Liburan ke Korea: flights Jakarta – KL – Busan

Yeap, langsung aja ke cerita berikutnya tentang liburan gua selama seminggu di Korea.

Nah, setelah booking tiket pesawat, booking penginapan, ngatur jadwal, ngajuin visa, tentu saja yang tersisa hanyalah tinggal nunggu keberangkatan. Tapi, jangan lupa karena kami bakal pergi ke Korea yang mana di bulan Januari masih winter, jadi baju anget buat winter pun harus disiapin. Penting banget loh kalo gak mau sakit atau kesusahan apapun hehe. Diantara dua temen gua yang lain, gua adalah orang yang paling gak modal hahaha gak modal di sini, gua males banget buat beli-beli perlengkapan winter gitu karena selain gak punya duit, asa sayang aja gitu kalo belanja perlengkapan winter yang gak bisa dipake di Indonesia dan gatau juga mau dipake kapan lagi nantinya. Perlengkapan winter itu buat gua mahal banget, jadi daripada dibelanjain buat begituan mending buat makan hehehe. So, gua usaha buat cari pinjeman. Pertama cari temen gua yang udah pernah tinggal di Korea dan dia minjemin coat sama baju bulu-bulu gitu. Coatnya diambil temen gua dan gua ambil baju bulunya satu. Trus gua juga sempet tanya ke temen lain, awalnya sih gua mau pinjem jaket windbreaker gitu, tapi gataunya kakaknya beberapa bulan yang lalu abis dari Jerman dan kebetulan pas kakaknya pergi juga lagi musim dingin, jadi ya gua pinjem aja satu coatnya. Selain itu gua juga coba hubungin satu temen lain dan kebetulan dia juga punya jaket buat winter gitu dan kebetulannya lagi dia ada di Bogor jadi langsung aja deh gua pinjem. Alhamdulillah, buat urusan jaket gini gua gak dipersuliti sama Yang Di Atas hehehe. Yang paling wajib buat dipake pas winter itu adalah longjohn dan ternyata longjohn juga harganya gak murah. Longjohn buatan Cina itu paling murah 130ribuan. Awalnya gua mau beli juga tuh longjohn, eh tapi pas bilang mamake ternyata mamake juga punya daleman buat musim dingin gitu, waktu itu dibeli pas mau ke Mekkah. So, mamake suruh gua pake itu aja karena pas atasan sama bawahan gitu. Kalau gatau longjohn itu kayak gimana, sebenernya macem baju daleman sama legging gitu sih, cuma bagian dalemnya agak berbulu gitu. Sebenernya, kalo kata temen gua, pake longjohn buatan Cina itu masih kurang ampuh karena dinginnya masih tembus, tapi ya kalo mau beli longjohn yang oke silahkan luangkan uang anda sekitaran 500ribuan (menurut artikel blog yang gua search). Oh ya, kalau mau cari longjohn silahkan ke mall ambasador, temen gua sih beli di toko namanya For Her, pas banget di belokan setelah pintu masuk dan ada di sebelah kiri. Dia gak cuma jual longjohn, tapi juga jual perlengkapan winter lainnya macem sarung tangan, kupluk, tutupan telinga, legging tebel, coat, jake, dll. Tapi kalau beli satu biji satu biji gitu, dia harga pas, kalau beli dua, cuma korting 10%. Kalau engga coba puterin aja itu satu mall sama ITC di sebelahnya, ada lagi kok.

So, pakaian yang gua bawa untuk selama seminggu di Korea adalah sebagai berikut: 2 jaket/coat, 2 daleman panjang ala longjohn (yang satu punya mamake, yang satu kaos tebel banget punya temen gua), 1 kaos daleman panjang (yang biasa dipake buat baju muslim itu loh, kayak manset haha), 2 legging dan 1 celana pasangan ala longjohn, 3 kaos biasa (buat rangkap setelah daleman panjang itu), 3 kemeja (yang satu bahan jeans) dan 2 baju panjang yang emang agak tebel (yang satu ada hoody-nya gitu), 1 baju bulu-bulu punya temen gua, 1 celana training (buat tidur sih), sama bawa 2 jeans (plus satu yang dipake pas pergi sih), ditambah 2 pashmina (buat dijadiin syal) dan sepasang sarung tangan dan beberapa pasang kaos kaki (gua bawa banyak kaos kaki, karena cuma punya kaos kaki biasa). Pas pergi gua cuma pake kaos, kemeja, dan jeans dengan satu jaket ditaro di luar. Sisanya semua masuk koper dan pas ditimbang di rumah itu beratnya 10kg total, ditambah tetek bengek lainnya dan sepatu sepasang dan bahan makanan (mie 5 biji, popmie 3 biji, abon, saos, dan mentega 2 biji). Oh ya, masing-masing dari kami akhirnya beli bagasi 20kg. Jaga-jaga aja, daripada overweight katanya biayanya bisa lebih mahal dari beli bagasi😐

Jakarta. Minggu, 05 Januari 2014

Setelah koper fully packed, gua pun siap berangkat. Bawaan pergi gua cuma satu koper dan satu backpack. Backpack isinya cuma alat mandi, kamera + batre, charger hp + kabel data, passport, buku travel guide di Korea sama buku tentang subway Korea, buku buat baca-baca di pesawat + headset, buku catatan, roti 2 biji, air minum (yang kemudian harus dibuang isinya), popmie, 1 pashmina, sarung tangan, mukena + sejadah, tas kecil dan dompet. Gua saranin untuk naro passport di tempat yang gampang terjamah karena passport bakal terus-terusan di keluarin. Jangan lupa buat tetep sediain uang rupiah, buat bayar airport tax 150ribu rupiah.

Gua berangkat ke Soetta naik Damri yang berangkat jam 2 siang dari Botani Bogor. Jam setengah 4an udah masuk kawasan bandara dan gua turun di terminal 3. Gua yang paling terakhir dateng haha 2 temen gua udah nungguin gitu (mian T.T). Pas gua dateng kita langsung ke counter check-in aja, sebelumnya udah check-in online sih, trus masukin koper (setelah ditimbang di bandara, koper gua jadi 11,5 kilo-an haha) ke bagia check-in-nya. Setelah itu kami pun tinggal nunggu boarding aja, flight ke Kuala Lumpur-nya jam 6.50 pm. Setelah solat, makan, akhirnya kita pun masuk ke temapt boarding-nya dan nunggu di sana aja. Tapi sampe jam setengah 7-an gitu gak ada kabar tentang pesawat kita. Malah pesawat yang ke Singapur yang harusnya jam 6 kurang baru diinfoin kalo pesawatnya delay gara-gara traffic dan baru diberangkatin jam 8 nanti. Gilak. Gua pun was-was. Yang ke Singapur yang seharusnya berangkat lebih dulu aja belum jalan, apalagi pesawat gua? Gak lama ada info juga kalo pesawat yang ke KL juga delay dan dijadwalin berangkat jam 9 kurang 15. WHAT?! Makin was-was. Masalahnya tiket kami kan tiket terusan gitu Jakarta – KL – Busan dan kita harus udah boarding jam 12.55 untuk berangkat KL – Busan. Dengan jadwal biasanya, kita harusnya nyampe jam 9.50 pm waktu KL lah kalo pake delay 2 jam? Nanya sama mas-mas di bagian informasi pun dia cuma jawab “nanti kalo ketinggalan juga bakal diurusin sama pihak di KL” tanpa ngeliat muka kita. Agak kesel juga denger jawabannya errr. Soalnya, ada salah satu temen gua yang pengalaman naik maskapai AA juga dan dia beli tiket Medan – KL – Incheon, nah waktu di Medan penerbangannya delay dan ternyata pas sampe KL pesawat ke Incheon-nya udah terbang. Alhasil dia harus nunggu sampe besok buat bisa berangkat ke Korea. Ya emang sih diurusin, dikasih hotel segala macem, tapi tetep aja loh horror kalo udah ketinggalan gitu mah, mana dia sendiri. Dan sebelumnya, gua ga sempet kepikiran kalo pesawat bakal delay kayak gini. Delay-nya gegara traffic di dalam Soetta-nya pulak hadoooh. Eh tapi untungnya, jam setengah 8-an gitu kami udah dibolehin boarding meskipun pesawatnya sih ada kali jam  setengah 10an baru jalan -,- pokonya gua nunggu lama aja dalem pesawat, gak jalan-jalan.

Sebenernya perjalanan ke KL gak sampe 2 jam, tapi karena beda waktu aja jadinya keliatan lama. Selama perjalanan, gua gak bisa tidur dan malah ngobrol sama temen gua. Temen gua yang satu kepisah cukup jauh karena dia milih kursi gitu sebelumnya, semenrara gua pasrah lillaahi ta’ala karena ga mau ngeluarin uang lagi ahahahaha. Karena delay tadi, gua sampe di KL jam 12 kurang gitu deh. Pokoknya gua cuma punya waktu satu jam sampe ke batas boarding gate pesawat ke Busan ditutup. Berhubung semuanya juga baru pertama kali menginjakkan kaki di bandara KL, akhirnya kita cuma ngikutin arus aja untuk keluar dari lapangan terbang. Dan drama episode 1 pun dimulai.

Pas udah nyampe di bagian imigrasi, eh kami sempet salah antri gitu malah antri di bagian khusus orang Malaysia ahahahahabego untung cepet sadar. Setelah antri di bagian yang bener, kita pun cukup lama nunggu dan setelah keluar dari bagian imigrasi itu kita langsung buta arah. Masih ngikutin arus dan kemudian benar-benar tersesat. Kalau boleh gua bilang bandara KL yang gua lewatin itu terlalu suram, entahlah mungkin karena udah tengah malem juga kali yah. Waktu hilang arah itu, sempet tanya sama orang Indonesia yang sebelumnya antri depan kami, tapi ternyata mereka itu mau pergi ke Vietnam dan pesawat mereka masih jam 6 nanti, jadi mereka juga gatau errr. Kami pun akhirnya coba tanya sama mbak-mbak berkerudung yang (kayaknya) sih pegawai salah satu maskapai luar negeri. Lucu deh, pas mau tanya kami malah bingung gitu mau tanyanya pake apa dan bahasa Inggris lagi stuck banget, akhirnya yang keluar “bisa bicara bahasa kan?” ahahahahah dan dia pun ngangguk. Akhirnya kami tanya ke mana penerbangan internasionalnya, eh dia jawabnya pake bahasa Melayu dong. Terus gua pusing ahahahaha. Pokoknya katanya keluar dan ikutin aja tandanya. Yaudah deh kami jalan cepet sesuai dengan yang dia arahin dan pas sampe di bagian pintu buat ke lapangan terbangnya, kami masih harus kayak check-in lagi gitu, dan itu kerasa lamaaaa banget padahal cuma ada kami bertiga dan di situ mbak-mbaknya berdua. Kata mas-mas yang jaga di gate gitu kami disuruh cepet-cepet takut ketinggalan dan si mbaknya juga rasanya pelan banget buka passport kita errrr. Mbaknya cuma bilang “kita usahakan secepat mungkin ya” dalam logat melayu. Gua pusing.

Abis ngelewatin si mbak-mbak itu, kami mulai lari-lari karena udah jam setengah 1-an gitu dan lu harus tau itu gua masih harus naik tangga pula alamak! Udah heboh lari-lari, masih ada pengecekan macem imigrasinya gitu, udah gitu masih juga harus periksa barang dan badan lewat metal detector. Omaygat. Lebih bikin paniknya lagi, kami lewatin bagian itu barengan sama rombongan umroh, waduh makin kerasa lama aja prosesnya. Di bagian ini, kami ketemu sama 3 cewe Korea dan pas ditanya sama temen gua, ternyata mereka juga naik pesawat yang sama dengan kami. Oke, seengganya gak cuma kami bertiga aja hahaha. Serius loh antri di situ lama banget, sampe sempet gua celetukin “can you make it faster?” saking geregetannya. Setelah ngelewatin bagian ini, kami langsung lari-lari lagi dan sampe di gate terakhir masih ada aja loh pemeriksaan. Pertama di counter gitu, trus di gate nya sama petugas (kayaknya) keturunan India gitu. Orang udah buru-buru, eh masih aja diibercandain waktu gua bilang gua gak ada waktu dan dia cuma bilang “saya bisa minta pilotnya buat nunggu kok” grrrr menurut lu gua masih bisa ketawa?! Sampe di tangga pesawat juga petugasnya, cewe keturunan India juga nyapa dan bilang “kalian dari Jakarta? santai sajeu”. Iye dah iye… Alhasil masuk pesawat semua penumpang yang lain udah pada duduk rapi cantik manis ganteng, sementara kami bertiga udah ngos-ngosan capek haus. Kami langsung cari tempat duduk kami yang agak di bagian belakang gitu.

Perjalanan KL – Busan makan waktu 5-6 jam gitu dan udah dicoba bagaimanapun, gua tetep gak bisa tidur. Beda banget sama anak kecil depan kiri gua yang dari pesawat belum jalan sampe udah nyampe Busan dia tidur pules banget hahaha. Oh iya, maskapai AA ini seriusan aja loh gak ngasih makanan apa pun padahal perjalanan jauh. Iya sih low fare, tapi yak masa akua gelas tibang gope aja ga mau kasih sih? Beli akua botol kecil di dalem pesawat harganya 4 ringgit kalo gak salah inget errrr. Sebenernya sih udah dikasih tau sama temen gua buat nuker ringgit juga, tapi karena males balik ke money changer dan setelah tanya temen gua yang di Malay kalo ternyata harga ringgit juga mahal, gua jadi gak nuker ringgit deh. So, gua emang dari rumah udah niat mau puasa aja di pesawat. Jadi gua ga jajan apa-apa di pesawat ahahahah laper-laper dah tuh.

Oh ya, waktu masuk pesawat ke Busan itu gua sempet kaget loh, karena ternyata sebagian besar penumpangnya itu adalah orang Korea dan banyak juga yang kayaknya pergi sekeluarga gitu hahahaha emang ya, gak ada yang gak mau hal-hal yang bersifat murah kkk.

Anyway, kisah selanjutnya ada di postingan berikutnya ya! Ciao!

.TIA.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: