Busan mulai keliatan. Ternyata, perjalanan lebih cepat 30 menit dari waktu yang diperkirakan. Jam 8-an kami udah nyampe di Gimhae International Airport di Busan. Turun dari pesawat, kami langsung naik shuttle bus gitu buat sampe ke gedung bandaranya. Oh ya, di sini gua sengaja gak langsung pake jaket karena gua pengen biasain tubuh gua sama suhu di situ dan Busan suhunya relatif lebih anget daripada Seoul yang ada di bagian utara. Sampe di bandara, kami langsung antri di bagian imigrasinya, scan sidik jari sama retina mata kayaknya, trus udah deh ke bagian ambil koper. Setelah keluar dari situ kami istirahat sebentar, ke kamar mandi, touch up dikit, makan roti, dan minum air dari dispenser yang disediakan di sebuah sudut. Abis istirahat sebentar, kami pun langsung memulai perjalanan lagi yang masih panjang karena kami bakal langsung ke Seoul. Sebelum keluar, kami bingung dulu harus kemana. Sebelumnya Suci (salah satu temen gua) udah tanya sama kenalannya gimana caranya dari Gimhae ke Busan station karena rencana awalanya kita mau pergi naik kereta mugughwa dari Busan sampe ke Seoul. Nah, kita dikasih tau buat naik macem subway ke sebuah stasiun dan ntar transfer gitu. Tapi kami pake bingung dulu tuh. Satu hal yang dibutuhkan adalah: t-money. Kami butuh t-money. T-money (atau orang Korea-nya mungkin lebih sering bilang 교통 카드 /gyotong kadeu/) itu kartu transportasi yang cukup multi guna, bukan hanya dipake buat pas naik subway aja, tapi juga bisa dipake buat naik bis, taksi, dan bahkan jajan di mini market. Hasil dari baca-baca blog orang dan tanya-tanya temen gua yang travelling juga, katanya sampe di bandara kita haruslah cari itu barang. So, kita samperin bagian informasi buat nanya di mana kita bisa beli T-money dan jawabannya adalah T-money bisa dibeli di luar bandara. Oh terima kasih. Kita pun cuma keluar lesu dan cari petunjuk yang kira-kira ngarahin kita ke stasiun subway.

Ternyata, nama subway-nya itu bukan 지하철 kayak nama kereta bawah tanah pada umumnya, tapi ini namanya 경전철 /gyeongjeoncheol/. Artinya sih intinya sama-sama kereta, ini kayaknya kereta khusus penghubung gitu buat sampe ke bandara. Kereta ini gak ada di bawah tanah macem 지하철, dia lebih kayak mono rail gitu, ada di atas tapi dengan dua rel (kalo ga salah sih) macem kereta commuter di sini. Waktu kita sampe di stasiunnya, kami sempet bengong-bengong gitu. Pertama kami masih nyariin yang jual T-money dan kedua, kami coba meresapi peta keretanya. Kami masih gatau harus kemana yang benernya buat sampe ke Busan station. Padahal kami rencana mau naik kereta ke Seoul jam 10 sementara kami masih di stasiun Gimhae jam 9-an. Alhamdulillah Busan ngasih first impression yang sangat baik. Waktu kami lagi kebingungan harus bagaimana, ada seorang bapak yang nyamperi dan tanya “why? why? where?”. Terus kami bilang aja kalau kami mau ke Busan Station terus beliau coba liat di peta jalur keretanya. Terus dia bilang kami harus naik ke Sasang dan di sana naik lagi ke Busan. Terus kami juga dibantu buat beli tiketnya. Dia yang pencet-pencet gitu mesinnya. Sistem beli tiket kereta di Korea semuanya udah dilakuin pake mesin, kita tinggal pencet aja mau kemananya. Harga tiketnya 1,300 (mulai sekarang semua satuan ada dalam kurs won yah) buat sampe ke Sasang Station. Tiketnya itu bentuknya koin macem koin yang dipake di kasino-kasino gitu loh hahaha. Pas mau masuk, koin-nya tinggal di tap aja ke gate-nya macem kita tap kartu commuter hoho. Udah bantuin kami beli tiket, akhirnya dia pun pergi dan sebelumnya bilang nanti di Sasang kalian ngelakuin kayak gini lagi. Duh baik banget deh bapaknya :’)

Image

Tiket kereta dari Gimhae ke Sasang. Harga: 1,300. (Photo credit: Suci)

Setelah dibantu Bapak tadi, akhirnya kami pun naik eskalator dan nunggu kereta. Gak lama nunggu, kereta pun datang dan kami langsung cus masuk. Selama perjalanan, keliatan deh kayak gimana Busan deket-deket bandara, rapi dan syahdu (gak tau cuma kata ini yang keluar). Keliatan juga ntah sungai atau emang udah laut gitu yang luaaaas banget. Sambil ngeliatin itu kami pun tetep waspada liat dan dengerin info, serem juga kalau sampe Sasang-nya kelewat kan errr. Pas sampe di Sasang, kami pun turun. Lalu kami lagi-lagi bingung. Pertanyaannya sekarang, gimana caranya sampe ke stasiun Busan? Harus keluar dulu dari sini kah, atau gimana. Kami pun bingung lagi. Mana pas liat jam itu udah setengah 10-an dan kayaknya gak akan sempet kalau harus ke stasiun buat naik kereta jam 10. Kereta selanjutnya baru ada sekitar jam 1 atau jam 2-an gitu. Nah loh masih lama banget kan? Oh ya, waktu kami bingung-bingung gitu, kami diteriakkin sama seoarng Ajumma petugas kebersihan gitu. Tapi diteriakkinnya bukan dimarahin, melainkan beliau tanya kami mau kemana. Lagi, kami bilang mau ke stasiun Busan. Kalau gak salah Ajumma-nya bilang kita keluar dulu terus nanti naik subway ke Busan. Setelah dikasih tau gitu, akhirnya kami lewatin gate-nya buat keluar dari tempat itu. Koin yang tadi di masukkin aja ke lubang di gate-nya supaya kita bisa keluar.

Waktu udah keluar gitu, lagi-lagi kami kebingungan di depan mesin dan peta kereta. Terus akhirnya kami coba tanya sama salah satu petugas yang lagi mau tempelin poster gitu. Karena kami gak punya waktu banyak, kami coba tanya alternatif lain buat ke Busan dan akhirnya kami dapet pencerahan. Ternyata gak jauh dari stasiun Sasang ada terminal bus Sasang dan di sana ada bus buat antar kota juga. Oke, kami pun segera keluar dari stasiun dan jalan ke arah gedung Apple karena kata mas-masnya itu, terminalnya ada di belakang gedung itu. Waktu di jalan kami liat ada mini market GS-25. Keinget Bella bilang katanya kita bisa beli T-money di mini market itu dan katanya bisa di refund pula nantinya hoho (Fyi aja, GS-25 itu macemnya alfamart indomart gitulah, jadi kalian pasti bakal sering nemuinnya). Kami pun mampir dulu buat beli T-money. Harga T-money aja itu 2,500 dan itu masih kosong. Kita harus isi supaya bisa dipake. Sebelum kita beli, kita pastiin dulu kalo itu T-money juga bisa dipake di Seoul ntar. Setelah kasirnya bilang bisa, kami pun isi T-money itu sebanyak 30,000.

Image

T-money beli di GS-25. Harga: 2,500

Setelah jalan sambil geret-geret koper, akhirnya kami sampe di terminal bus-nya. Lalu drama babak dua pun dimulai. Dengan malangnya, bus-nya jalan jam 10 juga dan kami sampe jam 10 lewat 5-an. Hufff. Bus berikutnya jam 1-an. So, akhirnya kami mutusin buat naik bus aja karena itu berangkat lebih dulu daripada kereta. Kami bener-bener dikejar waktu karena estimasi awal yang dibilang ke guesthouse di Seoul kita bakal sampe sekitar jam 4-an. Perjalan Busan – Seoul makan waktu 5 jam naik kereta Mugunghwa ataupun bus. Beda ceritanya kalau naik KTX karena harganya jauh beda ahahahahah. Waktu gua dan temen gua mau beli tiket, ternyata tike ke Seoul yang availbale itu jam 5 doooong! Tiket yang sebelumnya udah pada ludes. Omaygat! Kami pun gak jadi beli dan termenung. Mau ke stasiun pun, rasanya cuma takut buang-buang waktu karena belum tentu juga tiketnya masih ada. Lagi bengong-bengong bingung, gua ngeliat satu loket yang ada di paling pojok kiri. Di situ ada bacaan bus ke Seoul dan jam berangkatnya 11.20, tapi ternyata itu bus express gitu. Sebenernya gak express juga sih, tapi itu kayak bus eksekutifnya gitu lah. Harganya lumayan. Bus yang biasa itu kalo gak salah gak sampe 25,000, sedangkan bus ini harganya 34,000. Gua sih ngusulin buat naik bus ini aja daripada buang-buang waktu gak jelas mau ngapain di terminal. Mau pergi-pergian juga gak tau kemana dan repot bawa-bawa koper. Tapi ada satu permasalahan yang muncul. Si bus express ini berhentinya bukan di Nambu terminal kayak bus yang biasa, tapi berhentinya di Express Terminal gitu. Nah, yang udah kita pelajarin kan dari Busan kalo naik bus turun di Nambu trus naik subway, kami ya mana tau Express Terminal itu di mana. Bingung lagi. Akhirnya kami ngeluarin peta yang dibawa Lulu. Trus coba cari Express terminal tapi gak ketemu. Akhirnya Lulu tanya deh ke bapak-bapak yang lagi lewat dan katanya Express Terminal itu ada di Gangnam dan diliat-liat deket situ ada stasiun subway-nya juga. Akhirnya kami mutusin buat beli tiket bus itu dan alhamdulillah masih available. Satu masalah akhirnya terselesaikan. Tinggal ngabarin guesthouse kalau kami akan telat sampe karena kalau gak dikabarin atau gak bisa dihubungin saat udah lewat waktu yang dibilang, booking kita bisa di cancel😐

Image

Terminal Bus Sasang, Busan. (Photo credit: Suci)

Sekilas tentang terminalnya, entah mungkin karena di Busan dan bukan weekend juga kali yah, terminalnya itu gak crowded loh. Yang antri banyak tapi gak banyak banget, gak sampe nguler tapi tiap loket gak pernah kosong. Orang-orang dalem terminalnya juga gak paciweuh lalu lalang gitu loh. Kerasa nyaman banget. Foto di atas itu tempat nunggu dan naik bus-nya. Bus-nya tuh masuk ke situ gak lama sebelum dia berangkat.

Image

Ibu-ibu pengajian nunggu bus-nya datang. (Photo credit: Suci)

Image

Busan – Seoul express bus’ tickets. Harga: 34,000

Alhamdulillah bisa nangkep sinyal wi-fi di terminal itu jadi bisa ngehubungin guesthouse di Seoul. Hati jadi lumayan lega. Setelah nunggu sambil kedinginan sambil diliatin juga sama Ajussi dalam cafe, akhirnya bus-nya pun datang. Kami pun masukin koper ke bagasi bus dan segera naik ke bus. Oh ya, di tiketnya udah ada nomer kursinya gitu, jadi kita gak bisa sembarang duduk. Kalau boleh jujur, kursi bus lebih nyaman dibanding kursi pesawat maskapai AA ahahahaha. Serius. Kursinya luas, empuk, sama bisa diatur dimaju-mundurin, trus ada tempat buat selonjorin kakinya juga ahahaha bener-bener dibuat nyaman buat perjalanan jauh nan melelahkan hehehe. Tepat jam 11.20 bus nya pun berangkat dan sepanjang perjalanan sejauh mata memandang, setelah keluar Busan pemandangannya sama aja. Jadi perjalanan nyaris 4,5 jam itu emang asli perjalanan yang ditempuh lewatin tol. Gak pake macet. Jadi bosen aja gitu. Pemandangannya macem pemandangan tol cipularang deh, kanan kiri ya cuma gunung, tebing, apalah itu zzzzz

Image

interior dalam bus. (photo credit: Suci)

Image

Pemandangan bukit (atau tebing) bersalju

Ada kejadian lucu (mungkin juga engga sih). Namanya manusia emang gak pernah luput dari kesalahan, gak terkecuali buat orang Korea yang emang native di negaranya. Jadi, waktu berhenti di rest area, sebelum bus nya berangkat lagi, supirnya tiba-tiba bertanya dengan lantang siapa yang mau pergi ke Incheon. Terus hening. Pak supirnya udah megang potongan tiket gitu yang gua asumsikan itu tiket yang menuju ke Incheon dan gak lama ada cowo yang ngangkat tangan. Trus sama pak supirnya suruh pindah ke bus sebelah yang emang tujuan ke Incheon, karena bus yang dia naikin itu ke Seoul. Gua sama Suci ketawa kecil, ngerasa bangga karena kami yang orang asing aja gak salah naik bus hehehe :peace:.

Anyway, setelah perjalanan panjang, sekitar jam 4-an akhirnya kami berhasil sampe di Express terminal yang ternyata emang tempatnya bus-bus macem yang gua naikin. Setelah ambil koper kami pun ngikutin arus dan juga petunjuk bacaan buat sampe ke stasiun subway. Oh ya, yang namanya subway yah udah jelas doi stasiunnya ada di bawah tanah so, kita harus turun tangga dan naik tangga buat sampe ke peron yang tepat. Syukur kalo ada eskalator atau gak lift, kalo gak ada selamat menikmati aja. Macem kami yang harus geret-geret koper terus.

Karena kami udah punya T-money, jadi kami tinggal tap aja pas masuk ke stasiun-nya. SIstemnya, pas baru masuk di gate, saldo kita udah kepotong 1,050. Oh ya, lupa bilang, selain punya peta kereta, sangat disarankan buat download aplikasi tentang subway di Korea. Gua dikasih tau temen gua waktu masih nyusun-nyusun rencana gitu dan dijarain juga cara pakenya. Aplikasi yang gua download itu namanya Smarter Subway. Sayangnya, aplikasi ini full bahasa Korea. So, buat yang bisa baca hangeul sih ini sangat amat praktis karena kita tinggal pilih stasiun keberangkatan dan tujuan trus ntar hasilnya langsung dikasih tau cara tercepat buat sampe ditujuan, harus naik line berapa transfer di mana ganti line berapa, bahkan lama perjalanan dan jumlah stasiun sampe ke harganya juga udah disediain loh. Aplikasi yang oke banget. Nanti kalau inget gua bakal kasih tau deh caranya step by step. Jadi selama jalan di Korea, gua cuma ngandelin stasiun apa yang terdekat dengan tempat yang mau gua kunjungin dan tinggal search aja deh caranya pake aplikasi itu.

Buat sampe ke stasiun Euljiro 4(sa)-ga itu dari stasiun Express Terminal harus transfer dulu sekali di Euljiro 3(sam)-ga baru deh nyampe. Estimasi waktunya 32 menit menurut aplikasi itu. Tapi karena kami pertama kali menjejakkan kaki di Seoul, kami mesti banget pake linglung dulu. Harus banget dipastiin kalian berada di peron yang tepat karena sekalinya salah peron, kalian gak bisa tinggal asal nyebrang aja macem di sini, tapi kalian harus naik tangga lagi dan pergi ke arah yang berlawanan. Sekali lagi, kalo lu gak bawa barang (dalam konteks ini koper) sih mungkin gak apa, nah kalo lagi refot? Kadang meskipun nanya sama orang yang ada di situ juga suka aja ada yang gak tahu dan sama bikin sesatnya ahahaha.

Anyway, akhirnya kami berhasil sampe di stasiun Euljiro 4(sa)-ga dan stasiun ini tuh merupakan stasiun pertemuan line 2 sama line 5. Kata temen gua sih line 2 itu line padet. Jadi ya, stasiunnya gak sepi kok hehe. Untuk sampe ke guesthouse, kami harus keluar lewat pintu 4. Catetan penting, perlu banget buat kita tahu pintu keluar yang tepat yang mengarah sama tempat tujuan kita. Karena tiap stasiun punya banyak banget pintu yang sebenernya tujuannya ya bikin mudah orang-orang supaya gak harus repot nyebrang jalan misalnya. Di Korea, sekalinya jalan yang gede banget tuh yah gede banget dan perempatan jalannya banyak banget. Jadi ya ketolong banget sama adanya pintu keluar stasiun yang ada di segala arah supaya gak harus nyebrang jalan kuadrat. Lanjut ke guesthouse, keluar dari stasiun kita cukup jalan sampe mentok perempatan lalu belok kanan dan jalan aja terus ntar juga keliatan ada plang kuning bertuliskan TravelersA. Kalau plang-nya gak keliatan, cukup masuk aja ke gang pertama. Terus tinggal perhatiin plang yang ada di kanan aja. Akan ada 2 plang TravelersA, yang satu panjang dan yang satu kecil. Nah, yang plang yang kecil yang jadi petunjuk sebenarnya lokasi guesthouse-nya.

Image

Pintu masuk TravelersA

Kita sampe di guesthouse satu jam lebih cepat dari yang diperkirakan. Pas kita sampe udah ada dua orang yang lagi nunggu buat check-in juga ternyata. Cukup lama nunggu, akhirnya ada Ibu-ibu keluar gitu dan pas beliau sadar ada banyak yang nunggu, beliau suruh tunggu sebentar dan gak lama ada seorang Ibu (?) muda yang masuk ke meja resepsionis. Tamu yang berdua check-in dulu dan ternyata mereka dari Cina. Abis mereka, giliran kami deh. Sebenernya kami ditawari buat nempatin kamar untuk bertiga dengan kamar mandi di dalem tapi harganya naik jadi 20,000 per orang. Tapi kami memutuskan untuk pake kamar yang sebelumnya udah dipesen aja. Setelah nyerahin passport buat dia fotokopi dan juga bayar cash untuk 3 malem x 3 orang + uang jaminan 10,000 kita pun udah boleh nempatin kamarnya. Kamar kami terletak pas di koridor buat masuk ke dalam. Di dalemnya ada 2 kasur tingkat. Fasilitas dalam kamar ada TV, telfon, hairdryer, shampoo sabun odol sikat gigi handuk, selimut, penghangat di tiap kasur dan ada juga penghangat ruangannya. Ada AC-nya juga loh, tapi yakali aja lagi musim dingin ahahaha. Kamar mandinya ada di ujung banget koridor, dipisah kamar mandi cewe warna merah dan yang cowo warna biru. Over all, tempat ini recommended banget sih menurut gua. Tempatnya rapi, bersih, sunyi, tenang, suasanya asik deh. Oh ya, dia juga sedia kopi teh gitu dan bahkan dia juga jual nasi instant yang tinggal diangetin di microwave gitu loh. Harga nasinya 1,000.

Image

Penampakan lobby TravelersA

Image

Penampakan kamar. Foto diambil waktu mau check-out, jadi kamarnya berantakan hehe

Sampe kamar langsung beberes, mandi, sholat dan langsung cus jalan ke sekitaran guesthouse-nya. Ternyata sampe jalan di perempatan tadi, kalau kita nyebrang itu ada tangga ke bawah dan ternyata ituloha Cheonggyecheon sodara-sodari. Cheonggyecheon itu sungai dan namanya juga sungai jadilah bisa dipastikan kalau dia itu panjang. Sayanganya, bagian Cheonggyecheon yang ada di daerah guesthouse gua itu bukanlah daerah utamanya Cheonggyecheon ahahahahahaha! Bisa aja sih kalo lu mau nyusurin tuh sungai kali aja lu mungkin tiba-tiba bisa uda sampe lagi aja di Gwanghwamun ahahahaha tapi berhubung kami masih baru sampe banget dan gamau macem-macem dan laper, akhirnya kami memutuskan untuk langsung naik lagi dan pergi ke arah sebrang guesthouse.

Nah, ternyata daerah tempat tinggal kami itu jam setengah 9 malem gitu ternyata udah sepi. Semua udah tutup. Seriusan gak ada tempat makan yang buka. Akhirnya kita terus jalan aja dan sampe ke sebuah pasar. Rame banget. Macem pasar Anyar. Rame sama penjual makanan dan orang yang makan. Makanannya macem-macem, dari mulai kimbab, eomuk (odeng), sundae, ttokpokki, seafood, bibimbab, dll. Banyaknya sih bapak-bapak gitu yang makan ahahahaha kami cuma muterin sekali doang udah gitu langsung balik lagi aja takut nyasar, refot. Sebelum pulang kami coba makan eomuk dulu, tau kan fishcake yang ada kuahnya gitu loh. Asli sumpah enak banget seger banget! ahahahaha gua lupa euy harganya, kalo gak salah sih 2,000 satu porsinya dan kami makan satu buat bertiga ahahahahahaha

Image

delicious 어묵. (photo credit: Suci)

Abis makan itu pun kami langsung balik ke guesthouse. Sebelumnya sempet mampir ke mini market deket situ pengen bandingin harga nasi ahahaha dan ternyata gak ada. Akhirnya Suci jajan susu pisang aka 바나나 우유 /banana uyu/ harganya 1,300. Abis jajan gitu, balik ke guesthouse dan nongkrong di lobby-nya. Gua ngenet pake PC guesthouse dan asli PC-nya lemot parrrrah ahahahaha. Internetnya sih boleh cepet, ya kalo PC-nya lemot mah sama aja bo’ong ahahaha mending sekalian ngenet lewat HP aja deh, wi-fi lantai satu kenceng mampus. Gua aja bisa streaming 아빠 어디가 pake wi-fi di HP ahahahahah top.

Setelah streaming yang berujung ketiduran, akhirnya gua pun tidur (yaiyalh). Besok niatnya mau keluar dari guesthouse jam 10-an terus janjian sama Esther jam 5 dan sama anak-anak PAS lain jam 6. Gonna be a great day!

Bagaimana kelanjutan jalan-jalan Tia di hari berikutnya? Tunggu postingan berikutnya hehe ^^

-TIA-

9 thoughts on “Liburan ke Korea: first day – from Busan to Seoul

    • Halo! Maaf baru respon. Untuk itu saya lupa tanya sih. Soalnya waktu itu langsung minta satu kamar bareng untuk bertiga. Mungkin bisa diliat di webnya aja. Maaf ya kalo jawabannya kurang ngebantu😀

      • Siip deh. Mau tanya lg dong. Kamu fans’y cnblue kan? Waktu disana sempet ke fnc entertainment g? Maaf ya banyak nanya. Hehe

    • Halo! Kamu bener ada di Busan kan? Gak jauh kok dari stasiun Sasang, di deket gedung yang ada tulisan apple itu, deket mcd juga kalo gak salah

    • Hai, maaf baru balas.
      Sebelumnya mau tanya, kamu bisa baca hangul dan bahasa Korea kan? Kalau bisa, kamu tinggal pilih menu 빠른검색 yang ada gambar bintangnya, terus masukin stasiun keberangkatan di sebelah kiri tanda plus dan stasiun tujuan di sebelah kanannya. Nama stasiunnya bisa kamu ketik langsung atau kamu bisa pilih langsung stasiunnya dari map-nya. Nanti muncul deh line berapanya, trus harus transit di mana kalau emang butuh transit hehe

  1. Yes, sudah aku coba pake aplikasinya. Agak pusing juga baca hangeulnya. Terimakasih, hehe. Aku baca2, pengajuan visanya pake sponsor ortu ya? aku bisa minta info dokumen-dokumen ortu apa saja yang disertakan untuk pengajuan visanya? kebetulan ortu juga sama-sama PNS. Terimakasih🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: