Liburan ke Korea: second day – start the journey and meeting with old friends!

Hari ke-2,

Selasa, 7 Januari 2014. Seoul.

Rencana tempat yang akan dikunjungi hari ini adalah: area Gwanghwamun, Gyeongbok-gung, Korea National Folk Museum (is it right?), Bukcheon Hanok Village. Selain tempat tersebut, kami juga udah janjian sama Esther buat ketemuan jam 5 sore di exit 1 Jonggak station untuk ketemu temen-temen PAS 2013 yang lain juga pas jam 6-nya.

Kami rencana bakal keluar dari guesthouse jam 10, tapi kenyataannya jam 10 kurang kami baru bangun dong! errr. Mari kita jadikan kecapean sebagai excuse-nya hahaha๐Ÿ™‚ Meskipun bangun kesiangan, kami tetep aja santai. Gini nih enaknya pergi sendiri, semua serba santai hehehe. Kami gantian mandi karena kamar mandinya cuma satu. Buat gua sarapan itu penting, so gua harus sarapan. Jadi, gua dan Lulu beli nasi seceng itu dan angetin pake microwave cukup 3 menit aja. Oh ya, waktu angetin nasinya, jangan lupa ujung kemasannya dibuka dikit yah. Gua udah persiapan banget kan dari rumah bawa abon, popmie, saos, kering kentang, dan bon cabe. So, sarapan gua ditemani itu semua. Alhamdulillah enak dan kenyang๐Ÿ™‚

Image

Penampakan kemasan nasinya. Kenyang kok segitu. Harga: 1,000 di guesthouse

Beres sarapan langsung cus deh keluar. Dari guesthouse buat sampe ke Gwanghwamun cukup naik subway selama 4 menit doang karena ์„์ง€๋กœ 4๊ฐ€ (Euljiro 4(sa)-ga) dan stasiun Gwanghwamun itu ada di satu line yang sama, yaitu line 5 dan cuma beda 2 stasiun aja hehehe. So, dalam waktu sekejap kami udah sampe di area Gwanghwamun. Sebenernya kami gatau pasti mesti keluar dari exit yang mana, cuma ngikutin papan pemberitahuan aja gitu deh.

Penampakan exit 4 stasiun Euljiro 4(sa)-ga

Pas keluar dari stasiun Gwanghwamun dan ngeliat jalanan, gua baru aja ngerasain bahwasanya gua ada di Seoul, Korea ahaha karena emang Gwanghwamun area itu Seoul banget. Ngeliat jalanan besaaar banget dan di depan mata ada patung Raja Sejong dan di depannya juga ada patung Jenderan Lee Sunshin hihi baru berasa deh Korea-nya.

Exit 2 stasiun Gwanghwamun (๊ด‘ํ™”๋ฌธ)

20140107_121913

Hmm gatau ini apa namanya hehe

Dari pintu keluar kami jalan ke arah foto yang ada di atas, karena zebra crossnya ada di sana. Kami akan nyebrang ke Gwanghwamun square yang ada patung Jenderal Lee Sunshin dan Raja Sejong. Di area sini banyak juga turis yang dateng buat foto-foto. Wisatawan Korea-nya juga banyak, tapi banyaknya sih anak kecil gitu.

20140107_122345

Jenderal Lee Sunshin

SANYO DIGITAL CAMERA

Waktu lagi jalan menuju patung Raja Sejong, tiba-tiba ada yang nyapa bilang “Assalamualaikum”. Pas diliat ternyata seorang bapak gitu, lupa tapinya dia orang Korea atau Cina. Dia bareng sama 2 cewe muda gitu. Kami jawab aja salamnya, terus sempet ditanya-tanya gitu. Pas bilang Indonesia, dia sempet ngomong satu-dua kata bahasa gitu. Lucu deh bapa-bapanya.

20140107_124515

Raja Sejong sang pencipta hangul

Gak jauh dari patung Lee Sunshin, di belakangnya juga berdiri patung Raja Sejong. Raja ini nih yang nemuin hangul yang sekarang terkenal itu. Waktu sebelum berangkat sempet tanya-tanya Cla dan dia bilang dibalik patung Raja Sejong ini sebenernya ada museum bawah tanah tentang Raja Sejong dan itu gratis. Karena kami cari yang gratisan, kami juga cari tempat itu dan tada! ternyata bener dibaliknya itu ada jalan ke bawah.

20140107_124854

penampakan dibalik patung Raja Sejong

20140107_124900

pintu masuk

Di dalemnya sih iya emang beneran museum yang isinya tentang Raja Sejong, tentang Hangul, ya pokoknya berkaitan tentang Raja Sejong dan Hangul deh. Gimana Raja itu bisa nyiptain Hangul ada semua di dalem sini. Terus ini menurut gua sih udah termasuk museum modern, banyak alat-alat yang interaktif gitu deh, gak cuma display gambar atau patung. Selain itu, ada juga kayak mini perpustakaan di dalemnya, bahkan cafe juga ada.

SANYO DIGITAL CAMERA

pintu masuk di bagian dalam

SANYO DIGITAL CAMERA

separuh dari bagian dalam

SANYO DIGITAL CAMERA

anak-anak asyik main komputer untuk foto-foto

Kalau kita jalan di dalemnya, itu ternyata nyambung juga sama ruangan museum tentang Jenderal Lee Sunshin. Jadi, di ruang sebelahnya ceritanya udah bukan lagi tentang Raja Sejong, tapi tentang Jenderal Korea yang terkenal yang (kalo gak salah) berhasil ngalahin pasukan Jepang. Di dalemnya juga ada replika kapal kura-kura yang dulu dipake sama pasukan Lee Sunshin. Replikanya cukup besar dan kita juga bisa masuk ke dalemnya. Di dalemnya ada diorama dan alat-alat yang dulu emang dipake mungkin yah. Selain itu, ada video yang ngegambarin perang yang dilakuin oleh Lee Sunshin ini. Ada alat interaktifnya juga jatohnya sih kayak mainan, makanya anak-anak pada heboh main di situ.

20140107_132507

ini replika Turtle Ship-nya

20140107_132833

patung-patung kecil di bagian dalam kapal

Sebenernya ada satu hal yang gua salut dari orang Korea, sekaligus bikin gua malu sebagai seorang warga negara, yaitu orang Korea itu banyak tahu tentang sejarah negaranya sendiri. Kalo di kelas dosen gua jelasin tentang sejarah negaranya, dia banyak tahu gitu. Gua pikir mungkin karena dia seorang pengajar, tapi kayaknya sih engga. Seengganya, momen-momen penting tentang negaranya kayaknya tiap warganya tahu deh. Waktu gua nonton sedikit videonya Lee Sunshin itu, di sebelah gua ada seorang anak sama ibunya dan gua ngederin si Ibu itu lagi jelasin tentang video itu ke anaknya, siapa itu Lee Sunshin dan apa yang udah Jenderal itu lakuin. Waktu gua kesana pun, banyak banget anak-anak yang dateng kesitu. Kebetulan emang lagi libur sekolah juga. Ada yang dateng tur gitu. Yang gua tahu dari Muhan Dojeon sih emang Korea lagi gencar buat ngenalin tentang sejarahnya ke anak muda biar mereka gak lupa, makanya sempet ada kelas khusus tentang sejarah gitu di Mudo sama para idol kan. Duh, gua harus banyak belajar sejarah lagi nih dari sekarang, biar nanti gua juga bisa jelasin tentang sejarah negara kita ini ke anak-anak gua :3

20140107_134137

kolase di dinding yang kalo gak difoto agak susah untuk nebak ini gambar apa. tahu kan siapa?

20140107_134227

ini bukan kereta api yah

Setelah muter-muter selama kurang lebih sejam di dalem ruangan bawah tanah itu, akhirnya kami keluar lagi. Tujuannya adalah ke depan Gwanghwamun dan Istana Gyeongbok. Keluar dari museum kita balik ke Gwanghwamun square. Foto-foto depan Gwanghwamun yang merupakan sebuah pintu istana yang ada di tengah kota di kawasan istana Gyeongbok.

20140107_140231

Gwanghwamun

Nyebrang ke arah Gwanghwamun trus ke arah kanan dan ikutin jalan aja maka kalian akan sampe ke pintu masuk buat ke area istana Gyeongbok. SAYANGNYA, waktu kami ke sana istananya tutup aja dong! Grrrr. Jadi ternyata, tiap hari Selasa itu istana tutup, gak dibuka untuk umum. Sayang banget sumpah. Kami lupa ga ngecek sih tempat ini tutupnya kapan, tapi harusnya sih dari info yang kami punya istana ini gak tutup karena kalau kami tau istana ini tutup ya ngapain juga kami ngerencanain ini di hari Selasa? Hmm. Ya pokoknya di papan yang ada deket penjualan tiket terpampang ‘closed every tuesday’. Blah. Jadi ya kami gak bisa masuk ke area istananya deh, cuma bisa liat di bagian luarnya aja huhu.

20140107_141827

bagian luar Gyeongbok-gung

20140107_141452

Serius ini sangat disayangkan kami gak bisa masuk ke sana huhu tapi perjalanan masih harus tetap disayangkan. Oh ya, sebenernya ada objek wisata lain sih, yaitu pergi ke kawasan Cheongwadae atau Blue House atau istana Negara. Meeting point buat pergi ke sana ada di parkiran istana. Beli tiketnya juga kayaknya sih di situ deh. Jadi, nanti kalian akan diangkut naik bus gitu buat pergi ke sana. Kami sih karena cari yang murah-murah jadinya gak pergi ke sana. Gua pribadi sih pengennya pergi ke kawasan Panmujom alias DMZ, perbatasan Korea Selatan dan Utara kayak yang ada di King2Hearts itu loh, perbatasannya kan garis doang gitu. Ah pengen deh hehe

Balik lagi ke cerita awal yah. Berbekal kata-kata Kara yang bilang ada sebuah museum juga di kawasan sana yang wajib buat didatengin, yaitu The National Folk Museum of Korea. Katanya dia bagus. So, kami juga memutuskan buat keluar dari area istana ngikutin papan petunjuk yang ada di sana.

20140107_143114

Peta informasi yang ada di jalanan

Fyi aja, kalian bakal banyak nemuin informasi kayak foto di atas di jalanan yang kalian lewatin waktu di Korea. Di foto itu ditunjukin tentang 5 istana terkenal, tempat sejarah, dan tempat yang bisa dikunjungi lainnya. Lengkap ada gambaran petanya juga kan? Biasanya bentuknya gak segede gini juga. Ada yang cuma buletan aja gitu yang nunjukin 4 arah dan nama daerahnya kayak yang gua temuin di Cheonggyecheon deket guesthouse.

So, setelah ngikutin jalan aja, gak jauh udah keliatan deh tanda-tanda keberadaan itu museum. Bukan cuma Folk Museum aja, tapi ternyata ada museum anak-anak juga di sana. Fiuh, ada yang bisa dikunjungi juga deh. Kami pun semakin mendekat dan jengjengjengjeng… TUTUP JUGA DONG! Grrr. Yap, di pintunya tertulis ‘hari selasa tutup’. Omaygat. Kami pun langsung lesu. Untung di depan situ ada tempat duduk-duduk gitu. Tapi tempat duduknya dingin aja dong gegara lagi musim dingin *penting abis ini buat diceritain*

DSC08822

Plang di depan museum (photo credit: Suci)

20140107_143959

So, akhirnya setelah agak bete karena dua tempat gak bisa dikunjungin karena tutup. Akhirnya kami ngelanjutin rencana selanjutnya, yaitu ke Bukcheon. Kalau gak salah sih jam udah nunjukin pukul setengah 3-an gitu dan kami juga janjian ketemu Esther jam 5 kan, jadi kami gak boleh buang waktu. Modal liat-liat buku, kami percaya kalau Bukcheon itu deket dari kawasan Gyeongbok-gung, tapi tetep gatau gimana caranya ke sana. Naik subway itu cuma deket banget tapi ke stasiun subway-nya makan waktu. Sempet liat petunjuuk jalan kalau jalan untuk ke arah Bukcheon itu ada di perempatan jalan besar tadi dan itu ke arah kiri dari tempat kami berada sekarang. Dan waktu kami bingung gini, akhirnya Lulu dan Suci nyamperin pak polisi yang lagi nganggur diem aja depan zebra cross.

20140107_144749

Coba tanya pak polisi dulu

Fyi lagi nih, banyak loh pak polisi yang masih muda gitu berkeliaran di pinggir jalan. Kayaknya sih anak-anak(?) yang lagi pada gundae gitu haha. Salut deh sama pak polisi yang harus jaga di segala cuaca!

Nah, setelah dapet pencerahan dari pak polisi yang dibantu peta yang kami bawa, ternyata kami tinggal nyebrang aja dan masuk ke jalanan yang ada di situ karena katanya sih ada di daerah itu. Oke deh, akhirnya kami nyebrang dan masuk ke jalanan itu. Lurus aja gitu sampe ketemu perempatan. Di situ bingung lagi deh. Sempet kami belok ke arah kiri dan liat papan petunjuk di situ tapi gak ada indikasi kalau jalanan itu adalah jalanan buat ke Hanok village. Tapi ternyata gak jau dari perempatan itu ada sebuah tourist information gitu. Kami pun masuk ke sana dan petugas di dalemnya itu Ajumma gitu. Karena semua yang masuk ke situ udah pasti nanyain ke Hanok Maeul, dia pun langsung kasih kami peta besar gitu dan dia tandain petanya pake krayon gitu arah dari tempat kita sekarang sampe ke jalanan Hanok Maeul-nya. Jadi dari tourist information itu kita cukup jalan lurus aja sampe nanti ketemu tourist information lagi yang ada di pertigaan jalan gitu (kalau gak salah sih). Pokoknya setelah kita nemuin tourist information itu kita tinggal belok kiri sampe kita nemuin sebuah apotek dan gang ke Bukcehon Hanok Maeul-nya itu ada di sebelahnya apotek itu. Oh ya, tourist informationnya yang sebelum belok kiri itu ada di seberang jalan, tapi kalian gak perlu lah nyebrang. Pokoknya keluar tourist information yang pertama itu ikutin jalan aja di kiri.

Karena jalannya gak susah cuma cukup jauh aja, akhirnya kami berhasil dengan selamat sampe ke depan apotek yang dikasih tau sebelumnya. Langsung deh kami masuk ke gang di sebelahnya dan ternyata selain kami banyak juga pengunjung lain yang datang. Gak cuma turis asing (dan bahkan sebenernya turis asingnya keitung jari sih), turis Korea juga banyak yang dateng. Jadi, emang ini tempat apaan sih? Buat yang masih belum tau, Bukcheon Hanok Village (Maeul) itu sebenernya adalah sebuah perumahan yang rumah-rumahnya itu masih rumah tradisional khas Korea yang disebut dengan Hanok dalam bahasa mereka. Karena ini perumahan beneran, jadi sebenernya kita cuma bisa liat dari luar aja pintu dan pagar yang khas banget dari Hanok. Dalemnya kayaknya gimana sih kita gak bisa liat karena rumahnya emang ditinggalin juga. Selain itu, di kawasan ini dilarang banget ribut-ribut. Pokoknya kita harus bisa jaga ketenteramanm kawasan ini karena sekali lagi, ini adalah kawasan perumahan yang ada penduduknya di dalemnya. Oh ya, sebagaimana kontur khas negara Korea, di daerah ini jalanannya naik turun gitu. Bikin capek sebenernya dan ya pemandangannya gitu-gitu aja sih gak ada apa-apa yang wah banget haha cuma ya daripada penasaran aja sih. At least ada tempat khas yang udah dikunjungin gitu haha. Hanok Maeul ini gak cuma ada di Bukcheon aja sih, kalau gak salah di kawasan Namsan juga ada. Ya, coba dicari ajalah hehe

20140107_150929

20140107_151158

20140107_151256

20140107_152527

20140107_151331

20140107_151107

tanda dilarang ribut di kawasan ini. ssstt.

Karena gak ada yang bisa diliat lagi selain pintu rumah dan cape juga bro naik terus jalanannya, akhirnya kami mutusin buat balik aja menuju stasiun subway terdekat. Pas baru jalan keluar gang gitu masa ya, gua papasan sama Naysila Mirdad coba! ahahaha cantik loh, dandan banget doi! Awalnya gua kira doi turis India gitu, tapi pas papasan langsung ngeh itu artis Indonesia haha. Di jalan, kami liat ada Ajumma jualan eomuk. Karena kami pecinta eomuk, kami pun mampir haha kebetulan belum makan siang juga sih. Ajumma ini jualan eomuk satuan dan satu tusuknya harganya 700 saja. Nongkrong dulu deh di situ beli eomuk seorang satu. Serius deh eomuk itu enak banget, ga ngerti lagi gua. Kuahnya juga seger banget. Sempet ngobrol sama Ajumma-nya dan dia cukup wah juga gitu ngedenger kami bisa ngomong pake bahasa Korea haha. Udah cukup makan satu, kami pun ngelanjutin jalan lagi. Lulu sempet beli tteokpokki satu cup kecil kalau gak salah sih harganya sama dan itu enak juga! Bedalah sama yang udah ada di Indonesia rasanya.

Gua lupa kami pergi ke stasiun mana, tapi yang jelas sih ke deket-deket situ. Tujuan selanjutnya adalah ke stasiun Jonggak buat ketemuan sama Esther jam 5 dan anak-anak PAS lain jam 6. Jam 4-an kami udah di stasiun dan gak sampe setengah jam kami udah sampe di Jonggak. Ada kejadian konyol di sini. Kami mulai terlibat dalam sebuah drama lagi. Berawal dari gua yang nerima katok Esther yang bilang kalau dia bakal telat sekitar 10 menit. So, kami pun santai aja nunggu di dalem stasiun, gak naik ke atas. Ternyata di bawah situ itu ada ์ง€ํ•˜ ์ƒ์ž /jiha sangja/, jadi di situ banyak toko jualan gitu. Toko baju, mart, kosmetik, aksesoris, sepatu, ya pokoknya macem-macem toko deh. Kami pun muter-muter di situ aja. Udah muterin sekali, kami pun jalan ke arah pintu keluar dan kami nemuin toko buku juga di situ. Toko bukunya cukup besar. Muter-muterin situ deh sambil cari sinyal wifi buat ngabarin Esther juga. Toko bukunya rame dan gua gak bisa lepas liat agenda yang anjir banget lucu-lucunya tapi harganya gak lucu! ใ… ใ… 

Nah, waktu asik-asik ngeliatin barang yang lucu-lucu udah mau jam 5 kurang dikit rupanya. Kami pun mutusin buat keluar dan begonya gua, waktu iseng baca ulang katoknya Esther, tetiba aja gua salah ngartiin dengan ngira Esther bilang bakal lebih cepet 10 menit datengnya. Teng. Panik. Pas keluar toko buku aja itu udah jam 5 dan kami kan janjian di exit 1 tapi pas menuju sana kami liat ada pemberitahuan kalau exit 1 lagi ada renov gitu jadi gak bisa dipake. Akhirnya kami diarahin ke exit 2 dan sebenernya exit 1 itu keliatan mata dari exit 2. Langsung deh ke depan exit 1 dan celingukan di sana tapi diliat-liat gak ada Esther di sana. Nah loh. Kami pun bingung. Gak ada sinyal wifi yang ketangkep pula. Makin bingung. Kami pun cuma bolak-balik exit 1 dan 2, takut Esther nungguin kami. Karena udara yang dingin banget, gua takutnya Esther nunggu di cafe atau tempat anget lain dan dia ngehubungin via katok tapi kami gak bisa liat chatnya. Nomor telfon Esther pun gua gak tahu. Selain bolak-balik di sekitaran situ, kami juga masuk lagi ke bawah dan coba ke exit lain. Kami sempet sampe ke exit yang ada di seberang. Di sana nanya sama mbak-mbak Korea 3 orang cuma buat mastiin kalau exit 1 itu emang yang ada di sebrang sana. Mbak-mbaknya itu sampe pada nyariin lewat internet gitu, padahal emang gak salah itu exit 1 emang yang ada di seberang yang lagi direnov. Oh ya, waktu di sini kami dapet pengalaman gak enak. Waktu keluar di exit 2 sambil bingung nyariin Esther, Lulu sempet mau nanya sama Ajumma yang lagi berdiri di depan situ sambil sibuk sama hp. Tapi waktu disamperin gitu, belum ditanya apa-apa masa Ajummanya udah nolak aja gitu terus pergi ngehindar. Zing. Beda banget sama 3 mbak ini.

Akhirnya kami balik ke depan exit 1. Ada kali setengah jam lewat kami kebingungan cari Esther dan waktu masih kebingungan gitu, gua ngebalik ke belakang dan keliatan ada Esther lagi jalan ngehampirin kami. Ngeliat Esther gitu, gua langsung lari manggil Esther trus meluk dia aja gitu! Huwaaaaaaaa finally! Akhirnya Esther muncul. Ya ampun~ terharu! Akhirnya ketemu Esther setelah nunggu setengah jam lebih sambil kebingungan di Jonggak stasiun, tapi lebih dari itu akhirnya ketemu Esther lagi setelah setahun yang lalu ketemu! Huwaaaa~ kami berempat pelukan macem teletubbies hahaha. Jadi sebenernya Esther emang telat dateng dari yang dia prediksi bakal dateng jam 5-an dan gua-nya bego aja pake salah baca di kedua kalinya baca chat-nya Esther hahah

Karena dingin, akhirnya kami balik ke bawah buat ngobrol sekaligus nunggu temen-temen lain yang bakal dateng jam 6. Jadi, Suci emang udah janjian sama Minki oppa buat ketemuan hari ini dan ternyata Minki ngajakin mentor gogeub-ban yang lain juga ditambah Riris dan juga Cha. Awalnya Esther bilang ke Minki kalau dia gak bisa ikut karena rumah Esther gak di Seoul jadi dia gak bisa pulang malem. Tadinya dia ngajakin ketemuan siang gitu, tapi akhirnya dia dateng jam 5 aja lebih cepet sejam supaya bisa ngobrol dan jam setengah 9-an dia bakal langsung cabut pulang ke Chuncheon. Ah seneng banget akhirnya ketemu lagi sama Esther, gak nyangka. Kami pun duduk di depan toko buku terus foto-foto. Esther mau tunjukin ke Minki oppa kalau dia udah ketemu kami dan sebenernya dia dateng ke Seoul hahaha udah foto-foto kami balik ke ์ง€ํ•˜ ์ƒ์ž /jiha sangja/ buat bunuh waktu juga dan Esther kalap liat rok-rok yang harganya 5000-an haha. Esther emang pecinta rok gitu dan akhirnya dia ga tahan terus beli satu. Abis muter-muter, kami pun ke exit 10 buat ketemu temen-temen yang lain yang udah pada nunggu.

์Šค๋”์•ผ~ ์ง„์งœ ์˜ค๋žœ๋งŒ์ด์•ผ! ๋“œ๋””์–ด ์šฐ๋ฆฌ ๋‹ค์‹œ ๋งŒ๋‚  ์ˆ˜ ์žˆ์–ด ใ…Žใ…Ž

์Šค๋”์•ผ~ ์ง„์งœ ์˜ค๋žœ๋งŒ์ด์•ผ! ๋“œ๋””์–ด ์šฐ๋ฆฌ ๋‹ค์‹œ ๋งŒ๋‚  ์ˆ˜ ์žˆ์–ด ใ…Žใ…Ž

Kami pun diajak makan ๋‹ญ๊ฐˆ๋น„ /dalkkalbi/ di Yoogane. Lupa tanya itu di daerah mana. Pokoknya di area yang disebut ํ”ผ์•„๋…ธ๊ฑฐ๋ฆฌ /piano geori/ kalo gak salah, soalnya yang gua inget waktu jalan ke sana Minki Oppa ngomong2 piano gitu. Oh ya, dalkkalbi-nya juara! Haha berhubung kami gak bisa makan daging-dagingan yang udah jelas haram, jadi kami sengaja diajak makan ke tempat ayam, meskipun ya Wallahu ‘Alam ya itu terjamin hallal atau engga ._. Abis makan malem sambil ngobrol-ngobrol, kita pun jalan keluar. Sebenernya kami gatau mau di ajak kemana, kami cuma ngikutin Minki oppa aja yang jadi ketua rombongan saat itu. Kita pun turun ke Cheonggyecheon dan jalan nyusurin sungai itu yang seriously, gak ada pemandangan apa-apa. Gak ada tuh Cheonggyecheon yang cantikย  penuh lampu saat itu. Cuma dingin aja yang ada๐Ÿ˜ Karena jalan di bawah, kita gak tau udah sampe mana karena jalan raya gak keliatan. Udah capek jalan, banyak yang mulai protes kita mau jalan kemana. Kalau gak salah denger sih Minki mau ngajakin ke Dongdaemun dan ternyata Dongdaemunnya udah kelewat aja dong errrr. Akhirnya kita terus jalan sampe gua nemuin sesuatu yang familiar. Gua ngeliat jembatan yang ada di atas gua familiar gitu kayak pernah liat dan suasana pinggir jalannya juga familiar. Kejadian berikutnya sebenernya gua agak lupa runtutnya gimana, pokoknya intinya kayak gini. Kita pun naik ke jalan raya dan di bawa masuk ke pasar tardisional yang sebenernya udah tutup tapi jadi rame banget sama yang jualan makanan di tengah-tengah jalannya. Pas masuk ke sana gua lagi-lagi familiar tapi pas nyeletuk gitu, kata Minki tempat yang mirip kayak gini banyak kok. Pasar itu adalah salah satu pasar tradisional yang terkenal di Korea gitu. Tapi akhirnya omongan Lulu mematahkan itu semua. Ternyata sodara-sodara, itu adalah pasar yang kemaren kami datengin buat cari makan malem. HAHA! Jadi Lulu inget banget sama satu toko dan dia inget sama muka ajumma di mana kita beli eomuk kemaren hahaha ini konyol. Terus kita juga akhirnya nunjukkin jalan ke arah guest house kita yang mana itu ada di sebrang pasar ini aduuuuh ini failed banget sumpah sebenernya mah ahahahaha.

Meskipun pulang tinggal ngesot gitu, kita diajakin lagi buat lanjut jalan cari keramaian karena daerah guest house gua itu emang udah sepi banget meskipun baru jam setengah 9 malem. Gua rada watir juga sih sama Esther yang masih milih buat ikut kita, bukannya pulang. Tapi katanya sih ga apa-apa gitu. Akhirnya kita malah masuk ke starbucks dan di sana pun ga bisa lama-lama karena mau tutup -,- akhirnya cuma duduk, foto-foto dan kami dianter pulang ke guesthouse.

20140107_184305

Yoogane’s ๋‹ญ๊ฐˆ๋น„

20140107_193351

20140107_201141

Esther says “coba fotonya biar keliatan akrab gitu” HAHA

20140107_203403

minus Beomjin oppa yang jadi fotografer buat foto ini ใ…Žใ…Ž

Terima kasih banyak buat mentor-mentor gogeub-ban plus Cha dan Riris yang udah mau nemenin jalan-jalan meskipun rada gaje hahaha gak nyangka bisa ketemu lagi setelah satu tahun berlalu hihihi.

Besok kita akan jalan kemana? Kita liat di postingan berikutnya yah hehe

 

 

 

ps:

Setelah nyaris dua bulan tulisan ini gak gua lanjutin dan cuma nongkrong di draft aja, akhirnya gua pun menyentuhnya lagi haha blame the internet connection in my house for being such a jerk sehingga baru hari ini gua posting huhu. Masih banyak utang cerita yang sayang kalo cuma diem di kepala gua doang. See ya!

6 thoughts on “Liburan ke Korea: second day – start the journey and meeting with old friends!

    • Haloo~ hmm sebelumnya, karena kemaren gak naik airport express, jadi aku gak tau itu kayak gimana hahaha itu kereta kan yah? Sebenernya bawa koper gede gak masalah sih, toh kopernya gak ditengteng juga kalau pas di kereta. Palingan kerepotannya pas mau keluar stasiun aja kalau di stasiunnya gak ada eskalator. Eh tapi biasanya ada lift juga sih, jadi gak repot deh kalau ada hehe

      • Makaciih, infonya berguna bangettss.. aku baru dikabarin, nginep 2 hari pertama di guesthouse yg bentuknya hanok xD bukan guesthouse di hongdae. Nama daerahnya lupa. pindah 2 jalur dr seoul station. Lg cari alternatif paling gampang n paling deket ke sana. Postingan ceritanya dilanjutin lagi dooong.. pengen baca kisah2 berikutnya niy

      • Hihi syukur deh kalau berguna๐Ÿ™‚ Kalau pindah-pindah jalur gitu harus banget perhatiin peta subwaynya dan petunjuk yang ada di stasiun, biar gak capek naik turun karena salah platform. Sebenernya aku pindah blog haha ceritanya berlanjut di sendaljepit-merah.blogspot.com, udah ngelanjutin 2 cerita di sana hehehe

    • halooo~! duh telat banget ya balesnya? hehe
      kalo baca baik-baik tiap petunjuk/pemberitahuan sih insya allah gak akan nyasar kayaknya. kalo pun nyasar yaaa tanya aja hehe suka ada tourist guide juga kok di stasiun subway๐Ÿ™‚ *pernah dibantuin juga soalnya*
      lagi mau ke Korea? atau udah ke Korea-nya? ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: